Ichitan Photo Competition

Dea Panendra

You may not know her, but you will.

 

Kecuali lo pecinta musikal dan gemar nonton pertunjukan musikal yang harganya suka nggak kira-kira itu, lo mungkin nggak akan pernah tau siapa Dea Panendra.

dea panendra

Gue kenal Dea Panendra ketika kita terlibat dalam sebuah produksi film layar lebar yang saking jeniusnya tuh film nggak rilis-rilis sampai dua tahun kemudian. Gue tahu pasti bahwa Dea Panendra adalah seorang penyanyi dan pemain musikal. Kemudian dia melakukan gebrakan tak terkira ketika dia terpilih sebagai salah satu pemain film Mouly Surya terbaru, Marlina The Murderer In Four Acts. Film tersebut nggak hanya tamparan bagi siapapun yang pernah ngatain dia nggak cantik—aha, lebih dari sekali—tapi juga fakta bahwa keberuntungannya bersinar kilat. Novi adalah peran pertamanya di layar lebar dan dia langsung melenggang di red carpet Cannes Film Festival beberapa bulan yang lalu.

Bagian pertama interview tanpa sensor gue sama Dea bercerita tentang pengalaman dia ikutan Indonesian Idol, gimana rasanya jadi aktor musikal, gimana rasanya merubah jalur karir dan gimana rasanya casting dan dikatain kalo lo jelek. Lo mungkin nggak tau siapa Dea Panendra sekarang, tapi percayalah, lo akan segera akrab sama sosok doi dalam waktu dekat.

Hello… *deketin mulut ke hape* interview dengan Dea Panendra.

*ketawa ngikik*

Oke, pertanyaan pertama apa ya? Oh, kapan pertama kali lo mutusin untuk jadi penyanyi?

Gue nggak pernah memutuskan untuk nyanyi. (ketawa) Jadi, gue itu emang nyanyi buat diri gue sendiri.

*ketawa* Itu jawaban paling ngeselin yang bisa lo sebutin kepada orang yang terobsesi jadi penyanyi tapi nggak bisa nyanyi kayak gue…

(ngakak) Serius, gue nyanyi emang buat diri gue sendiri. Gue nggak pernah mikir gue bisa nyanyi. Gue selalu nyanyi buat diri gue sendiri. Sampe akhirnya orang di sekitar gue dari tetangga, temen, itu selalu bilang, “Si Dea bisa nyanyi.” Sampe gue kayak disuruh-suruh, “De, ikut sana, ikut sini.” Itu gue selalu menolak karena gue selalu merasa bahwa gue nggak pernah bisa nyanyi. Sampe akhirnya sahabat gue minta gue untuk ikutan Indonesian Idol.

Sahabat gue minta banget sampe bilang, “Ini buat kado ulang tahun gue.” Yaudah deh, gue ikut. Ikut, eh lolos lolos lolos. Gitu. Sampe lolos pun gue nggak mikir bahwa gue bisa nyanyi. Sampe akhirnya gue jadi finalis aja gue mikir bahwa gue nggak bisa nyanyi. Sampai gue akhirnya gue tereliminasi dari Indonesian Idol pun gue mikir bahwa gue nggak bisa nyanyi.

Sampai akhirnya gue keluar dari Indonesian Idol dan mau nggak mau orang ngecap gue sebagai singer. Gitu. Yaudah, gue akhirnya ngejalanin hidup gue jadi penyanyi walopun akhirnya gue nggak jadi penyanyi juga. Gue akhirnya malah jadi pemain musikal which is itu bukan penyanyi. Jatohnya gue malah jadi musical actor. Udah.

Sebagai orang yang pernah ikutan Indonesian Idol dan gagal (ketawa), apa sih yang paling lo dapetkan ketika lo dikarantina? Apakah persahabatan yang gue liat di TV itu sebenernya sincere?

(ketawa histeris) Kalo mau spesifik ke masalah persahabatan, gue sama orang-orang itu, walopun kita sama-sama kompetisi, tapi kita temenan. Kayak ibaratnya tuh orang yang lagi nyari identitas hidupnya dengan cara ikut audisi Indonesian Idol jadi kita punya cara pandang hidup yang sama melalui gimana cara survive ketika kita ada di Indonesian Idol. Kalo sahabat sih emang iya… ya tapi ada juga yang… (ketawa dulu) iri… Namanya juga kompetisi kan? Tapi kalo soal pertemanan ya bisa dikatakan gue hampir berteman dekat sama mereka. Walopun sekarang kita udah sibuk masing-masing tapi kita masih lumayan deket lah.

Kalo ilmu sih jelas ya. Secara gue kan nggak pernah belajar nyanyi kan, Bok. Maksudnya, gue kan nggak ikutan les-lesan olah vokal gitu. Diajarin teknik vokal kayak gimana. Vocalizing-nya ya standar aja. Tapi lebih ke teknik aja sih. Oh, sama ini… stage act. Ya buat gue yang sama sekali nggak pernah nyanyi di hadapan seribu orang ya makanya gue diajarin kayak begitu.

Apa sih sebenernya yang ada di kepala lo saat lo nyanyi di hadapan jutaan penonton yang ada di rumah?

Kalo gue tuh kayaknya harus suntik adrenalin deh. Hahaha… maksudnya, gue tuh nggak bisa kayak orang yang kalo hepi langsung bisa lepas, ngekspresiin perasaan mereka. Gue lempeng-lempeng aja. Kalo lo tanya gue gimana perasaan gue nyanyi di hadapan ratusan orang dan di depan juri, artis-artis keren itu, Erwin Gutawa dan lain-lain, ya gue rasainnya kalem aja. Mungkin karena gue belum tau identitas gue kayak gimana nih. “Yaudah deh kalo mau nyanyi ya nyanyi aja.” Masih belum ngerti apa-apa. Tapi kalo lo mau nanya gue nervous-an yang mana? Gue justru lebih ngugup nyanyi buat empat orang juri itu daripada seribu penonton. Justru gue nervous-nya pas gue tereliminasi. “Wah, gue harus pulang nih.”

Awalnya sih gue nggak berfikir gitu. Gue mikirnya, “Ya kalo pulang, pulang aja.” Tapi lo semakin kesini, semakin kesempatan lo untuk jadi juara semakin besar, lo semakin, “Oke. Gue harus bertahan.” Nah pas gue harus pulang, gue mikirnya, “Anjir, gue harus pulang.”

Jadi, setelah lo keluar dari Indonesian Idol, tawaran yang banyak dateng nyanyi pastinya…?

Iya banget. Waktu itu begitu lo kelar Indonesian Idol kan euphoria-nya masih banyak. Sering banget gue dipanggil nyanyi kayak di acara buka puasa, ya acara gathering-gathering apa, tapi ya balik lagi karena gue nggak pernah ngerasa jadi penyanyi, pas ngejalaninnya ya gue juga belum ngerasa hepi. Belum tau harus ngapain. Sampai akhirnya Mas Erwin nyoba ngajak gue ke musikal. Disitu gue lebih seneng.

img 20170616 wa0005

Perbedaan yang lo rasain pertama kali ketika lo nyanyi for the sake of nyanyi sama musikal apa?

Gue lebih bisa connect sama lagu yang gue nyanyiin. Sebenernya kan orang bernyanyi itu sama aja kayak akting juga. Dia bawain apa dari lagu itu untuk orang lain. Cuman di musikal kan gue diajarin untuk lebih meresapi dan ada naratifnya. Sampe gue bahkan bikin background story-nya supaya gue bisa ngerasain hal itu. Jadi kalo gue bawain lagunya sih gue ngerasa lebih dapet. Kalo menurut gue yaaa…

Berapa banyak energy lo yang terkuras untuk ngerjain musikal dari awal lo audisi sampai akhirnya show?

CAPEK BANGET! (ketawa) Capek banget. Nih ya, paling lama gue ngerjain musikal dari mulai audisi sampai show-nya itu sekitaran delapan bulan. 8-9 bulan. Dimana selama itu pula lo nggak ada waktu jadi diri lo sendiri. Dalam artian, selama itu lo jadi karakter yang lo peranin, mau nggak mau. Dan itu buat gue capek banget ya, apalagi gue masih pemula. Yang paling lama tuh Gita Cinta Dari SMA The Musical. Tapi hasilnya ya wow. Mungkin karena gue baru ngerasain hal yang baru dan gue hepi jadinya semua capek gue jadi lupa. Jadinya ketagihan terus aja. “Gue mau, gue mau, gue mau.”

So far, lo udah ngerjain berapa banyak musikal?

(menghitung) Lebih dari 10-lah. Kurang lebih sepuluhan lah.

Jadi aktor musikal lo nggak bisa cuman bisa nyanyi doang dong? Requirement utama untuk jadi aktor musikal tuh apa sih?

Singing, dancing and acting. Jadi pada saat lo---

img 20170616 wa0007

Oh, gue kira itu cuman requirement buat film India doang HAHAHAHHAHAA….

Hahaha… iya, literally kaya film India. Kalo gue nonton film India dimana mereka nari di tiang, ya di musikal kita melakukan itu. Dulu… pada saat pertama kali gue ngerjain musikal yaitu Laskar Pelangi, gue cuman bisa nyanyi. Gue nggak bisa akting dan nari. Ya gue pernah nari sih pas SD. Nari tradisi ala-ala gitu. Jadi pas pentas di SD itu ya gue kaku banget kayak robot. Gue kan… (nunjuk dirinya) tomboy nggak jelas gini ya… Jadi ya selama proses latihan berbulan-bulan itulah yang bikin gue berkembang. Jadi kalo menurut gue ya kalo lo mau audisi musikal dan cuman bisa nyanyi doang ya itu menurut gue nggak cukup.

Secara finansial, jadi aktor musikal tuh mencukupi nggak sih? Maksudnya nih kalo misalnya gue sebagai aktor dan gue nggak passionate di bidang itu dan gue cuman ngukur apapun pake materi.

Oh. Ya tergantung produksinya sih. Ada beberapa produksi yang bisa menunjang itu, dimana mereka meng-hire professional musical actor. Kalo sekarang gue udah bisa liat mana nih produksinya yang keliatannya punya itu dan enggak. Kalo dulu kan nggak. Gue ikut-ikut aja. Kalo sekarang gue milihnya antara tunjangan finansialnya gede dan gue bisa involved lebih banyak atau emang karena gue suka sama ceritanya yang bikin gue, “Gue mau nih berkarya kayak gini.”

Gue sebenernya apa aja mau sih. Mungkin karena gue hepi ya.

Trus, setelah lo akhirnya ikutan musikal nih, lo masih nyanyi nggak sih? Atau lo merasa bahwa kemusikalitasan lo udah tersalurkan dengan lo ikutan main musikal?

Oh, tawaran nyanyi ada banget. Cuman memang rasanya agak beda ketika gue nyanyi di musikal gitu. Akhirnya gue milihnya ya musikal lagi musikal lagi dibandingkan dengan gue nyanyi sendiri. Tapi kalo lo mau kayak ngorbitin gue jadi…

Raisa lah ya… Jadi lawannya Raisa…

Nah… misalnya lo pengen ngorbitin gue jadi kayak Raisa, gue sih oke-oke aja. Tapi kalo lo nyuruh gue nyanyi tapi akhirnya gue jadi biasa-biasa aja ya nggak bagus buat mental gue. Entar gue lama-lama jadi bipolar hahaha.

Hahaha… Kapan akhirnya lo mutusin untuk branch out dari teater musikal ke film?

Jadi, setelah gue berkali-kali ikut musikal, gue diajarin akting dong. Dari apa yang mereka kasih ke gue, gue saring, trus gue aplikasikan dan saat itu gue sadar, “Eh kok gue hepi ngejalanin ini ya?” Maksudnya hepi ketika gue jadi aktor gitu. Kok gue bisa jadi jatuh cinta sama akting itu sendiri ya? Ketika gue lagi akting tuh kayak gue lagi memanusiakan manusia.

Ada pelatih gue namanya Rushmedie Agus. Mas Memed. Dia bilang, “Ya lo harus memanusiakan manusia.” Awalnya gue nggak ngerti apa yang dia maksud. Ternyata memanusiakan manusia itu bukan hanya lo nyari maknanya tapi lo harus ngerasain. Dari situ gue jadi naksir banget sama akting ini. Dari situ gue bilang sama Kak Cindy, “Kak, aku jatuh cinta deh sama akting. Rasa jatuh cinta aku sama akting beda sama jatuh cinta aku sama musikal atau bernyanyi. Boleh nggak kamu bantu aku untuk jadi seorang aktor?” Akhirnya guelah yang memilih untuk jadi seorang aktor, walopun… gue belum pernah sekolah akting, gue nggak pernah belajar teater.

Tapi dengan lo main musikal in some way lo belajar akting dong…

Nah itu dia. Awalnya sih gue nggak pede. “Gimana sih caranya jadi aktor?” Tapi dengan gue ikut musikal dan gue ikut teater-teater independen, ternyata modal seorang aktor itu nggak harus…

FOLLOWERNYA BANYAKKK…

Hahaha… Bukan gue lho yang bilang itu.

Kalo gue, Can, gue tau orangnya fokus. Gue tau gue orangnya kerja keras. Dan dari kerja keras gue dan apa yang sudah gue lakuin, gue merasa bahwa gue mampu untuk kesitu. Yaudah, kemudian tiba-tiba Tuhan denger apa yang gue mau. Dan pertama kali gue casting yang casting Ini Kisah Tiga Dara waktu itu.

Jadi waktu itu gue iseng, tiba-tiba di Instagram ada kayak audisi nih buat Ini Kisah Tiga Dara. Kebetulan Tiga Dara aslinya gue tau dari Kak Cindy karena dia tua banget dan sering cerita. Trus gue bikin Instagram. Eh, gue kan orangnya agak introvert dan loner aja gitu kan. Gue install Instagram dan postingan pertama gue ya itu, gue casting Ini Kisah Tiga Dara. Audisinya soalnya lewat Instagram kan.

Dan itu bukti gue, seorang Dea yang mau menurunkan egonya dengan bikin Instagram demi jadi aktor.

Kan lo sempet lolos nih  sampe ikutan karantina Ini Kisah Tiga Dara kan? Apa sih ilmu yang lo dapet dari sana?

Ya banyak sih, terutama teknis berakting sih. Gue kan nggak pernah berakting di depan kamera ya. Itu kali pertama banget. Di workshopnya aja kita latihannya nggak kayak kita latihan akting di musikal tapi literally kita latihannya di depan kamera. Sebenernya sih prosesnya sama kayak di musikal, dalam artian ada latihan olah tubuh, akting sama vokal juga dapet. Kebetulan kan filmnya emang film musikal. Waktu itu gue ngeliatnya ya hampir mirip sama kayak teater musikal cuman ya gue emang harus nge-reduce sedikit dari gerakan gue sih.

Apa sih yang ada di kepala lo saat lagi casting? Maksud gue, sebagai aktor lo kan harus siap mental untuk di-reject kan? Jennifer Lawrence aja gue yakin juga pernah di-reject ketika lagi casting.

Sebenernya audisi musikal sama film sama aja sih, Can. Suara gue kan nggak kayak suara-suara pemain musikal yang sopran-sopran. Suara gue alto. Sebenernya ya sama sih prosesnya sama kayak di film.

Oke. Muka gue nggak cantik kayak kebanyakan orang industri perfilman liat gitu. Gue berkulit cokelat, rambut gue keriting, gue idungnya nggak mancung dan jujur aja itu semua pernah bikin gue insecure untuk ikut audisi. Tapi gue pengen membuktikan bahwa gue punya potensi yang nggak lo liat di perempuan-perempuan yang idungnya mancung dan kulitnya putih itu. Jadi sebenernya, semangat itu doang sih yang pengen gue liat. Gue juga pengen liat ke pembuat filmnya kayak, “Lo bisa kok bikin karya tanpa selalu make talent yang itu-itu aja. Gue mampu kok melakukan apa yang lo mau.” Tinggal pembuat filmnya aja kan mau buka mata atau nggak.

Apa yang gue siapin ketika gue masuk ruang casting sih udah jelas mental ya.

Lo bahkan nggak nyiapin untuk “gue harus akting terbaik nih”?

Nggak sih. Menurut gue, kalo mental lo udah siap, lo mau dikasih challenge apapun sama casting director, lo pasti siap. Kalo soal akting mau kayak gimana, keperluan karakter dan lain-lain itu udah gue siapin tanpa lo sebut, karena gue orangnya over-thinking banget kan.

Yang sekarang gue siapin adalah mental gue. Karena judgement orang tentang gue, tentang aktor-aktor pendatang baru yang nggak punya background apapun dan lo nggak cantik sesuai yang dipengenin banyak orang, menurut gue mental gue yang harus gue kuatin. Saat mental gue kuat, disitu gue akan keliatan pede sama mereka. Terserah deh mereka mau ngeliat gue kayak gimana.

“Lo tuh nggak cantik, De.” Gue pernah digituin.

Serius? Sama siapa? Anjir jahat banget.

Adalah.

“Lo nggak good looking enough untuk main di film gue.” Oh yaudah. Lo nyarinya orang yang good looking tapi lo nggak nyari orang yang beneran bisa akting.

Kayaknya itu cowok sih yang bisa jahat gitu.

Nggak, cewek yang bilang.

F**uck. Filmnya apaan sih?

Ada deh, drama-drama gitu.

Film buat bioskop? Maksudnya mass commercial film?

Iyalah. Betul. Dan gue justru respect sama orang yang kayak gitu. Karena lo dengan gamblangnya ngasih reason kenapa lo nggak milih gue. Justru gue nggak suka sama orang yang, “Maaf ya, Dea. Belum bisa.” Gue nanya kenapa gue nggak diterima, buat koreksi diri gue sendiri ke depannya. Karena biasanya notes yang gue terima adalah “akting kamu over”. Karena itu yang ada di pikiran mereka ketika denger gue basicnya di musikal atau teater.  

Tapi ketika gue denger alasannya bahwa gue “not good looking enough” ya gue oke aja. Dan buat gue itu fair banget. Gue nggak sakit hati digituin.

Kalo gue, gue bete banget sih.

Dan gue justru respect sama orang yang kayak gitu ya dibanding ngomongin di belakang gue. “Jangan, jangan pake Dea karena Dea begini.” Gue lebih respect sama yang “lo nggak terlalu cantik buat main di film gue.” Karena gue juga nggak akan mau kerja sama orang yang melihat aktor cuman dari fisiknya doang.

Gue mau kerja sama sutradara yang, udah jelas, kayak Mouly Surya yang emang lo ngeliat potensi dari aktor lo. Gitu aja sih.

NEXT UP: Dea akan bercerita gimana rasanya casting di depan Mouly Surya, akhirnya keterima main film, proses menjadi Novi dan gimana rasanya jalan di red carpet Cannes dan dadah-dadah sama Nicole Kidman.

Komentar