Bagaimana bisa seorang filmmaker indie tiba-tiba loncat pager bikin film horor buat rumah produksi gede?

Keadaan mulai memanas di Anomali Senopati pas gue dan Sammaria mulai banyak bicara soal perfilman ini. Terutama gosipan off the record yang akan membuat ketawa-ketawa nggak jelas. Tapi yang paling krusial dari uncensored interview bagian kedua ini adalah bagaimana si Sammaria Simanjuntak berproses bikin film paling komersial yang dia bikin so far dan kenapa kadang semesta mendukung lo untuk mendapatkan sesuatu yang lo mau. Dalam kasus ini adalah pemilihan aktris.

Sikat interview-nya di bawah ini:

Jadi gimana akhirnya lo terjun ngerjain Sesat?

Kalo Sesat ini sebenarnya yang ngajakin gue tuh Joko Anwar ya. Sama Pak Sunil Samtani. Gue impressed sama mereka di IBOMA.

IBOMA?

Indonesian Box Office Award. Hahahaha…

Lo ketemu mereka di IBOMA?

Nggak. Gue nonton di TV. Waktu itu Pengabdi Setan menang sebagai film dengan penonton terbanyak dan mereka juga menang sebagai Film Terbaik dari IBOMA, dan gue ngeliat nih orang berdua kok humble banget. Yang diomongin sama Abang Joko waktu itu malah kayak “ini waktu yang baik buat kita filmmaker” dan encouraging untuk para filmmaker muda masuk ke dunia film. Bukan cuman sekadar ngasih ucapan terimakasih. Dan buat gue sih penting banget apa yang dia lakukan karena kita semua lagi kekurangan kru. Jadi gue sih impressed sama mereka berdua.

Jadi waktu gue diajakin sih gue merasa sangat honored banget buat diajakin.

Yang ngajakin siapa? Abang Joko atau Pak Sunil?

Sepertinya Abang ngasih rekomendasi ke Pak Sunil. Trus Pak Sunil ngajak gue. Dua-duanya berarti kan? Gue miting pertama sama dua-duanya. Tapi Pak Sunil ini, dari sekian banyak produser ya… kecuali yang jadi temen gue kayak Teteh Nia, yang jadi co-pro tuh cuman dia doang…

Co-pro?

Co-pro buat Demi Ucok.

Oh…

Jadi bukan masalah duitnya sih. Masalah perhatiannya. Keluarga dia tuh co-pro semua. Pak Gope yang ngasih. Pak Gope bapaknya Pak Sunil. Jadi dari situ aja gue tau kayaknya ini beliau baik banget nih.

Cerita "Sesat" ini dateng dari lo apa dari Pak Sunil?

Dari brainstorming kita bertiga bareng penulis satunya lagi. Evanggala Rasuli. Jadi Pak Sunil nih emang passionate sama yang namanya ritual. Dia passionate banget nonton film horor. Dia pertama kali ketemu ngasih referensinya "Veronica." Kata dia, “Saya tuh mau bikinnya yang atmospheric.” Ketika referensinya film itu, gue langsung, “Oh kayaknya kita bisa nih kerja sama.”

Karena kalo referensinya kayak Pengabdi Setan… kayaknya gue bukan orang yang tepat. Tapi karena referensinya "Veronica," gue langsung oke. Hahahahaa…

sesat bts 1

Apa dari Veronica yang membuat lo, ini gue banget.

It’s very women driven. Trus yang kedua… hantunya bukan cewek. Hahahaha… Eh tapi ini boleh disebut gak ya? Hahahaha… Ya emang semua hantu di sini kan cewek. Maksudnya sesederhana gitu deh… Bikin hantu yang bukan cewek.

Gue tuh jarang takut ya nonton film horor. Atau sehari-hari.

Atau sehari-hari… hahahaha…

Kayak sekolah gue tuh di SMA 5. Itu SMA terhoror se-Bandung. Sering banget dipake kayaknya syuting horor. Kayaknya kita udah hidup berdampingan jadinya nggak takut. Ya asal nggak ganggu, lo nggak bakalan diapa-apain. Jangankan hantu, manusia aja kalo diganggu jadi nyeremin. Ya nggak?

Nah, gue tuh takutnya kalo orang yang gue sayang tuh terancam. Dan "Veronica" tuh begitu. Dan itu juga yang gue bawa ke "Sesat." Jadi pertama yang gue bikin adalah gue harus sayang dulu sama characters-nya. Dan peran Abang Joko menyadarkan gue tentang ini tuh gede banget sih baik di penulisan skenario ataupun editing.

Hahaha.., jadi gue baru sadar kalo karakter utama gue di dua film gue sebelumnya tuh nyebelin banget. Itu tuh something yang seharusnya basic banget tapi  gue nggak sadari. Gue tuh tau teorinya bahwa lo harus sayang sama karakter utama lo. Tapi somehow di dua film pertama gue, hasilnya malah nyebelin. Hahaha… makanya "Sesat" ini akan beda karena ini karakter pertama dalam film gue yang karakter utamanya gue sayang. 

Tapi emang itu salah satu trope  film horor kali ya. Maksudnya sebelum lo taruh main character lo dalam keadaan bahaya, lo harus sayang sama main character lo…

Hahahaha gue nonton film horor sini dan karakter-karakternya kebanyakan pengen gue cincang semuanya.

Komen pertama Abang Joko itu sih waktu baca tulisan gue: “Karakter utamanya nyebelin.” Hahahaha…

Tapi ini menariknya karena gue casting barengan sama nulis. Jadi gue baru nulis draft 2 udah langsung casting. Sambil nulis, casting jalan. Jadi yang meranin Amara namanya Laura Theux. Waktu itu dia casting jadi karakter lainnya, bukan karakter utama. Yang casting jadi pemeran utama nggak ada yang gue suka.

Karena…

Bukan karena aktornya ternyata… karena skenarionya. HAHAHAHAHA…

Makanya gue ngeliat Laura jadi kayak “eh menarik” karena untungnya dia nggak casting jadi pemeran utama. Gue ngeliat video casting dia, gue mikir, “Ini anak kok sedih banget.” Trus gue dapet jadinya, “Oh, Amara tuh harusnya begini nih.” Nggak marah-marah. Tapi agak sedih. Karena dua emosi itu biasanya dateng bareng. Jadi mukanya bukan marah-marah tapi agak sedih. Jadi itulah untungnya casting sama nulis barengan lo bisa jadi inspired sama real people.

Trus akhirnya lo kasih dia peran utama dia.

Iya. Gue sih suka banget sama dia. Lo liat deh nanti aktingnya dia. Gue sih suka banget. She really carries the film. Kalo bukan dia, gue nggak ngerti lagi deh.

Jadi Pak Sunil tuh sebenernya punya daftar actress yang dia mau buat film ini. Untungnya nggak ada yang bisa. HAHAHA…. Silver linings-nya adalah gue dapet yang gue mau karena semua actress itu unavailable.

Kenapa menurut lo akhirnya Pak Sunil setuju dengan Laura?

Gue suruh Laura dateng lagi buat casting. Gue screen test sama yang jadi adiknya. Yang chemistry-nya oke. Trus baru gue sell ke Pak Sunil.

Eh draftnya sampe berapa akhirnya?

11.

Anjing.

Hahahahhahaa…

Berapa lama dari lo nulis sampe akhirnya nyampe ke draft 11.

1,5 bulan lah ya.

Anjing ngebut banget lo.

Ngebut banget. Lumayan sik. Tapi untungnya gue kan nggak ada kerjaan lain.

Silver linings-nya adalah lo nggak kayak sutradara-sutradara lain yang ngebut bikin film ya…

Bo, gue tuh bingung sih liatnya. Hahhahaa…

Selama gue ngerjain Sesat kan gue dateng ke reading tiap hari ya.

Wah lo sutradara budiman banget ya.

Nggak, bo. Sumpah---

Kan beberapa sutradara nggak melakukan itu…

Nggak beberapa, bo.

Most of them emang nggak dateng reading.

Nah tuh gue baru tau. Reference sutradara yang gue tahu kan kayak Joko Anwar, Lucky Kuswandi. Mereka kan sutradara nggak pernah nggak dateng reading. Ketika gue dateng tiap hari, mereka malah bingung. “Mbak kok bisa sih dateng tiap hari?”

“Trus sutradara yang lain ngapain kalo nggak dateng reading?”

Jadi ya bukan gue sutradara budiman juga. Jadinya gue, “Ini gimana sih sutradara-sutradara nge-direct kalo nggak dateng reading?” Buat gue kayak common sense aja sih lo dateng reading.

Ya karena mereka udah ada next job, cuy, makanya nggak dateng reading

Ya berarti gue sutradara yang kurang laku ya, bo. HAHAHA…

Ya tapi emang biasanya buat bikin film yang bagus effort-nya juga maksimal.

Bo, itu common sense aja sih. Lo nggak perlu masuk sekolah film buat tahu sutradara harus datang reading. Ya nggak sih? Hahaha…

Sampe kemarin, bo, gue kan dateng dubbing tiap hari. Itu juga gue diliatin dengan aneh. Karena nggak banyak sutradara yang nemenin dubbing. Trus gue jadi bingung, “Lha, yang nge-direct mereka siapa?”

Dia jawab, “Saya, Mbak.”

Yang bilang “saya” siapa?

Not even sound designer-nya ya. Assistant sound designer-nya yang masih muda banget. Gue nggak abis pikir karena itu bukan kerjaan dia.

Tapi ini fucked up banget lho ada sutradara nggak dateng pas dubbing.

Jadi no wonder ya mereka bisa bikin film kayak 3 sampe 5 film setahun. Ternyata begitu kerjanya, hahaha…

Trus Abang juga pernah bilang pas dia ngisi acara di Kinosaurus bahwa 95% sutradara di Indonesia nggak bikin shot list.

My God.

Trus gue kan duduk sama Amalia TS kan, sinematografer. Trus dia bilang, “Salah tuh Abang. 99% kali.” Hahahaha…

Serem yak…

Ya itu kan tools lo buat lo berkomunikasi dengan kru lo.

Kan itu cara paling gampang supaya lo ke-organize di lokasi. Ya gak sih?

Iya banget. Trus gue nanya sama Lia, “Trus siapa yang bikin shot list biasanya?”

“Ya gue. Kalo gak gue ya astrada.”

Hahahahaha… Ini namanya sutradara indie yang masuk ke industri malah terkaget-kaget karena ternyata di indie malah lebih proper. Tapi di Sesat gue membawa ke-indie-an gue semua. Hahaha. Maksudnya ya gue mengerjakan semuanya yang gue tahunya ya tugas sutradara. Gue mantau talent gue, gue dateng reading, gue bikin shot list. Ya supaya nggak nambah hari, supaya hasilnya sesuai dengan apa yang lo mau.

Apa sih bedanya bikin film drama-drama-drama trus bikin horor?

Sebenernya tiap film yang gue bikin beda banget sih. Cin(t)a sama Demi Ucok beda banget kan?

Yang pasti kalo horor sih technical banget. Karena lebih audio visual. Gerak kamera. Sound-nya harus lebih presisi. Scoring-nya harus lebih presisi. Trus sling. Tarik sana, tarik sini. Make up. Make up 8 jam.

Buset.

Iya. Make up-in hantunya. Darwyn Tse. He’s amazing.

Gimana rasanya abis syuting indie trus… kalo dalam term Hollywood, lo bikin film buat studio nih…

Nah, Rapi Film ini tuh di antara semuanya dia yang paling kecil. Jadi gue ngerasa belum ada bedanya. Selain tingkat kesulitan yang lebih sulit, kalo cara kerja sama produser, trus segitiga awalnya… tuh rasanya masih kayak indie banget.  

Trus gimana rasanya lo akhirnya diproduserin sama orang setelah selama ini memroduserin diri sendiri?

Seneng sih. Sebelum gue ngerjain Sesat kan gue ngerjain yang lain. Gue ngerjain teater. Gue ngerjain film pendek. Gue cari cari pengalamanlah di bidang-bidang lain. Kesimpulan gue adalah… hahahaha… produser tuh ngaruh banget, buat director-nya. Jadi… gue harus banget nyari produser yang gue cocok.

Jadi ketika gue dapet Pak Sunil, gue beruntung banget sih dapet produser yang cocok. Kalo nggak cocok mending jangan sih. Kalo nggak I can be a very difficult person. I can be a real bitch on set. Hahahahaha…

Oke, sekarang "Sesat" premisnya adalah…

Tentang seorang anak yang kehilangan papanya. Trus dia pengen ngobrol lagi sama papanya. Then things go haywire. Ternyata yang udah pergi sebaiknya jangan dipanggil lagi.

Bagus ya tagline-nya.

Hahaha… Dari Bang Joko tuh.

Apa yang menjadikan Sesat beda sama horor-horor yang dirilis selama Agustus?

Ya kalo gue liat dari posternya aja… I think it’s the only high school one. Gue suka sih film-film that age.

still sesat 887 s 1

Kita punya kesamaan itu.

Hahaha ya kan… Kalo Sesat ini lebih teenage. Lebih cewek.

Ini SMA. Most of the film dia pake uniform. Kalo yang lain kan hantunya tante-tante serem. Kalo ini sutradaranya yang tante-tante serem hahaha…

Hantunya nggak?

Hantunya nggak. Serem sih. Tapi nggak tante-tante.

 

SESAT AKAN TAYANG SERENTAK DI BIOSKOP-BIOSKOP INDONESIA PADA TANGGAL 23 AGUSTUS 2018

Komentar