srp 5994 copy

"Takutnya bakalan jadi domino effect. Atau malahan bisa bikin gue nggak main di ANJAS, ahhahaa.”

Kalo lo pecinta setia web series original Provoke!, ANJAS, lo pasti tau siapa cewek yang paling cantik di antara  Yoga, Adrian, Jaya dan Firman. Yak! Ponten seratus. Dia adalah Sissy. Cewek yang mulutnya nggak bisa di rem dan nolak pas ditembak Jaya ini diperankan sama aktris yang lagi meniti karir di kancah perfilman tanah air, Agnes Naomi. Saking saksesnya meranin Sissy, P! jadi penasaran banget, makan apaan sih ni cewek kok aktingnya menyakinkan gini, hahaha. Tanpa perlu ba bi bu, marilah simak perbincangan hangat ini. Yuuuuk~

Halo Agnes apa kabar? Lagi sibuk apa?
Hai, baikkk. Kesibukan masih sama aja sih. Gue Mon-Fri masih corporate slave, hahaha. Weekend gue tetep syuting-syuting, yang terakhir gue baru kelar syuting film pendek yang sebentar lagi akan rilis dan kemungkinan akan dikirim ke beberapa film festival, terus ada satu lagi yang baru kelar ada web series juga, akan launch di YouTube dari Bengkel Akting Kuma. Doakan yaa.

Klise nih yang paling banyak ditanyain sama pemirsa Provoke!,certain awalnya bisa terjun bebas ke dunia akting?
Dulu awalnya gue dikenalin sama dunia balet sama orangtua, dari situ kayaknya mulai tertarik di dunia panggung sampai akhirnya masuk SMA di Tarki. Gue ikut ekskul teater yang notabenenya Tarki pada zaman itu teaternya cukup serius, jadi tiap tahun pasti bikin pentas. Dari situ makin keliatan kayaknya ada “panggilan” nih di dunia seni peran ini baik panggung maupun film. Setelah itu kuliah, sempet ditawarin main film pas lulus SMA cuma ortu kurang mendukung untuk ikut film, karena dapet kampus negeri makanya mereka mau gue fokus kuliah. Setelah lulus dari UI dan sempet kuliah di Australia, gue harus serius nih dengan passion gue. Gue harus berterima kasih sama Guidho Geofandi, dia adalah sahabat dari kuliah, kita pernah bikin project film pendek dan dialah yang mengenalkan gue sama mentor gue, Paul Agusta. Dia buka kelas akting, Bengkel Akting Kuma. Singkat cerita gue akhirnya belajar dan sering dapet proyek dari anak-anak Binus, dan disitu juga gue tau Candra (sutradara ANJAS).

Menurut lo, lo itu sudah berproses menjadi Agnes Naomi yang udah punya skill akting sampe dimana? Dan apalagi yang mau lo kejar?
Ini pertanyaan yang menarik sih buat gue, hahaha. Kalo ditanya begitu, jujur gue nggak tau. Gue nggak bisa mengidentifikasikan skill gue sampe dimana. Akting itu proses. Proses yang nggak pernah putus. Di otak gue, mau gue udah sesenior apapun gue akan terus belajar. Ada quotes yang gue pegang juga dari Paul Agusta, “acting is not pretending, acting is becoming”. Ketika lo dapet peran baru, lo pasti akan mulai lagi dari titik nol. Apa yang mau gue kejar, gue berharap bisa dapet satu film layar lebar.

Seperti yang kita tau, lo main di web seriesnya Provoke!, ANJAS yang disutradarai sama Candra, gimana prosesnya saat lo dapet tawaran itu?
Tiba-tiba di suatu kesempatan ada cowok yang nyapa gue dengan suara yang cukup keras, “eh, lo yang jadi Ginie, ya” (karakter gue di film pendek pertama). Kenalan, tukeran nomor, waktu itu ditawarin film pendeknya dia yang judulnya “Dewi Pulang”, gue dapet satu peran, abis itu entah gimana gue ditawarin web series “ANJAS”, nggak ada proses casting, hehhee.

Sissy tuh di mata lo sendiri orangnya kayak gimana? Dan kalo lo temenan sama Sissy, apa yang lo lakukan?
Sissy dimata gue tipe cewek yang presentase pertemanannya lebih banyak laki daripada perempuan, entah anaknya bacot banget atau frontal banget, hehe. Itu menurut gue satu angle yang bisa gue liat dari Sissy. Dia tipe yang chill, yang out spoken banget, noisy banget. Haha. Dia kayaknya kalo punya opini pun orang harus denger. Dan kayaknya gue cukup bisa temenan sama Sissy, tapi nggak bisa sahabatan ya. Haha, harus sabar. Tapi dia asik banget kok.

Ada ritual khusus nggak saat lo memulai mendalami suatu peran? Lo biasanya ngapain dulu?
Nggak ada sih, paling gue lebih mengikuti ritme skripnya, ritme lawan main gue. Jadi nggak pernah sama rata tiap gue mainin satu peran. Tapi ada metode yang selalu gue pake, yaitu metodenya kak Paul dengan menjawab 9 pertanyaan saat gue jadi Agnes, dan saat gue jadi Sissy. Dari situ gue baru tau masuknya ke peran itu gimana.

Sebagai seorang aktris Indonesia, apa yang lo harapkan dari perfilman di Indonesia nih?
Yang gue harapkan sih Indonesia punya stuktur yang lebih jelas, dalam artian ketika proses produksi. Gue salut banget proses syuting yang sehat. Maksimal 12 jam, ya teknis yang kayak gitu sih. Gue berharap hal itu juga bisa diterapin di tempat lainnya. Gue juga yakin, bakatnya anak-anak Indonesia tuh keren banget, underated banget. Gue berharap banget pemerintah bisa ngasih wadah yang proper buat perfilman Indonesia. Nggak cuma buat yang lama tapi sineas muda juga.

Genre film yang pengen banget lo peranin, karakter apa yang pengen lo peranin dan kenapa??
Apa ya, bingung hahahaha. Gue jujur berperan sebagai Lolita di film “Lolita”. Agak menarik karakter itu, nggak tau kenapa gue suka aja. Gue juga pengen aja peranin karakter sebagai lawyer, gue agak obsess sama film “How to Get Away With Murder”, gue pengen coba CIA agent atau spionase, haha. Yaa kayaknya menarik ya.

Kalo boleh milih, lo mau banget di sutradarain sama siapa dan kenapa? Lalu lo pengen banget adu akting sama siapa?
Dalam negeri : gue pengen banget di direct sama mas Garin Nugroho, atau Moli surya. Nggak tau kenapa ketika gue nonton film “Setan Jawa” tuh bener-bener hook aja. Jatuh cinta sama budaya jawa. Waktu gue ke JAFF tuh ketemu sama mas Garin, walaupun cuma sekedar say hi, tapi di notice sama guru besar tuh kayaknya wahhh berkat banget buat gue. Luar negeri: sebenernya orangnya udah meninggal sih, hehhe. Tapi nggak tau kenapa gue pengen banget di direct sama Stanley Kubrick. Kalo adu peran, gue pengen banget main sama (agak susah banyak banget, hehehe), sama bang Joko Anwar kali ya. Sebenernya pernah main film bareng tapi nggak satu frame. Perempuan, gue pengen main sama Jajang C. Noer.

Sebutin 3 hal yang lo suka dari diri lo?
Aduuh, ahhha susah nih. Apa ya, dulu gue nggak suka jadi orang sensitif tapi sekarang suka karena guna banget di dunia akting. Terus, nggak takut bersosialisasi. Yang ketiga, aneh. Gue orangnya aneh. Ahahaha.

Kalo lo dapet 3 permintaan dari jinnya Aladdin, lo bakal minta apa?
Aduuh, bakalan minta apa ya? Ahahha. Satu, minta dikasih hati dan jiwa yang besar. Dua, minta karir di dunia film dibuka lebar-lebar. Tiga, bisa menjadi orang yang livin’ the moment.

Kalo lo bisa ngulang hidup lo, apa yang mau lo ulang?
Nggak tau, soalnya kalo gue ngulang bisa jadi domino effect. Atau malahan bisa bikin gue nggak main di ANJAS, ahhahaa.

Pesan buat para pembaca Majalah Provoke! nih. Ada nggak?
Harus punya prinsip. Kalo nggak punya pinsip jadi gampang goyah. Bakalan sulit buat kenal sama diri sendiri. Jangan mudah termakan sesuatu yang lo nggak tau kebenarannya. Dan tetep harus livin’ the moment.

srp 5981 copyy

Rapid questions

  1. Akting nangis atau akting sakit jiwa? Akting nangis
  2. Short film atau omnibus film? Omnibus
  3. Bala-bala atau Kuebantal? Kue bantal
  4. Golden Truly atau Sarinah? Sarinah
  5.  Yoga, Adrian, Jaya atau Firman? Firman hahahaha

Nah, gitu deh kira-kira obrolan P! sama Agnes Naomi, kira-kira lo mau P! ngobrol sama siapa lagi nih? Tulis di kolom komen ya.

Komentar