Komik Humor Yang Bikin Tawa Meledug Kayak Kompor

Dengan bahasa komik, Iwan hobi banget memplesetkan kejadian sehari-hari. Bahkan jadi hal yang nggak disangka-sangka.

Contohnya aja nih, di komik  "Tv bergambar Jelek"-nya. Kita emang sering banget denger celotehan orang yang ngeluh pas ngeliat gambar yang muncul di TV kresek-kresek, banyak semutnya. "TV lo gambarnya jelek nih," ucap salah seorang tokoh di komik.

Ngebaca keluhan itu yang kebayang di otak kita, para pembaca, ya pasti ada TV yang gambar di dalamnya burem atau nggak jelas. Eh, di panel berikutnya, malah ditunjukin ada sebuah TV yang sedang ngegambar. Dan gambarnya jelek. Ucapan "TV lo gambarnya jelek" nggak serta-merta salah, cuma aja, maknanya dibelokin dari makna umumnya.

Komik-komik strip gubahan pemuda asal Bogor yang sering nginep di Jakarta ini emang nyebelin banget sih kocaknya. Rasa humornya tuh  kayak lagi naik angkot terus ketiduran. Kelewatan! Kamu-kamu yang agak tetot otaknya pasti butuh satu-dua kali baca untuk ngertiin komik ini. Tapi, untuk yang emang hobi plesetan, Komik Impor adalah pelepas dahaga. Dan ternyata, banyak juga yang doyan sama Komik Impor. Terbukti, umatnya di Instagram banyak bener. Sampe 53 ribu. Dikali 10 pun, followers @Provokemagazine masih belum bisa nyaingin. Hehe.

Iwan dan Komik Impornya pernah P! muat ceritanya di Provoke! edisi 99 untuk rubrik Common Ground dengan judul "Ngelucu? di Komik Aja" Nah, sekarang, P! mau ngejebrengin cerita yang lebih panjang lagi.

Komik Impor  3Komik Impor  4

Ceritain dong tentang keseharian lo? tinggal dimana, kerja apa, kalau gambar  pake tangan kanan atau kaki kanan, dll? :p selain ngomik, sibuk apa aja?

Jawab serius nih ya?! oke. Gue tinggal di Bogor tapi sering nginep di Jakarta. Gue adalah seorang mahasiswa yang nggak kelar-kelar tugas akhirnya. Tapi keseharian gue kebanyakan sih ngabisin waktu secara sia-sia lewat gambar dan bikin komik strip ini, ditambah proyek yang nggak  penting kayak desain buat kaos, phone cases, bikin novel grafis, dll.

Kalo gue sih ngegambar pake tangan kanan, tapi drawing pen-nya ada di tangan kiri. Hebat kan? hebat dong.

Ah, baru gitu ngerasa heba. Kalau udah bisa ngegambar lepas tangan, baru tuh!. Hehe. Btw, sejak kapan mulai bikin komik dan apa yang bikin lo suka sama komik?

Gue suka komik udah dari kecil sih. Dari SD/SMP suka banget sama komik dan kartun Detective Conan, Dragon Ball. Dari situ deh mulai iseng-iseng gambar-gambar. Sampai ayah gue sering bawa kertas HVS segepok  dari pulang ngantor itu cuma buat gue coret-coret doang. Terus lulus SMP, gue masuk SMK Grafika. Nah dari sanalah gue ngeliat buku-buku komik yang dicetak sama percetakan sekolah gue. Salah satunya komik buatan  Benny & Mice. Komik Benny & Mice itu nyeritain keseharian orang-orang pada umumnya yang menurut gue itu lucu dan menarik banget. Dari situlah gue juga pengen 'ikut-ikutan' bikin komik kayak mereka berdua.

Seberapa sering bikin komik?

Nggak sering sih. Kalo nemu cerita yang menurut gue asik aja baru bikin komik.

Kapan mulai pake media sosial untuk publis karya  dan setelahnya, apa yang lo rasakan (setelah publis karya di medsos)?

Mulai pake medsos untuk publis karya berupa komik itu belum lama-lama banget, tahun 2012 (mungkin). Setelah menggunakan medsos untuk publis komik yang gue rasain adalah gue jadi harus memposting komik gue terus biar dibilang produktif, hehe. Nggak deng. setelah gue publis komik, gue jadi tau selera kebanyakan orang tuh kayak gimana, tapi gue usahain sih selera mereka nggak mempengaruhi komik buatan gue. Gue cuma bikin komik yang menurut gue asik aja. Asik nggak? Asik dong!

Ada nggak sesuatu yang nggak lo sangka-sangka terjadi setelah komik lo dipublis via medsos?

Komik gue diketawain orang-orang. Padahal komik gue itu bukan komik komedi, tapi komik religi. Terus, pembaca komik gue tiba-tiba banyak. Aneh juga, selera humor gue bisa dimengerti sama banyak orang.

Terus tiba juga masanya ketika gue ngeliat komik gue ada watermark nama orang lain yang diposting oleh orang lain juga. Dan yang paling nggak disangka-sangka sih gue bisa kenal sama beberapa komikus-komikus hebat di Indonesia.

Wahaha. Serius tuh sampe ada orang yang ngaku-ngakuin karya lo? gile!! O ya, Di komik lo kan punya satu tokoh tuh, nah, itu jelmaan diri lo kah? atau bener-bener fiktif? ceritain dong.

 Tokoh di komik gue itu fiktif tapi realita. Campuran dari Amir Hidayah, Kim Jong Un, pokoknya terserah deh kalo ada yang mau ngaku-ngaku mirip tokoh itu juga nggak apa-apa.

Yang jelas sih tokoh komik gue itu jelmaan dari temen gue yang gue lebih-lebihin sifatnya.

"Kenapa tokohnya temen lu? dan bukan karakter lu aja kayak komikus lain yang menggunakan diri sendiri buat tokoh utama komiknya?" * pertanyaan sendiri yang gue buat*

Karena muka gue itu standar. Gue suka bingung bikin karakter gue sendiri jadi komik, karena gue nggak punya ciri khas yang bisa bedain tokoh gue sama tokoh komik lain. Kayak misalkan komik azer dengan kacamatanya, Mice dengan hidung mancungnya, Masdimboy dengan kacamata dan topinya, dll

Komik Impor  5Komik Impor  6

Pantesan ye waktu P! minta profile picture lo malah ngasih gambar muka lo versi vektornya. :p Terus, terus Ceritain dong tentang proses kreatif pembuatan komiknya? Trus biasanya ide komik sengaja lo cari, atau lo nunggu dateng sendiri aja?

Pembuatan komik biasanya sih dibuat begitu aja, makanya komik gue nggak ada kreatif-kreatifnya. Kalo buat ide sih kadang dipikirin kadang nggak. Misalkan gue nonton Tv terus ada satu adegan. Adegan itu gue atur-atur lagi deh (dalam pikiran) layaknya sutradara "coba adegan itu dirubah kayak gini, pasti makin lucu tuh".

Becanda-becandaan temen-temen atau pengalaman gue pribadi juga kadang gue jadiin komik. Kadang ide juga suka nongol aja sendiri gitu, tau ide siapa itu yang mampir di otak gue

Menurut lo komik yang berhasil itu yang kayak gimana sih?

Menurut gue komik yang berhasil adalah komik yang nggak gagal. *Apasih?!*.

Komik yang berhasil adalah komik yang dibikin sendiri, dalam artian komik yang dibuat itu adalah elu banget gitu. Dari cerita, gambar, pokoknya semuanya deh elu bikin atas sesuka-suka elu aja.

Siapa komikus atau kartunis favorit lo?

Banyak sih. Benny Rachmadi, Muhammad Misrad (Mice), Eko Nugroho (Dagingtumbuh), Helmi Himawan, Beng Rahardian, Muhammad Reza (Azer), Adimas Bayu (Masdimboy), Aoyama Gosho, Scott McCloud, dll. Tapi yang paling the best dari the best yang tadi gue sebut itu ya Mas Eko Nugroho dengan Dagingtumbuh-nya.

Menurut lo, sebagai bahasa visual, kenapa daya pikat komik/kartun itu bisa gede banget?

Menurut gue komik itu seni visual yang lengkap. Komik bisa ngegambarin semua yang nggak bisa divisualisasikan  Misalkan, ucapan  yang keluar dari tokoh dalam komik, suara bisik-bisik, suara teriakan, bahkan komik bisa ngegambarin bau atau aroma.

Jadi ya, komik itu kayak film. elu bisa ngikutin alur cerita seakan-akan elu adalah tokohnya dan ikut terjun langsung ngerasain keseruan di dalamnya. Ngomong apasih gue! ya gitu deh pokoknya. 

Komik Impor  7Komik Impor  8Komik Impor  9

Percaya nggak kalau komik bisa ngebawa perubahan? kalau iya, perubahan apa aja yang bisa terjadi?

Komik ngebawa perubahan? mungkin juga sih. Ini ngomongin perubahan kecil aja yah. Contohnya, gue baca komik Benny & Mice, eh gue tertarik jadi komikus, padahal cita-cita gue itu jadi bintang iklan Aqua sachet.

Di komik Lagak Jakarta-nya Beny & Mice itu ngegambarin masyarakat Jakarta umumnya, dan setelah baca komik itu gue jadi orang yang nggak banyak lagak, karena merasa tersindir di komiknya.

Dulu gue juga ngeliat komik Dagingtumbuh, dan seketika gue pengen jadi tukang fotokopi. Intinya, ya sepinter-pinternya pembaca aja menyikapi cerita dan maksud komik tersebut.

Nah, efek apa yang lo harepin dari pemirsa ketika ngeliat komik lo?

Pembaca komik gue itu bisa lebih sabar. Sabar ngadepin komik humor gue yang nggak lucu. Sabar dengan komik satir gue yang beda pemikiran sama pembaca. Sabar nungguin komik gue yang lama banget nggak di posting-posting. Pokoknya sabar.

Terakhir, bagi pesen-pesen dong untuk temen-temen pembaca. :D

Jangan kebanyakan ngebaca Komikimpor aja sih. Dan dirikanlah sholat lima waktu.

Komik Impor  10

Sedap! begitulah obrolan P! dengan komikus muda yang nama panjangnya adalah Iwan Abdullah, yang katanya sih kelahiran 1990. Tapi P! masih belum tau sih, bisa jadi itu 1990 sebelum masehi. 

Okeh, untuk lo lo yang mau liat Komik Impor itu lebih banyak lagi, bisa main ke www.komikimpor.tumblr.com. 

Komentar