header chandra 01

The Marvelous Miss Ridla.

 

Gue udah ketemu Ridla An-Nuur sejak lama. Salah satu yang berkesan adalah ketika dia bilang sama gue, “Kalo lo suka filmnya lo harus pake stiker ini di hape lo selamanya ya, Can.” Saat itu dia lagi promoin Filosofi Kopi. Dan gue setuju. Dan gue menepati janji gue. Setelah filmnya selesai, stiker itu nggak ada lagi di belakang hape gue.

Gue bertemu lagi dengan Ridla setelah kejadian itu di banyak event karena dia emang udah hits sejak lama. Puncak prestasinya, menurut gue, adalah ketika dia ikutan bantu bikin salah satu film Indonesia favorit gue, Ziarah, sampe melenggang di bioskop di seluruh Indonesia. Nggak banyak anak muda yang mau bikin film tentang nenek-nenek tua nyari suaminya yang ilang yang dialognya pake full bahasa jawa.

screen shot 2019 06 19 at 11.36.27 am

Ternyata gue salah.

Prestasi terbesar Ridla bukan itu. Prestasi terbesar dia ada di film terbarunya, Doremi & You yang akan tayang serentak di seluruh bioskop di Indonesia tanggal 20 Juni 2019. This film is so good. Dan gue jarang muji film Indonesia lho ya. Tapi ini film so sweet, so pure, so entertaining. Bikin geremetan. Dan ini adalah karya pertama dia.

Dalam interview ini gue mengenal banyak tentang Ridla yang belum gue tau. Termasuk fakta bahwa dia udah cinta film sejak remaja sampe bikin komunitas film buat anak-anak muda di Bandung. Perjalanannya sungguh marvelous dan berikut ini adalah hasil interview gue dengan dia di tengah-tengah dia ngemil anggur dan gue ngemil keripik singkong.

Oke, pertanyaan pertama…

Tegang gue…

Anjrit apaan sih? Ketika lo tumbuh dewasa apa film yang berpengaruh banget dalam hidup lo?

Ketika gue tumbuh dewasa…

Lo asli mana sih? Asli Jakarta bukan sih?

Nggak. Gue Asli Bandung.

Lahir dan besar di Bandung?

Iya.

Jadi lo Sunda sebenernya?

Iya.

Oh. Gue nggak mendapatkan aura Sundanese dari lo.

Oh ya?

Mungkin karena gue liat lo bikin dua film sama Mas BW (Purbanegara) dan Novi (Hanabi) jadi gue kira lo orang Jawa by default.

Hahaha… Kalo misalnya ditanya film sebenernya yang gue suka banget… gue tuh sejujurnya nggak pernah kesukaan dalam hal apapun di dunia ini dengan terlalu.

Even cowok juga nggak berarti?

Haha ya cowok juga biasa aja. Maksudnya, kecuali cowok ya. Kalo gue suka ya udah satu aja.

Hahahaha…

Ada satu film Iran judulnya Color of Paradise. Gue nonton film itu dan gue membekas di kepala gue.

Ceritanya soal apa?

Ceritanya soal anak yang kalo nggak salah buta trus tinggal di yatim piatu gitu…

Film Iran kenapa selalu depressing gitu ya?

Hahaha… iya… Ceritanya soal itu. Gue lupa ceritanya dia pengen lebaran atau gimana trus dia ditinggal sendiri, nggak ada siapapun dan akhirnya dia dengan segala keterbatasannya dia, dia pengen pulang. Kayaknya gitu ceritanya. Gue udah lupa soalnya dah lama banget.

Lo itu nonton di mana?

Gue lupa antara kelas 3 SMP atau SMA kelas 1. Diputerin. Kan gue udah bikin semacam kayak komunitas film waktu itu. Udah sok-sok bikin film. Karena gue nggak punya temen bikin film jadi pas SMA gue ngajakin anak-anak SMA Bandung “Yok yok kita bikin film”. Akhirnya gue bikin komunitas lah. Forum Filmmaker Pelajar Bandung.

Film lain… Gue tuh sebenernya kalo film Indonesia tuh… Semua orang pasti impressed sama Petualangan Sherina ya karena gue kan juga tumbuh dengan film itu. Film Indonesia lagi yang gue impressed yah… AADC lah ya… Buat gue Petualangan Sherina membuat gue melihat bahwa “Eh bikin film kok kayaknya asyik ya?” Di kelas 6 SD itu ketika gue liat Sherina gue jadi tertarik di dunia entertainment karena jadi mikir, “Eh kok bisa ya mereka di umur segitu bisa main film…”

Pas keluar AADC gue makin cinta. Gue suka banget ini film. Bukan cuman Rangga sama Cinta tapi the whole AADC gue suka aja. Itu satu-satunya film Indonesia yang semua dialognya gue hafal sampe sekarang. Jadi even AADC 2 keluar dan jelek gue nggak peduli. Yang penting gue mau nonton AADC. Buat gue tuh itu legend.

Jadi lo dari SMA udah suka film?

Dari SMP kelas 3 ketika gue menunggu kelulusan akhirnya gue bikin film temen-temen gue. Berbekal Close-Up Movie Competition. Berbekal gue nontonin Sampoerna Foundation di TV. Nontonin behind the scene-behind the scene.  Gue tuh pengen liat gimana sih bikin film. Gue sampe ngajakin ke temen gue yang gue nggak kenal buat minjem kameranya. Dateng ke tempat editing. Zaman dulu kan belum ada yang bisa ngedit kan anak kelas 3 SMP. Gue harus datang ke sebuah pertokoan Cina di Bandung. Gue harus nyari di koran kan zaman dulu yang ada tulisannya “editing” buat ngeditin film gue. Gue syutingnya pake Mini DV. Yaudah. Syuting, diedit. Kalo lo nonton filmnya caur banget deh. Secaur-caurnya caur. Gue cuman tau roll, cut. Udah.

Filmnya masih ada?

Ada. HAHAHAHA… Ada. Gue nggak pernah kasih liat kecuali ke temen-temen gue yang bikin film. Sama temen-temen yang bikin film. Sama temen-temen komunitas gue.

Trus?

Trus akhirnya gue ketemu sama Salman Filmmaker Club. Itu punyanya Iqbal Alfajri. Sutradaranya film Iqro. Tau nggak lo? Jadi itu tuh sebenernya organisasi kampus. Organisasinya ITB. Jadi kayak IFM tapi ini versi mesjidnya. Karena mereka tinggal dan hidup di area masjid. Tapi mereka tuh anggotanya mostly mahasiswa. Jadi omongannya nggak nyambung ke gue. Trus akhirnya mereka bilang, “Udah kalian kumpulin anak-anak SMA trus bikin komunitas sendiri.” Dan gue bilang, “Oke.”

Yaudah gue bikin Forum Film Pelajar Bandung.

Itu eksklusif buat SMA lo atau se-Bandung?

Itu buat semua Bandung. Jadi gue bikin poster dan gue tempelin ke semua SMA di Bandung. Ya nggak semua sih. 10-15 sekolah di Bandung.

Anjir niat banget.

Asli. Iya itu gue nempel sendiri. Jadi gue dateng ke sekolah, ketemu sama OSIS, sama temen gue yang juga suka sama film.

Itu yang bikin kita berempat. Gue, Icha anak SMA 3, Destri anak sma 8 sama Yolan anak SMA 5. Dipertemukan di Salman Film itu tadi. Yaudah menyebar. Yang dateng itu, yang daftar sampe 200 orang. Abis dari situ gue bikin film. Bikin film pendek dulu. Trus mentor gue bilang, “Udahlah bikin film pendek mah gitu-gitu aja. Bikin film panjang aja.”

Yaudah. Bikin film panjang lah. Sok-sok nyari duit. Sok-sok nyari sponsor. Bikin proposal. Kesana kesini nyari duit segala macem. Sampe jadi filmnya.

Jadi filmnya?

Jadi. Judul filmnya Ben.

Nama orang?

Iya nama orang. Tapi waktu itu story-nya belum dari gue ya, masih dari mentor. Si Ben ini gue punya versi pendeknya. Gue vs. Koruptor. Versi pendeknya ini lolos Konfiden 2006. Waktu itu di TIM. Dari situ akhirnya gue mulai berjejaring lah. Ke sana ke sini. Mulai kenal segala macem.

Jadi programnya F2PB ini apa?

Bikin film, bikin pemutaran film. Sama bikin workshop buat anak-anak SMA juga. Jadi gue mencari sesama gue untuk bikin film trus ada mentornya dari Salman Filmmaker Club itu. Tapi tugas gue adalah meng-organize acara ini supaya anak-anaknya tetep fokus untuk kita nyelesein film yang kita rencanakan. Dari situ gue belajar bikin proposal, nyari duit, kenalan sama wartawan. Sampe gue bikin premiere sendiri di Bandung.

Buat si film Ben itu?

Jadi abis Ben selesai, gue bikin Gue vs. Koruptor kan? Gue pas kelas tiga, gue bikin film panjang lagi. Judulnya Gue.

HAHAHAHA…

Judulnya Gue Nggak Mau Salah Jalan.

Ceritanya soal apa?

Kalo si Ben itu ceritanya tentang seorang anak… Jadi si Ben ini ini karakternya keras banget. Jadi suatu hari dia diskors sama sekolah. Pokoknya melakukan kesalahan. Harus ngebenerin kaca yang nggak sengaja dia pecahin. Pas dia mecahin kaca ada segerombolan geng dari sekolah lain yang mau menyerang sekolah si Ben. Trus akhirnya si Ben ini jadi superhero untuk menghadapi lawan-lawannya itu.

Oke lho premisnya. Lumayan.

Masa sih?

Kalo yang Gue Nggak Mau Salah Jalan ceritanya soal apa?

Kalo itu ceritanya tentang anak cowok SMA yang lagi galau-galaunya dia mau jadi apa sih. Dia lagi mencari jati diri. Lagi mencari passion-nya kayak apa. Tapi dia punya latar belakang keluarga yang broken home gitu lah. Trus dia akhirnya ketemu sama temen-temennya dia. Dan ternyata temen-temennya dia juga punya masalah juga dengan kehidupannya masing-masing…

Kayak My Generation ya Kak…

Yoi. Udah ceritanya soal itu. Kegelisahan si Ibong, nama karakter utamanya.

Trus lo premiere Gue Nggak Mau Salah Jalan di Bandung?

Jadi gue kan mikir, “Gimana caranya film gue ditonton orang.” Nah ini tuh jaman Blitz baru-baru banget ada. Nah gue tuh sampe mikir gimana caranya film gue diputer di Blitz. Tapi duit gue nggak nyampe. Trus akhirnya yaudah gue bikin ide karena ada bioskop tertua di Bandung yang muter Loetoeng Kasaroeng. Gedung Mayestik. Gedung Bioskop Mayestik. Yaudah gue akhirnya nyewa Mayestik. Sehari gue bikin tiga kali pemutaran. Gue sebar informasinya ke semua sekolah yang ada di Bandung. Kru gue kan banyak. Gue menugaskan ke kru gue dan bilang kayak, “Pokoknya gue nggak mau caranya satu orang harus bisa jual 20 tiket. Ke keluarga kek, ke temen kek. Pokoknya gue mau premiere film kita harus rame.”

Dan itu terjadi. Harga tiketnya waktu itu 5000/tiket dan lo bisa dapet Pocari Sweat. Jadi waktu itu gue kerja sama sama Pocari Sweat.

Heboh?

Heboh. Sampe jadi headline-nya koran. Kalo lo ke basecamp gue, itu ada satu tembok semuanya isinya liputan soal kita. Kita ada di Hai. Pokoknya gue banci banget deh. Gue gimana caranya film gue bisa ditonton sama orang banyak.

Abis itu lo kuliah di?

Manajemen. Bisnis.

Di?

UPI. Universitas Pendidikan Indonesia. Di Bandung.

Kenapa nggak kuliah film?

Nggak punya uang keluarga gue. Jadi waktu kelas 3 SMA, gue udah ngecek tuh ke IKJ. Jadi waktu itu harganya 17 juta. Masuknya doang. Per semesternya 5 juta. Kelas 3 SMA itu posisinya orang tua gue lagi cerai. Proses perceraian. Jadi disaster bangetlah dalam hidup. Gue udah bilang, “Nggak papa deh gue nunggu setahun.” Eh ternyata gue lulus SPMB. Trus akhirnya gue masuk UPI. Pilihan pertama gue UNPAD, pilihan kedua gue UPI.

Pas lo kuliah lo masih bikin-bikin film nggak?

Masih. Masih banget di Salman Film.

Lo bikin apa aja?

Gue bikin film pendek sama video-video kecil pesenan. Kan udah kuliah ya, Pak. Bayarannya cuman 500 ribu satu video. Jaman segitu lumayanlah. Ini tahun 2006 gue kuliah.

Trus abis itu lo pindah ke Jakarta?

Gue tuh kuliah cuman tiga tahun. Selesai. Belum skripsi tapi. Jadi, perkuliahan lagi selesai dalam 3 tahun. Trus gue berdalih, “Gampang kok, gue bisa ngerjain skripsinya di Jakarta aja.”

Lo inget Women International Film Festival nggak? Jadi itu yang bikin Mbak Lulu (Ratna) dan beberapa orang lainnya. Nah akhirnya gue udah kenal Mbak Lulu sebelumnya.

Kalo lo bikin film pendek kayaknya dia orang pertama yang lo akan kenal deh.

Iya. Hahaha… Trus Mbak Lulu bilang, “Rid, Rid, bantuin tuh ada V Film Festival.” Ternyata bikin festival itu… Ya Allah ribet banget ya, Bo. Dan tim gue cuman gue sama Veronika Kusuma, si programmer. Udah. Sama si ini, teknisi. Dan itu gue ngerjain sendirian. Dari situ learning by doing. Kenal lah gue sama Nia Dinata.

Tulisan ini sudah diedit dan diringkas dari interview yang asli

 

NEXT UP: RIDLA AKAN BERCERITA BAGAIMANA PERJUANGAN BIKIN FILM ARTHOUSE DAN PEMBUATAN DOREMI & YOU

doremi you

Doremi & You tayang di seluruh bioskop Indonesia mulai 20 Juni 2019

Komentar