onecutofthedead.jpg

Perhatian perhatiannn, spoiler alert ya nih.

Meraih nilai 100% dalam tomatometer ngebuat film Jepang One Cut Of The Dead garapan Shinichirou Ueda berhasil membuat para penonton terbahak-bahak. Biasanya lo pasti disuguhkan film zombie dengan alur dan efek yang sangat epic dan komplit sampai di penghujung film, tapi di film ini bakalan bikin lo mikir di 37 menit pertama dan ketawa nggak sopan di menit-menit berikutnya. Dengan catatan, nonton lah tanpa tau sinopsis atau bahkan review dari film ini alias nonton dengan otak kosong. Apalagi baca review ini, ingeeet spoiler alert yhaa~

onecutposter.jpg

Just One Cut, IYAA ONE CUT!

Kalo ada yang bingung kenapa judulnya kaya begicu, bakalan dibuktikan dengan 37 menit pertama dalam film ini. Kamera yang goyang-goyang dan pemain yang bisa dibilang keluar dari naskah bakalan bikin lo garuk-garuk kepala sambil mikir. Bahkan lucunya, di pembuatan film zombie ini bakalan kedatangan zombie beneran! Wadyaaah, gimana tuh?! Kalo lo berharap film ini bakalan sama dengan film-film zombie seperti Rec. atau bahkan Warm Bodies hmmm lo pasti bakal neken close, tapi kalo masih sabar buat nunggu apaan sih maksudnya nih film wahahaha selamat lo udah masuk di daftar orang penyabar yang bakal dapet kejutan.

one-cut-of-the-dead-4.jpg

Diobrak Abrik dalam 97 menit

Mengambil latar di sebuah pabrik bekas penyaringan air dan kabarnya ditempat itu pula bekas lokasi eksperimen militer Jepang dan ngebuat para cast ketakutan. Dari awalnya yang melindungi diri dari serangan zombie beneran, sampe akhirnya bunuh-bunuhan karena adanya salah paham. Nah kalo di awal disuguhin cerita yang bakal bikin lo bingung mau dibawa kemana, di tengah-tengah bakal di guncangin pake adegan kocak, di akhir bakal ditutup manis pake cerita anti menye-menye berbau keluarga. Ueda berhasil bikin para penonton punya perasaan campur aduk, bahkan film ini bakalan bisa njamin lo tepuk tangan dan ketawa sumringah.

onecutcover.jpg

Jadi, Bukan Film Zombie?

Ternyata oh ternyata, garapan Ueda ini juga merupakan satire kepada para atasan perfilman diseluruh dunia (busyeeet) lho! Dari awal, pas sutradara nerima-nerima aja kalo 37 menit siaran live itu bakalan dikomersilkan tanpa perhatiin karya seni dan dibuat dengan ongkos murah. Ueda ngasih sajian ke penonoton gimana sih sisi kreatif dunia perfilman, usahanya meskipun pihak tv cuman peduli sama rating aja.  

one-cut-of-the-dead-2.jpg

 Unpredictable, Tapi Sukses Abis!

Meskipun ceritanya film dalam film, One Cut Of The Dead sukses banget nyuguhin sesuatu yang natural dan apa adanya. Coba liat deh, si sutradara Higurashi (Hamatsu Takayuki) yang bener-bener memperlihatkan gimana sih susahnya jadi sutradara yang punya talent dan jalan cerita awut-awutan. Bahkan lo juga bakalan diliatin gimana sih perjuangan para kru yang lagi ciprat-cipratin darah yang kalo diulangin udah nggak mantep lagi. Dan yang paling penting, nggak putus asa pas filmnya nemu konflik, tapi tetep dilakuin dan bikin suksesss abisss. Sebagai salah satu film yang mengusung tema filmmaking, One Cut of The Dead berhasil ngebuat proses dibalik layar jadi hiburan yang bias dinikmati tanpa basi. Di film ini juga ngebuat lo harus ngehargain gimana sih kerjanya sineas dan kru sampe bikin film layak rilis.

one-cut-of-the-dead-5.jpg

Photo header via IMDB

Komentar