Malam hari. Waktu nunjukin jam 3 pagi. Lo tiba-tiba kebangun dengan perasaan gak enak di dada. Apa skenario terburuk lo?

Kalo hal pertama yang muncul di pikiran lo adalah diliatin sama makhluk kaya kuntilanak, mak lampir, ato hantu nini peyot, berarti lo adalah demografi yang tepat untuk salah satu film horor terheboh tahun ini, The Conjuring!

Layaknya film-film mencekam lainnya, The Conjuring paling enak ditonton di dalam situasi di mana lo gak ada ekspektasi apa-apa dan sama sekali gak tau soal cerita film ini, makanya kami gak bakalan ngasih sinopsisnya. Pokoknya kalo lo udah familiar sama film-film horor klasik seperti The Exorcist, The Changeling dan Pengabdi Setan, cerita film yang satu ini bakalan gak asing deh.

The Conjuring sendiri bisa dibilang merupakan hasil rekonstruksi film horor klasik di mana atmosfer dan tensi adalah segalanya, dan James Wan kayanya udah paham bener gimana caranya nakutin penonton secara maksimal. Kita pelan-pelan diajak buat deg-degan sambil mutar otak memprediksiin hal apa yang bakal terjadi, sebelum akhirnya dibuat kaget dan teriak- teriak.

Sebenernya, gak ada yang baru sih dari taktik nakut-nakutin yang disuguhin film ini. Lo masih bisa nemuin sebagian besar trik-trik klise di sini. Bedanya, The Conjuring lahir pada waktu yang tepat, dimana kita udah mulai bosen sama horor yang kalo gak berdarah-darah, make trik ala dokumenter. Suguhan ala The Conjuring ini seakan ngajak kita buat ngingetin kembali alasan utama kita cinta film horor, karena kita pengen ditakut-takutin. Dan film ini berhasil memuaskan dahaga tersebut dengan cara yang sederhana dan elegan lewat permainan trik kamera dan sound design yang maksimal . Berkat keduanya, suara tepuk tangan dan dernyit pintu yang kebuka aja bisa bikin bulu kuduk mendadak merinding.



Lo yang udah nonton Insidious, masih bakal nemuin hal yang sama di sini. Bahkan, premisnya sendiri sebenernya mirip-mirip. The Conjuring masih nyeritain tentang pertarungan hantu 'nakal' melawan sebuah keluarga dengan bantuan tim paranormal handal. Gak ada yang istimewa sih, bahkan kalo lo berharap ada sesuatu yang spesial dari segi cerita, lo dipastikan bakal kecewa berat. Hanya saja, elemen-elemen horor asia di film ini lebih kental dibanding Insidious. Ini juga sih yang bikin The Conjuring terasa pol banget. Eh, apa hantu ala Asia lebih nyeremin dibandingin hantu barat yah?

Pada akhirnya, The Conjuring emang bukan Saw, film pertama James Wan yang bisa mengubah tatanan horor modern lewat suguhan sadis-sadisannya yang bikin meringis. The Conjuring lebih tepat disebut sebagai ode atau surat cinta untuk film horor klasik penghasil setiap mimpi buruk di era 70-80an dahulu. Lewat racikan yang pas dari James Wan, The Conjuring menjadi salah satu hiburan yang pas untuk mereka yang rindu ditakut-takutin. Pastinya, lo yang penasaran sama filmnya, wajib nonton di bioskop rame-rame untuk ngerasain efek maksimalnya. Jangan sendirian yah, entar pulangnya ada yang nempel loh.

Komentar