uncensored interview with ernest prakasa part 2

“Sejujurnya, gue nggak se-noble itu juga.”

 

By the time lo baca tulisan ini, lo udah denger betapa banyak penonton yang udah antri dan berjubel nonton Milly dan Mamet. Bikin spin-off salah satu film paling populer di Indonesia dengan nama Ernest Prakasa yang sejauh ini belum pernah bikin film flop adalah salah satu keputusan jenius yang pernah ada.

Kali ini gue nanya-nanya lebih detail tentang proses pembuatan film-film dia. Ngeliatin twitternya Ernest Prakasa yang cukup aktif dan betapa sukanya gue ketika dia mulai ngeladenin orang-orang bego di dunia ini, gue merasa kayaknya ini orang nggak sembarangan. Dalam artian, gue nge-sense bahwa ini orang ketika mau bikin film dia nggak asal bikin. Selalu ada alasan di belakangnya. Dan terbukti benar.

Di sini lo akan menemukan bahwa keresahan Ernest adalah modal utama dia nulis. Dan betapa nervous-nya dia nerusin warisan AADC. Silahkan siapin cemilan dan baca uncensored interview gue dengan Ernest Prakasa:

Lo baca review orang nggak?

Jadi gini…

Perlu waktu untuk melatih gue bisa kebal baca review sepedes apapun. Makanya kemarin pas kasus Jakarta Globe gitu tuh sayang (sebelum Milly dan Mamet rilis, Jakarta Globe nulis review yang mencantumkan spoiler filmnya). Karena kesannya jadinya gue bitter.

Jadi, gue baca dari awal sampe abis. Gue nggak ngeh ada spoiler, jujur. Gue nggak ngeh. Mungkin karena gue ngeh sama ceritanya… jadi gue baca ya baca aja gitu. “Oke, nih orang agak terlalu sinis tapi gue nangkep maksudnya apa.” Itu reaksi gue. Dia meng-highlight soal beberapa hal yang menurut gue valid-valid aja gitu. Soal Geng Cinta kurang dapet dan blablabla… Quite harsh. Dia bilang kayak “this is quite ordinary movie” blablabla… Gitu. Which I don’t mind. Trus gue retweet. Gue quote bahkan. “This is ordinary movie”. Biar orang-orang bisa ngeliat bahwa berimbang gitu. Responnya. Trus ada yang bilang, “Nih review spoiler, Nest. Lo sadar nggak?” Trus gue baca, eh iya di bawah ada spoiler. Akhirnya gue komplain.

Anyhoo, sampai di titik ini gue udah bisa berani baca review. Kalo dulu jaman Cek Toko Sebelah, begitu gue baca sedikit aja dan negatif. Udah gue tinggal. Hahahhaa… Gue nggak mau baca. Hahaha…

ngenest 1

Pas Ngenest baca?

To be honest pas Ngenest nggak banyak orang nulis review. Kayaknya belum dapet spotlight waktu itu. Di Susah Sinyal, yang gue lakukan adalah gue bookmark. Gue baca ketika nantian. Ketika lagi awal-awal kan lagi promo jadi lagi semangat-semangatnya. Gue nggak mau ke-distract.

Kalo sekarang, gue maksain diri buat baca. Adepin aja. Kayak kemarin, Seputar Indonesia dia review. Di ujungnya dia bilang gue masih belum bisa lepas dari kebiasaan buruk untuk bikin jokes-jokes tidak berhubungan langsung dengan plot. Yang akhirnya ketika jokes-nya ditarik, plotnya jalan anyway. Itu yang jadi omelannya Joko (Anwar) ke gue dari film ke film. Sampe di film terakhir dia melakukan hal yang sama. “Kapan sih lo mau berhenti melakukan itu?” I don’t know.

Tapi gue suka. Maksudnya, gue merasa gue udah cukup… kulit gue udah cukup tebel gitu untuk baca review mau se-harsh apapun… ayo deh… bring it on.

Ya…. Butuh waktu sih untuk sampai di titik itu. Di film keempat baru mulai berani ngadepin review jelek. Cuman awal-awal sih sedih banget hahaha…

susah sinyal 1

Lo baca nggak sih review review dari kayak… movieblogger? Kan lo tadi yang sebut kan review dari media…

Baca baca. Semua gue baca. Kebetulan kalo dari Milly dan Mamet, belum ada sih movieblogger yang nulis. Karena belum rilis kan? Kayak Tariz (salah satu movieblogger) ngetwit tapi dia nggak nulis. Mungkin dia nunggu filmnya rilis dulu kali ya?

Baca kok. Semua gue baca.

Kalo kayak video review gitu? Yang di Youtube?

Waktu Susah Sinyal, video review belum banyak. Dikit banget. Ada satu dua. Sekarang banyak kan. Ada CineCrib dan lain-lain. Rame kan sekarang. Setahun yang lalu belum.

Dan itu menurut gue kadang lebih anjing daripada tulisan menurut gue.

Lebih sakit hati ya… hahaha…

Ketika lo nonton film dari pembuat film Indonesia lain, lo memberikan komen yang mereka pengen denger atau lo beneran ngasih komen jujur?

Gue kalo orangnya nggak bilang ke gue minta komen yang jujur, gue nggak akan bilang. Kayak Anggi Umbara (sutradara Comic 8) gue kenal deket tapi sampai di titik dia minta kritik, gue baru komen jujur. Sama halnya dengan Joko, pas dia nanya gimana Pengabdi Setan… ya akhirnya gue ngomong. Terus dia bilang, “Kenapa waktu itu lo nggak ngomong. Lo diem-diem aja.” Trus gue bilang, “Ya lo nggak nanya.”

Gue kalo nggak diminta kritik, gue nggak akan kasih. Karena buat gue, gue nggak tau acceptabily orang terhadap kritik. Kan beda-beda. Kalo diminta akan gue kasih. Kalo nggak diminta sih gue nggak akan kasih. Gue ngomong yang normatif-normatif aja. Gue akan highlight poin-poin yang menurut gue bagus.

Lo pernah nggak dalam sejarah lo baca review lo mikir, “Ah nih orang nggak ngerti apa yang gue maksud?” atau “Nih orang ngemeng apaan sik?”

Um… nggak juga sih. Nggak juga.

Mungkin karena gue tau diri. Gue ngerasa masih baru. Dan… perlu banyak belajar. Kayak misalnya… ada masukan di Susah Sinyal. Salah satu masukan yang paling sering adalah bilangnya si Ellen (diperankan oleh Adinia Wirasti) kurang relatable karakternya. Dan instead of gue, “Lo nggak ngerti, Man!”, gue lebih ke, “Ya sih. Hahaha iya sih.”

Gue ngerti kenapa orang ngeliat Ellen kurang relatable. Dia pengacara, single parent. Jadi gue rasa… gue put too much distance antara Ellen sama penonton. Tapi… belom sih. Gue belom pernah sampe bilang, “Alah anjir tau apa lo?”

Ada paling… bukan film yang gue direct sih. Gue pernah main di salah satu film. Dan filmnya di-review sama (bleep)…

ANJIR GUE TAU SIAPA DIA!

Iya. Terus itu gue baca anjir gue kasian sama sutradaranya. Dia tuh ngata-ngatain yang bikin sampe bikin gue, “Lo tuh tujuannya apa sih? Tujuan lo mau bikin orang sedih apa gimana sih?” Jahat banget. Itu berkesan banget buat gue. Karena pas gue baca gue langsung mikir wah nih orang jahat banget. Kasian yang bikin. Gue nggak tega soalnya yang bikin baik banget. Hahaha…

So anyway… Ya gitulah.

Reaksi lo gitu banget sih pas gue sebut nama dia hahaha

Nanti kita bahas off the record hahahaha. Oke. Ngenest kan akhirnya sukses banget. Lo dapet kesempatan buat bikin film kedua. Kenapa lo mutusin buat bikin Cek Toko Sebelah?

Jadi… stand up mengajarkan kami bahwa… ide dasar sewajarnya… seharusnya yang terbaik bersumber dari keresahan. Kejujuran. So Ngenest is literally my life. Terus gue mikir, keresahan apa lagi yang gue rasain ya? Waktu itu gue mikirnya ya… ngeliat ada generation gap di keluarga… gue nggak bilang keluarga Chinese ya… paling nggak di keluarga gue. Dan generation gap ini akhirnya jadi makan korban karena dua-duanya terlalu memang sah dengan pendirian masing-masing.

Gue liat kayak generasi bapak gue. Mereka mikirnya, “Ya iyalah gue udah bangun toko dari jaman gue muda. Terus kalo bukan lo yang nerusin siapa yang bakalan nerusin. Masa gue tutup aja gitu tokonya?”

Kalo dari si anak mikirnya, “Anying. Gue udah kuliah di luar negeri. Gue udah punya mimpi. Lo ngebunuh semua itu dengan suruh gue jaga toko.”

Gue ngeliatnya ya ada gap yang lebar banget yang bisa nggak ya dijembatanin? Bisa nggak ya diceritain… somehow?

Yaudah dari situ gue tergelitik untuk bahas itu. Personally, bokap nyokap gue emang punya toko dari gue umur tiga tahun sampe sekarang tapi…

Toko apa?

Toko kelontong. Persis kayak di film. Tapi gue nggak pernah diproyeksikan untuk ngurusin tokonya. Someday kalo mereka pass away gue juga belum kebayang tokonya jadi apa sampai saat ini. Gue nggak punya masalah itu sebenernya. Tapi di keluarga besar gue banyak cerita kayak gitu. Jadi ya… itu aja gue angkat.

cek toko sebelah 1

Ketika lo bikin filmnya, lo tau nggak sih ketika akhirnya film lo jadi representasi minoritas? Akhirnya film lo nggak hanya jadi sekedar komedi karya Ernest Prakasa gitu tapi ada label-label di belakangnya…

Gue tuh sering dipersepsikan kayak… pengen seolah-olah dalam berkarir… gue sedang memperjuangkan you know kebhinekaan dan lain-lain. Sejujurnya, gue nggak se-noble itu juga. I’m just trying to be honest. Hal-hal yang mengganggu gue kebetulan emang ada di sekitar situ. Jadi ketika gue bikin Cek Toko Sebelah, gue berangkat bukan dengan tujuan “gue mau ngasih liat kehidupan etnis minoritas di Indonesia” atau “we’re just like you guys”. Nggak gitu hahhaa…

Cuman proses kreatifnya sama kayak yang gue bilang tadi. Ada keresahan yang mau gue ceritain. Setting-nya kebetulan ada di sebuah keluarga Chinese. So be it gitu. Akhirnya ketika Cek Toko Sebelah dipersepsikan lebih dari sekedar film… ya itu bukan sesuatu yang gue rencanakan. Dan itu juga yang akhirnya gue jauhin ketika gue bikin Susah Sinyal.

Kalo gue bikin film ketiga soal cina-cinaan lagi, gue nggak tau tau gue bakalan stuck sampe kapan di percinaan itu. Mungkin gue bisa aja keep going on dan nyeritain banyak hal. Cuman guenya sendiri merasa gue nggak akan berkembang kalo gue terus melakukan itu. Makanya gue ngambil jarak jauh banget dari Cek Toko Sebelah. It’s risky but it’s worth to try.

Mungkin someday gue akan balik bikin film soal cina-cinaan lagi. Karena buat gue itu menyenangkan. Banyak memori masa kecil. Banyak hal yang masih belom sempet dibahas. Tapi someday lah. Yang jelas adalah gue nggak bikin Cek Toko Sebelah dengan full awareness tentang keluarga cina. Lebih kepada the essence of the conflict yang mungkin akhirnya jadi universal. Yang mungkin akhirnya jadi relatable karena semua orang paham. Soal generation gap bapak dan anak dengan tujuan dan cita-cita yang berbeda itu.

cek toko sebelah 2

Looking back nih, dua tahun kemudian setelah Cek Toko Sebelah dirilis, lo bisa ngeliat nggak sih kenapa film itu bisa ditonton orang sebanyak itu dan responnya positif banget?

Gue sering bahas sama bini gue (Meira Anastasia), “Apa sih yang bikin Cek Toko Sebelah begitu?”

Ada banyak faktor yang kami temukan. Kalo kita bicara di lingkup kritik dan media gitu, salah satu faktornya adalah, dan melebar ke penonton juga sih sebenernya… salah satu faktornya adalah ekspektasi. Ekspektasi saat lo nonton film dari unknown filmmaker. Walopun gue udah bikin film sebelumnya. Tapi orang nggak expect that much dari gue. Yang ternyata menyentuh dan segala macem dan lucu dan segala macem. Ekspektasi.

Kedua, relatability-nya emang dahsyat. Karena cornerstone-nya adalah toko. Siapa sih yang nggak pernah ke toko? Siapa sih yang nggak tau interaksi sosial yang terjadi di toko? Jadi relatability-nya tinggi sekali untuk orang mengidentifikasi dirinya either mereka sebagai pembeli atau penjual atau orang-orang seperti Yohan (diperankan oleh Dion Wiyoko) si kakak, atau jadi adik atau bapak. Jadi semua orang gampang relate dengan film itu.

Ketiga, menurut gue Chew Kin Wah sebagai bapak is so crazy, Man. Dia single handedly bring it homelah beberapa scene. It’s crazy. Dia bagus banget. Ya, semuanya bagus mainnya tapi menurut gue Chew Kin Wah bagus banget sih. Looking back, kayaknya tiga faktor itu sih yang bikin Cek Toko Sebelah bisa seperti itu.

Lo menghindari bikin film cina-cinaan lagi setelah Cek Toko Sebelah. Dan sebenarnya ada begitu banyak option di luar sana yang bisa lo ceritain buat film ketiga. Kenapa di film ketiga lo justru bikin film soal hubungan ibu dan anak perempuannya?

Alasannya sama sih dengan dua film sebelumnya. Gue mencari dari keresahan kan. Ketika Cek Toko Sebelah gue lagi bikin, dari preps sampai akhirnya promo itu gue sibuk banget sampe gue feel guilty ke anak gue. Yang sebenernya jadi poin pembicaraan gue di Susah Sinyal kan bahwa it’s not enough lo ngasih anak lo fasilitas, mainan, apapun itu. Tapi lo nggak punya waktu buat mereka. Ya itu yang jadi keresahan gue. Sebenarnya itu auto-critic ke gue sendiri sebenernya. Yang gue ngerasa, orang tua kadang-kadang sudah merasa cukup dengan ngasih sekolah yang terbaik buat mereka. Tapi mereka nggak punya waktu buat ngobrol, untuk kenal anaknya lebih jauh. Berangkatnya dari situ-situ sih.

Bisa aja itu dikemas di keluarga Chinese. Cuman gue… hahaha… again, gue mau menjaraki diri gue dengan kecinaan biar gue nggak terjebak. Gue takut terjebak aja gitu.

susah sinyal 2

Oke. Sekarang kita ngomongin Milly dan Mamet. Gimana film ini akhirnya jatuh ke tangan lo? Apakah dari lo-nya yang minta atau dari Starvisionnya atau dari Milesnya?

Jadi gue punya kontrak eksklusif sama Starvision sampe tahun depan.

Jadi taun depan lo bikin film terakhir? Sama mereka?

Rencananya abis itu gue abis itu gue mau cuti setahun. Kayaknya lima tahun lima film lumayan capek.

Jadi Mbak Mira (Lesmana) udah punya rencana buat bikin spin-off Milly dan Mamet. Mereka udah punya ide. Dari sebelum Cek Toko Sebelah rilis. Mereka ngeliat ketika dipasangin kenapa nih couple adorable banget. Ketika mereka nonton Cek Toko Sebelah mereka ngerasa cocok. “Wah oke nih. Orang ini aja yang ngerjain.”

Mbak Mira ngajakin gue ketemu udah dari Maret 2017. Ketika gue masih nulis Susah Sinyal kita udah ngobrol. Karena gue terikat di Starvision maka Miles dan Starvision harus joinan. Produksinya akhirnya lebih banyak di Starvision sih. Mereka monitor dari segi skrip, editing, semuanya mereka monitor. Tapi mainly produksinya di Starvision.

Jadi prosesnya seperti itu. Kerja samanya akhirnya antara Miles, Starvision sama gue.

Proses kreatifnya Milly dan Mamet kayak gimana?

Pertama, gue bikin draft director’s treatment. Kayak semacam persepsi gue terhadap dua orang ini. Terus gue sama Meira presentasi di depan Mbak Mira, Mas Riri (Riza) dan Pak Parwez. Nonton AADC 1 dan 2. Gue ngomong ke mereka menurut gue Milly dan Mamet ini siapa and then film ini mau dibawa kemana. Itu. Setelah itu gue bikin draft sinopsis.

Kita go back and forth. Setelah sinopsis di-approve, kita bikin skrip sampe akhirnya draft ke-sekian. To be honest ruang gerak gue cukup leluasa sih. Masukan-masukannya gue nggak pernah disuruh sampe ngerombak skrip gitu. Mereka akan kasih masukan karena mereka yang paling kenal sama karakternya kan. Tapi nggak pernah ada perubahan plot yang sampe signifikan juga.

Gue cukup hepi dengan ruang gerak yang diberikan sama mereka. Sampe ketika di editing… ya mereka involved tapi nggak sampe yang ngacak-ngacak banget gitu lah kasarnya.

milly dan mamet 2

Ada beberapa pakem yang harus ada nggak sih? Maksudnya permintaan khusus dari pihak Miles untuk film ini? Kayak misalnya Geng Cinta harus ada dan lain-lain…

Itu udah kita obrolin di awal miting. Karena ini kan berhubungan sama universe-nya AADC. Gue nanya, “Ini Geng Cinta mau ada apa enggak?”

“Oh iya harus ada. Jangan banyak-banyak. Dikit aja,” katanya. Nggak usah play a bigger role. Gue akhirnya mikirin cara gimana Geng Cinta ada tapi tidak banyak.

Trus timeline. Gue usul gimana kalo kita nerusin timeline-nya AADC 2. Sebenernya opsinya ada dua. Gue nerusin atau gue mundur. Bikin prekuel. Sebelum AADC 2.

Kalo prekuel kendalanya adalah mereka kan pacaran. Milly dan Mamet lagi PDKT. Mau bikin seseru apapun, orang udah spoiler udah tau endingnya. Endingnya mereka married. Yaudah menurut gue nggak seru aja. Yaudah, bikin setelah AADC 2 aja.

geng cinta

Compare dengan tiga film lo sebelumnya, seberapa pressure sih bikin film ini?

Pasti sih. Pressure-nya gede banget sih. Ini skrip yang paling banyak dibongkar pasang. Bukan karena diminta sama produser. Tapi gue sama bini gue sendiri (Meira Anastasia yang juga menjadi co-writer Milly dan Mamet) ngutak-ngatik ngutak-ngatik. Biasanya kalo kita udah masuk draft tiga… itu udah 99% yang diganti udah dialog doang. Nggak nyentuh soal plot lagi. Ini draft lima ending masih kami ubah-ubah.

Kayak beban kami adalah, “Ini asetnya AADC.” Orang-orang semua tau AADC jadi mereka akan punya certain level of expectation. Jadi yaaa… ketika Mbak Mira sama Mas Riri hepi ngeliat hasilnya. Penonton hepi yaaa… gue at least udah lega.

milly dan mamet 1

Lo ada kayak wishlist ga sih siapa yang pengen lo ajak kerja sama di film berikutnya?

Kalo aktor gue masih memendam hasrat kerja bareng Reza (Rahadian) sih. Mau seklise apapun menurut gue dia jenius dan gue mau kerja sama dia. Sebenernya gue udah punya ide cerita dan kita udah pernah ngobrol. Tapi belum pernah kita seriusin obrolannya.

Kalo as a director, gue pengen nyobain kerja sama produser kayak Mbak Mira gitu yang bikin filmnya nggak sebanyak itu. Gue bisa menyerap banyak ilmu sekali ketika lagi persiapan. Terutama di preps ya. Jadi dari awal gue bisa belajar desain produksi yang proper. Atau misalnya dapet orang-orang kayak Joko atau Timo (Tjahjanto) sebagai produser gue. Pengen banget. Karena gue merasa, gue learning by doing, terutama di fase preps dan gue belum pernah di-guide sama senior atau mentor yang hands on.

Lo ada proyek yang lo pengen banget bikin banget… Kayak action atau mungkin film hantu-hantuan. Atau hantu komedi mungkin?

Jadi tahun depan selain gue bikin film gue sendiri… Kan kemarin gue sempet bikin kelas skenario tuh. Salah satu alumninya itu skripnya lucu banget. Menarik banget. Gue tertarik banget. Gue tawarin ke Starvision. Akhirnya di-sign. Trus gue mau menggunakan momen ini, skrip bagus ini… jadi jump startnya Bene Dion. Dia kan under management gue. Gue akan co-produce sama Pak Parwez supaya Bene debut sebagai sutradara. Itu genrenya horor komedi. Kita rilisnya rencananya lebaran.

My dream movie would be… gue pengen banget bikin film action. Action comedy sebenernya. Tapi gue sadar banget bahwa action itu butuh technical skills yang nggak main-main. Apalagi setelah gue nonton The Night Comes For Us, gue kayak, “Udahlah. Lupain aja. Fuck it lah.” Hahahaha…

Kayak gitu nggak sih selalu. Lo filmmaker dan lo nonton film bagus, lo suka mikir, “Aduh, ngapain gue meneruskan profesi ini? Udahlah ngapain?”

Iya. Gue tuh kayak gitu nonton The Night Comes For Us. “Lo mimpi mau bikin film action. Nih kayak gini bikinnya. Liat.” Udahlah. 20 tahun lagi lah lo bikin film action.

Gue bikin film anak-anak juga pengen. Tapi ya both film anak-anak dan film action punya tingkat kesulitan yang lumayan. No disrespect tapi film drama tingkat kesulitannya, secara teknis ya, nggak gimana-gimana. Lagian gue baru empat film jadi ya matengin dulu aja nanti kalo udah ngerasa siap, baru kita pindah ke genre lain.

 

milly mamet

Milly dan Mamet masih tayang di seluruh bioskop di Indonesia

Ngenest, Cek Toko Sebelah dan Susah Sinyal bisa disaksikan di Iflix

Komentar