Dua episode terakhirnya membuatku tak bisa tidur lelap~

Singkat ceritanya: gue, umur 20-sekian, belum pernah nonton GOT dan akhirnya memutuskan nonton serial yang ditonton sejuta umat ini ketika bulan puasa kemarin. Kalo lo udah update soal Anies Baswedan yang nyalahin media nasional karena he can’t do his own job, lo bisa baca part one dan part two recap gue di sini dan di sini.

Oke. Sudah siap?

Let’s go!

Makin kesini theme song-nya makin bikin gue merinding ketakutan.

189

Episode 9 dibuka dengan Lord Varys nyamperin Papa Ed Stark yang lagi dipenjara.

Soal jujur, Lord Varys emang nggak pernah salah.

Lord Varys juga kayak temen lo yang self-centered. Yang bukannya peduli kalo lo lagi kena masalah tapi dia malah cerita soal kehidupan dia yang sad.

Fakta ini menjelaskan banyak hal soal doski sih tbh.

Salah satunya mungkin Reza Rahadian.

Sampai di poin ini gue masih nggak kebayang bentukan Stannis kek gimana. For all I know, dia kayak mas-mas tebet.

195

Sebelum Lord Varys cabs, dia meninggalkan pesan-pesan manis buat Papa Ed Stark.

Sementara itu Mama Catelyn/Ira Wibowo ternyata punya moto yang sama dengan gue kalo gue udah ngidam barang bagus di Tokopedia. Dalam kasus dia lebih ke perang sih.

Mama Catelyn minta bantuan Filch dari Harry Potter. Tapi di GOT dia ngaku sebagai Walder Frey.

“Dasar millenial. Kayak Harry Potter,” kata Filch.

Mormont kemudian ngasih pedangnya ke Jon Snow.

“Liat… Gede. Panjang.”

“Iya, gede banget yak. Muak gak ya?” pikir Jon Snow.

201202203

Mormont kemudian curhat soal sejarah pedangnya yang panjang dan gede. Jon Snow trenyuh kemudian diterima. Apalagi setelah dia tau kalo valyrian steel nggak dijual kiloan.

Di Twins, Mama Catelyn/Ira Wibowo pulang dari rumahnya Filch. Robb langsung kepo.

“Bawa oleh-oleh nggak, Ma?”

“Oleh-oleh apaan?” kata Mama Catelyn/Ira Wibowo bete.

Robb bete karena dia kira Mama Catelyn/Ira Wibowo bakalan bawa onde-onde at least. Tapi dia tau bahwa kalo Filch/Walder Grey mau apa-apa, pasti ada syaratnya.

“Nikah siri basically,” kata Mama Catelyn/Ira Wibowo agak sedih. Diem-diem dia pengen Robb nikah gede-gedean kayak Angel Lelga dan Vicky Prasetyo supaya bisa masuk Insert.

Robb gak bisa nahan untuk nggak nanya soal cakep nggaknya si calon bini. Mo nikah siri pun foto pre-wedding penting. Kalo jelek, nggak bakalan bisa dapet likes banyak nanti :(

Theon ketawa ngakak karena dia tau anaknya Frey semuanya nggak ada yang selebgram alias jele-jele.

Sementara di Lhazar atau daerah Jogja yang agak gersang, Khal udah nggak kuat banget jalan.

Anak buahnya Khal Drogo yang kelakuannya agak-agak mirip Fadli Zon mengemukakan fakta bahwa sebaiknya memang Anies Baswedan yang jadi kepala Dothraki.

Sebagai bini yang baik, tentu saja Daenerys membantu suaminya.

“Gila ya lo. Apa-apa Anies, apa-apa Anies. Nih laki gue dikasih Extra Joss juga langsung melek lagi!” sungut Daenerys mara-mara.

Sementara itu di perkemahan Lannister, Tyrion ketemu sama ani-ani yang ternyata punya kepribadian menarik.

“Gue kira semua ani-ani mata duitan.”

“Ya nggak to, Mas. Duit emang penting. Tapi saya sih apa kata pelanggan aja,” kata si ani-ani yang ngaku namanya Shae.

Shae juga langsung mingkem ketika tau Tyrion mulutnya kayak cabe. Pedes banget.

Daenerys kemudian terus-terusan ngotot kalo Khal Drogo adalah cowok paling kuat yang pernah dia temuin.

“Gue emang baru sama satu cowok, tapi Drogo cowok paling kuat yang pernah gue temui if you know what I mean.”

Si Fadli Zon nyari kambing hitam lagi, kayak Fadli Zon in real life. Dia nyalahin Ully Artha karena udah ngasih jampi-jampi.

Tapi emang si Khal Drogo keliatan sekarat sih. Disini gue legit sad.

“Gue nggak siap jadi janda.”

Ully Artha kemudian bilang kalo dia diajarin jampi-jampi dahsyat dari kejawen. Tapi ada syaratnya. Semacam pesugihan. Ini ilmu dari Gunung Kawi.

Daenerys yang udah terlanjur cinta, nyuruh Ully Artha untuk ngelakuin jampi-jampi itu.

“Bodo amat. Apapun asalkan gue masih punya laki.”

Ully Artha ngasih detil lengkap soal ilmu kejawen ini.

Daenerys nggak peduli. Bahkan ketika si Ully Artha minta kuda sebagai syarat.

Khal Drogo pun dapat treatment darah kuda dari Spa Ully Artha.

Katanya bikin kulit makin alus, gaes.

Setelah ena-ena sama si ani-ani (look, it rhymes!), Tyrion dibangunin.


“Enakan lo dapet ani-ani yang sopan. Punya gue berisik banget minta dianterin pulang. Mana di Kalibata City pula!” kata Bronn sambil bangunin Tyrion.

“Aduh ciyan…” kata Tyrion.

Tyrion pun untuk pertama kalinya pake baju besi dan bersiap perang.

Robb sama Mama Catelyn/Ira Wibowo pagi-pagi ternyata dapat hadiah seru. Dan hadiahnya adalah…

Jaime Lannister!

Mama Catelyn/Ira Wibowo kemudian channeling Tamara Belszinksi waktu cerai sama suaminya.

Sementara itu di King’s Landing, Arya bingung karena tiba-tiba ada semacam karnaval. Orang-orang pada mau jalan ke alun-alun.

Beberapa orang bahkan bawa kamera analog.

Ternyata di alun-alun, Papa Ed digiring sama orang-orang.

Berkat kata-kata Sansa, Papa Ed disuruh ngaku kalo dia berkhianat. Eventho dia adalah satu-satunya orang paling jujur di satu kerajaan ini.

Arya yang ngintip bapaknya dihukum di alun-alun, kayak di Aceh gitu deh, langsung takut dan khawatir. Perasaannya gak enak.

Sansa yang dulunya naksir berat sama Joffrey alias Anak Setan alias Omen, mulai mikir apakah dia emang masih cinta. Ngeliat bapaknya dipermalukan di depan umum, dia sakit hati banget.

Joffrey/Omen ternyata emang bajingan.

Dia janjinya mau maapin Papa Ed Stark, tapi dia malah mau kepalanya.

Cersei Lannister/Leily Sagita yang udah baca bukunya Sun Tzu berkali-kali tahu kalo apa yang dilakuin sama anaknya bakalan bikin ricuh.

Arya panik. Dia ga mau banget liat bapaknya dipenggal.

Sansa yang emang dasarnya drama queen langsung menggeliat histeris.

#RIPPapaEdStark

Seriusan, di poin ini gue nggak ngerti lagi mau gimana lagi. Karena gue pikir nantinya Papa Ed Stark bakalan jadi pewaris Iron Throne. Ternyata nggak huhu…

Dan episode 9 pun selesai…

Episode 10 dibuka langsung dengan aftermath setelah kematian Papa Ed.

Arya yang diselametin sama Yoren langsung maksa kalo Arya harus pura-pura jadi laki supaya survive.

“Lo tau berapa banyak cewek yang kena sexual harrasment di dunia ini? Untuk sementara lo harus lay low, Arya!” kata Yoren yang jelas sekali belajar soal feminism.

“Oke. FINE!” kata Arya.

Nggak butuh waktu lama buat Mama Catelyn/Ira Wibowo buat denger bahwa suaminya udah meninggal.

Kayak film favoritnya, Kuch-Kuch Hota Hai, Mama Catelyn/Ira Wibowo nyari pohon buat nangis.

Robb sebagai anak sulung pun juga nggak kuasa menahan tangis.

Disana Robb berjanji sama Mama Catelyn/Ira Wibowo buat membalas dendam.

Sementara itu di King’s Landing, Joffrey/Omen menunjukkan kediva-annya dengan ngerekrut Jason Mraz buat bikin lagu soal victory-nya hari ini.

“Semua lagu lo setelah tahun 2008 nggak ada yang bisa gue suka,” kata Joffrey ke Jason Mraz.

Setelah motong lidah Jason Mraz, Joffrey/Omen ngajakin Sansa liat sesuatu.

“Bagus nggak, Beb?” tanya Joffrey/Omen dengan senyum licik.

Sansa tau bahwa kejutan Joffrey/Omen adalah kejutan terburuk. Dia nggak mau liat tapi dipaksa sama Joffrey/Omen. Dan dia pun ngelirik ke…

…kepala Papa Ed.

(di poin ini gue berharap Joffrey/Omen mati saat itu juga)

Tapi Sansa, seperti halnya Lulu Tobing di Tersanjung, dia tegar banget. Dia nggak mau keliatan lemah di depan Joffrey/Omen.

Joffrey/Omen kaget. Terutama karena dia tahu bahwa titit dia kecil dan dia petentang-petenteng supaya keliatan tough.

“Anjing ya nih pecun,” pikir Joffrey/Omen.

260261

Yang paling luar biasa dari Joffrey/Omen adalah dia nggak pernah kehabisan ide buat nyiksa orang. Gue rasa, ini adalah sifat turunan.

Setelah ngegambar Sansa, The Hound ngasih kata mutiara yang akhirnya dipake caption sama Awkarin.

Sementara itu di Riverland, hasil perhitungan pemilu menunjukkan bahwa Robb Stark resmi jadi Lurah.

Mama Catelyn/Ira Wibowo bangga banget akhirnya anaknya ada yang jadi PNS.

“Kira-kira dia bakalan nutupin kali yang kotor pake kain nggak ya?” bisik salah satu prajurit yang ada di sekitar situ setelah mereka nyoblos nama Robb.

Tau bahwa dia selangkah lebih tegar, Mama Catelyn/Ira Wibowo nyamperin Jaime Lannister.

Jaime cukup trenyuh dengan kedatangan tuan rumah.

Sementara itu di Perkemahan Lannister, Papa Tywin Lannister akhirnya ngaku kalo anaknya Tyrion ternyata punya CV yang meyakinkan.

“Papa nggak nyangka follower Instagram kamu sampe satu juta lho.”

“Nggak beli lagi,” lanjut Tyrion.

Kemudian Papa Tywin Lannister nyuruh Tyrion untuk balik ke ibukota dengan satu syarat: dia ngga bole bawa si ani-ani.

Sementara itu di Lhazar, si Daenerys kebangun.

Jorah bilang ke Daenerys, dengan amat sangat bahwa dia keguguran.

Ully Artha kemudian memberikan detil yang tidak perlu. Agak hiperbola. Kayak mak-mak di grup whatsapp keluarga.

Daenerys marah sama si Ully Artha. Tapi kemudian si Ully Artha ngeles bahwa ilmu dari Gunung Kawi emang butuh tumbal.

Daenerys kemudian segera pergi nyamperin Yayang Khal Drogo. Tapi ternyata keadaannya nggak seperti yang dia harapkan.

Ternyata si Khal Drogo tetep idup tapi dia katatonik. Nggak ada respon. Kayak pemerintah kalo lo mulai bahas soal 1998.

Daenerys tentu aja mara-mara sama si Ully Artha.

Ully Artha kemudian ngasih keterangan yang mengejutkan Daenerys.

Basically dia bilang, “BASI, MADINGNYA UDAH SIAP TERBIT!”

Daenerys syok denger ternyata di jaman sekarang masih ada yang nonton Ada Apa Dengan Cinta.

Sementara itu di The Wall, Jon Snow mau cabs karena dia merasa harus sama Stark yang lain.

Temen-temennya ngelarang dia pergi.

“Percuma, Cuy. Lo kan anak haram,” kata mereka.

Dan disanalah Jon Snow disadarkan bahwa persahabatan… bagai kepompong.

281282

Malemnya Daenerys ngeliatin wajah suaminya. Beneran nggak ada nyawa di matanya.

“Yank, aku sedih banget jadi janda. Tapi lebih sedih lagi aku nggak bisa Netflix and chill sama kamu lagi,” kata Daenerys. “Kita belum ngelarin The Good Wife lho. Nasib Alicia Florrick gimana?”

Karena si Daenerys ternyata seorang moviebuff, dia pun niru Amour untuk menyelesaikan masalah.

Arya yang udah potong rambut di Rudi Hadisuwarno siap untuk cabs.

Dia sama Yoren pun jalan bareng.

Ternyata belum sempet jalan, Arya udah di-bully sama para Tiktok user.

Arya kemudian bilang, “Sekali lagi lo bilang Bowo Alpenliebe, gue bunuh lo.”

Di sana juga si Arya ketemu Gendry. Inget Gendry kan? Dia yang pernah ditemuin sama si Papa Ed Stark ketika dia investigasi soal siapa sebenernya yang layak dapat tahta Iron Throne.

Gendry kemudian menjelaskan kenapa dia ahli profesi. Dari ahli pedang ke musafir.

“Gue mau ikutan jadi selebgram traveller.”

And just like that, Arya dan Gendry memulai petualangan barunya.

Mereka officially cabs dari ibukota.

bye, bitch.”

Ser Mormont kemudian bilang ke Jon Snow kalo dia nggak jadi cabut karena rasa nasionalisme.

Jon Snow nggak rela dibilang kalo dia nasionalis. Karena dia nggak punya KTP. Sebagai anak haram, surat kelahiran aja dia nggak punya.

295

Ser Mormont kemudian ngatain Jon Snow bego.

296297

Inti dari pembicaraan ini adalah, “Siapa yang peduli siapa yang jadi presiden kalo nanti ada zombie?”

Jon Snow baru sadar kalo Ser Mormont ternyata selebtwit yang twitnya sering diretweet sama Raditya Dika.

Dan saat itulah Ser Mormont ngajakin Jon Snow untuk pergi dan perang…

…melawan… zombie…

TBH, it’s kinda cool bahwa dalam GOT ini storytelling-nya berjalan agak bulet. Dimulai dengan para Night’s Watch masuk dan bilang ada white walker, kemudian episode terakhir season 1-nya diakhiri dengan sekumpulan Night’s Watch keluar dari Castle Rock untuk hunting mereka.

INI BARU NAMANYA MASTERCLASS OF WRITING.

Si Janda Daenerys akhirnya memutuskan untuk mengkremasi sang suami.

Daenerys tak lupa bawa telur naga supaya acaranya extravaganza.

302

Jorah Mormont tahu apa yang direncanakan si Janda Daenerys dan dia mencoba untuk merubah pikiran si janda.

303

“Ini bukan gaya-gayaan. Lo akan ngerti.”

304

Ully Artha ketawa-ketiwi liat si Janda Daenerys makin gila.

305

Si Janda Daenerys yang bakalan bakar Ully Artha bersumpah bahwa suara teriakan Ully Artha akan jadi ringtone-nya.

306

And it begins

Lo tahu bahwa ini serial mahal cuman dari shot ini…

308

Si Janda Daenerys kemudian masuk ke dalam api…

Keesokan paginya…

310

Jorah ngeliat keajaiban. Si Ully Artha mati. Jasad Khal Drogo juga udah jadi abu.

Tapi si Janda Daenerys masih hidup.

311

“Gimana bisa?”

“Tada… I was right, Bitch.”

Jorah dan SEMUA ORANG YANG NGGAK PERNAH LIAT NAGA SEBELUMNYA LANGSUNG SYOK.

Si Janda Daenerys langsung berdiri dan menunjukkan tiga naga barunya: Al, El dan Dul.

315

And just like that, everything changes.

Conclusion:

GOT SEASON 1 adalah apapun yang lo harapkan dari tontonan yang menyenangkan.

Secara sekilas mungkin GOT akan membuat banyak skeptis (termasuk gue) dan penonton yang gak suka nonton yang ribet-ribet kalo GOT adalah Lord of the Rings versi panjang. Ini salah banget.

GOT bisa disingkat sebagai TELENOVELA dengan NAGA.

Kenapa TELENOVELA? Karena penuh dengan intrik, konflik kekeluargaan, perebutan kekuasaan, pembunuhan dan hal-hal yang bisa lo dapetin dari ROSALINDA. Tapi ya karena ini sangat well written, well made dan well acted, semua hal itu jadi terasa sangat menyenangkan untuk disaksikan.

Jadi, kalau kalian belum nonton, silahkan nonton. Buat yang udah, boleh nonton lagi buat siap-siap season terakhirnya musim depan.

Sampai jumpa di recap si season 2…

Komentar