58ddd6dd 8117 4e4b 8a17 f94edc636de0

Petualangan Sherina? Sabtu Bersama Bapak?

Dunia perfilman Indonesia kerasa banget makin TOP MARKOTOP. Munculnya film-film yang berani mengangkat isu nyata di tengah masyarakat dan juga teknik pengambilan gambar yang cakep membuat gue sendiri jadi makin kepo sama film Indonesia. Lo juga ngga? Iya dong biar barengan.

Pertanyaan gue. Kalo dunia perfilman Indonesia lagi maju-majunya, kok Indonesia nggak kunjung mengadakan film anak ya? Kan gue kangen nonton “Petualangan Sherina” gitu.

Tapi, kata dosen sinematografi gue Petualangan Sherina bukan film anak. Wah? Loh? Heh? Hoh? Bingung? Gue juga waktu itu! Yok kita coba kupas setajam keris.

Makna “Film Anak”

htrhrty
via wattpad

Film anak harusnya punya makna film yang diproduksi untuk anak. Tapi nyatanya, jalan cerita beberapa ‘film anak’—kalo kita pikir-pikir ya—berat loh buat anak-anak. Bisa dibilang, jalan ceritanya cuma masuk akal buat kite-kite yang udah gede ini (ciee ngaku-ngaku gede).

Coba aja deh lo inget waktu dulu nonton "Petualangan Sherina", sama waktu nonton sekarang. Pasti pemahaman lo beda, secara waktu masih kecil kita belum paham betul dengan keseluruhan ide yang dituangkan dalam film itu, ehehehe.

Produksi Film Bersama Anak

laskar pelangi dfsd6456 images
via Ora et Labora

Syuting itu ngga mudah, apalagi kalo aktornya anak kecil. Ini jadi PR buat tim produksi, si anak, sama ortunya tuh anak. Di satu sisi, somehow, produksi film anak kurang baik untuk anak. Si anak belum tentu paham dia lagi ngelakuin apa dan untuk apa. Terus, duit hasil dari kerjanya si kecil ini belum bisa dia pake buat dirinya sendiri juga kan ya.

Film Anak Harusnya Pakai Sudut Pandang Anak

12juli2016 sbb 9ae31af874c6a1a1439235524d9f936d 600x400
via Weradio

Kalo orang mau bikin film romantis, pasti doi penelitian dulu ke orang-orang yang pernah merasakan cinta. Kalo film horror, mungkin ke dukun, atau lo pada yang indigo, atau yang pernah ngalamin kejadian mistis. Nah kalo film anak? Mestinya sih tanya ke anak juga dong, yakan?

Kalo seandainya terjadi produksi film anak yang memang pake sudut pandang anak, mungkin akan jadi sebuah film yang sederhana banget. Karena kita akan ngeliat bagaimana anak melihat masalah dan cara mengatasnya. Mungkin adegannya, ada anak lagi main sama temen, terus nggak sengaja nyenggol dan temennya jatuh lalu nangis. Terus si anak ikut nangis supaya nggak dimarahin papa mamanya. Well, who knows? Ask them.

Kan refreshing juga buat kita nontonnya.

photo header via berita.baca

Komentar