headercandra 01

The Marvelous Miss Ridla.

 

Ridla belajar banyak hal. Termasuk betapa ribetnya bikin film festival. “Tim gue cuma gue, Veronika Kusuma sebagai programmer trus teknisi. Trus udah,” begitu katanya. Dari sana Ridla kenalan dengan Nia Dinata dan nodong dia untuk belajar bikin film. Ditawarinlah si Ridla menjadi asistennya Nia Dinata. Tapi si Ridla nolak karena dia ngerasa dia belum sampe ilmunya jadi asisten. On the other hand, dia belum pernah belajar jadi tim promo. Dan di situlah Ridla jadi tim promo untuk Madame X, yang bikin dia berkenalan dengan profesi publisis.

Kata dia salah satu hal yang paling memorable ketika kerja sama Nia Dinata adalah ketika dia disuruh bikin press release. Dan Ridla sama sekali belum pernah ngerasain nulis press release. Dan di situ dia langsung dikasih pelajaran nulis press release sama Nia Dinata. “Gue nggak dikasih turun sampe press release gue bener.” Dan dari sana Ridla belajar bikin press release yang membuatnya bergumam, “Orang-orang jaman sekarang kalo bikin press release apaan ya kan?”

Di Kalyana Shira juga si Ridla ngerasain transisi antara seluloid dan digital. “Gue ngerjain post-nya Working Girls yang seluloid. Copy A, Copy B trus harus married print. Tapi disitu gue belajar.” Dan itu kata Ridla memotong biaya post sampai 70 persen.

Abis itu Ridla pindah ke Bandung dan kerja dengan Sammaria Simanjuntak untuk bikin Demi Ucok. Di Demi Ucok Ridla make ilmu yang dia dapet di Kalyana buat bikin film, termasuk kenal Pak Naryo yang kata Ridla adalah “Tuhan-nya 21”. “Dia yang ngatur jadwal tayang, berapa jumlah layar, kapan turun, kapan naik,” kata Ridla setengah tereak setelah gue bilang I have no idea Pak Naryo siapa. “Dan gue yang minta tanggal buat Demi Ucok sama Pak Naryo. Dan nunggunya setahun.” Ridla juga bilang bahwa Pak Naryo ngasih tanggal Demi Ucok setelah 8 nominasi FFI.

Dan Demi Ucok ngajarin Ridla untuk nggak mau lagi bikin film pake cara crowd-funding. “Itu energi yang harus dikeluarin gede banget. Gue harus meng-QC merchandise. Gue harus hunting percetakan.” Lo harus liat ekspresi Ridla yang kayaknya lelah banget nginget kejadian itu.

Setelah Demi Ucok, Ridla sebenernya nggak mau ke Jakarta. Tapi ternyata universe berkata yang lain. Dia diminta untuk jadi production assistant untuk FTV yang membuatnya dia berkenalan dengan Angga Dwimas Sasongko di Visinema. Dan karena katanya kerjanya oke banget, Ridla diajak untuk jadi asistennya Anggia di departemen kostum untuk Cahaya Dari Timur. “Itu menurut gue guilty pleasure,” kata dia. “Ada banyak banget baju yang harus gue siapin. Selama sebulan di Ambon gue jadi tau how to manage gini ya, oh design production kayak gini ya.”

Abis dari sana Ridla jadi publisis untuk Filosofi Kopi, Bukaan 8 dan Wonderful Life. “Di Bukaan 8 gue jadi co-producer akhirnya. Gue ditawarin in house tapi gue mau freelance. Akhirnya gue ditawarin jadi co-producer buat Bukaan 8.” Dan disana Ridla ngaku kalo dia adalah orang yang mau di-challenge. “Jobdesk gue sebagai co-production dari development sampe ngirim laporan ke investor. Laporan keuangan. All the things.”

Kemudian Ridla bertemu dengan BW Purbanegara dan keduanya pun kolaborasi membuat Ziarah yang akhirnya kolaborasi lagi lewat Doremi & You. Berikut ini adalah cerita Ridla soal film Doremi & You.

Jadi sebenernya ide cerita film ini dari siapa?

Gue punya program ngerjain production service untuk perusahaan Korea. Ada perusahaan Korea yang syuting di Indonesia buat layar lebarnya. Trus syuting tiga bulan di Karawang, Banteng. Jawa Barat pesisir. Paralel gue ngerjain promo Naura-lah, Guru Ngaji-lah. Sampe akhirnya gue ketemu sama Mas Eugene Pandji lagi buat 22 Menit. Di sana gue ketemu sama produsernya 22 Menit, Pak Lexi dan Pak Arifin.

Trus abis itu Pak Arifin nanya, “Kamu bisa handle sama ini semua?” Trus gue jawab, “Ya bisalah, Pak, orang ini kerjaan saya.” Di sini dia impressed sama gue. Abis itu dia bilang, “Abis ini bikin apa lagi ya kita?” Gue bingung kan. Bikin apa lagi? Gue bilang, “Bikin film aja lagi, Pak.”

Kebetulan gue sama Mas BW emang lagi develop film yang maunya sih commercial buat Mas BW. Gue tuh selalu pengen belajar bikin film buat penonton tapi juga idealisme tetep kejaga.

1

Abis itu Lelaki Dalam Lemari kan masuk Akatara kan. Dan di situ gue ketemu sama Pak Lexi lagi yang bilang pengen ngedanain film. Dan gue bilang gue punya skrip tapi arthouse. Tapi dia bilang, “Boleh boleh. Nggak papa” Trus gue bilang, “Tapi belum tentu balik modal nih, Pak.” Dan dia kembali bilang, “Iya nggak apa-apa. Asal nggak gede-gede.”

“Iya cuman beberapa ratus juta nih, Pak.”

Dia bilang, “Iya iya boleh.” Nah dari situ tuh. Akhirnya gue kasih liat film-film pendeknya Mas BW ke Pak Lexi dan Pak Arifin. Gue bilang gue pengen bikin film yang story-nya antara Say Hello To Yellow atau Cheng Cheng Po. Trus mereka suka sama dua-duanya tapi milih yang Cheng Cheng Po. Yaudah dari sana kita kembangin. Jadilah Doremi & You ini.

Dan keputusan musikal-nya juga terjadi dari diskusi itu?

Sebenernya gue nggak merasa, nggak berani state bahwa ini film musikal.

2

Tapi ada nyanyinya?

Ada.

Karena gini, kalo lo liat Doremi & You, gue merasa tidak bisa dikatakan 100% musikal tapi juga nggak bisa dibilang 100% drama. Nggak bisa dibilang drama karena pendekatannya musikal tapi juga nggak bisa disebut musikal karena dramanya lebih kenceng. Ngerti nggak sih hahaha…

Ada berapa lagu yang ada di filmnya?

Gue punya enam lagu.

3

Yang full diputer di filmnya?

Lima.

Ya itu film musikal gila.

Kalo lo nonton, lo akan ngerasa, “Ah nggak. Ini mah drama.” Tapi pake pendekatan yang beda. Gue nggak berani state bahwa ini film musikal karena gue ngerasa film ini nggak masuk kualifikasi untuk disebut film musikal.

Oke sekarang gue tanya. Ini adegan musiknya kayak Once yang emang musik hadir karena karakternya musician jadi mereka harus nyanyi full. Atau kayak La La Land?

La La Land.

Ya musikal dong, Cuy. Yang karakternya out-of-nowhere tiba-tiba nyanyi kan?

Hahaha… Tapi… I knew it. Tapi ketika lo nonton, partnya nggak terlalu banyak. Makanya gue dari awal, gue sama tim gue udah bilang bahwa gue sebenernya nggak niat untuk bikin film musikal juga. Sebenernya gue punya niat, pada prosesnya gue nggak cukup pede untuk nge-branding film gue sebagai film musikal. Gue takut nantinya jadi bumerang kalo misalnya lo nonton dan, “Ah… Nggak ah.”

4

Dan orang-orang bakalan otomatis bandingin sama Petualangan Sherina kan?

Betul. Makanya gue serahin aja semuanya ke penonton. Kalo lo mau nilai Doremi & You musikal ya silahkan, drama juga nggak masalah. Tapi statement gue secara pribadi, ya gue nggak bisa bilang it's a musical.

Bagian mana dari proses bikin film ini yang bikin lo ngumpat “anjing, ngent*t”? Karena gue tau betapa susahnya bikin film musikal?

HAHAHAHAA… Tapi emang lebih capek sih. Dan duit-duitnya berkali-kali.

5

Bikin lagu…

Ughh…

Latihan vokal buat talent…

Yes…

Gue mengalami itu semua.

6

Belum lagi koreo?

Juara ya? Hahaha…

Tapi menarik sih bikin musikal itu. Karena sebelum-sebelumnya gue nggak tau kalo bikin film musikal harus ada recording, pencipta lagu, vocal director, vocal coach, coreographer. Dancer-dancer. Extras-extras di film gue mahal, Can. Karena mereka nari apa segala macem. Tapi seru banget sih. Dan gue harap keseruan ini bisa ke-tanslate di layar.

7

Lo udah kebayang nggak sih berikutnya mau bikin apa?

Udah ada sih. Gue pengen next film punya lebih banyak buat development, diskusi dan lain-lainnya supaya hasilnya lebih wow.

 

Tulisan ini sudah diedit dan diringkas dari interview yang asli

doremi you

Doremi & You tayang di seluruh bioskop Indonesia mulai 20 Juni 2019

Komentar