the ballet academy cover

Ciptakan ekosistem yang inklusif terhadap semua jenis penari dan siapapun yang punya minat terhadap seni tari

The Ballet Academy at Casagaya, Jakarta, menyelenggarakan pentas tahunan kedua di Gedung Kesenian Jakarta sebanyak dua pementasan pada Sabtu, 27 Juli 2019 pukul 19.00 WIB dan Minggu, 28 Juli 2019 pukul 16.00 WIB.

Melanjutkan kesuksesan acara pertamanya tahun lalu, The Ballet Academy at Casagaya akan mementaskan berbagai program tarian, mulai dari balet klasik hingga hip hop dan kontemporer, termasuk di antaranya adalah tarian Seguidilla dari balet Don Quixote, tarian duet dari Oceans and Pearls, juga variasi yang menampilkan penari tunggal dari balet Sleeping Beauty, Raymonda, serta Esmeralda. Karya orisinil yang diciptakan pada kelas anak-anak, dewasa, kontemporer hingga hip hop juga akan dibawakan pada acara ini. Malam pementasan akan ditutup dengan bagian kedua dari balet Giselle, balet klasik ikonik yang bercerita tentang pengampunan yang mematahkan rantai kebencian dan dendam.

poster the ballet academy 2019

Sekolah The Ballet Academy at Casagaya tidak hanya mengundang murid-muridnya untuk tampil, tetapi juga penari tamu profesional dari dalam dan luar negeri untuk turut ikut serta meramaikan acara ini. Peran utama Giselle akan dimainkan oleh Shalama Qowlam Fadila, salah satu murid sekolah tersebut yang melanjutkan pendidikan baletnya di The Bolshoi Ballet Academy, Moscow. Turut diundang juga adalah Sebastian Vinet, penari tamu internasional yang sempat menjadi penari utama di  Compañía Nacional de Danza, Meksiko, untuk memerankan pemeran utama laki-laki, Albrecht. Yuria Ishida dari Balet Sumber Cipta serta Arnulfo Andrade Jr. yang pernah menjadi penari di Ballet Manila juga akan berperan sebagai Myrtha dan Hilarion.

poster the ballet academy 2019 sebastian vinet

Dalam acara ini, The Ballet Academy at Casagaya berkolaborasi dengan Kelas Gambar, komunitas berbasis sukarela yang menyediakan kelas seni gratis untuk anak-anak yang kurang beruntung, untuk membuat desain latar belakang panggung yang secara eksklusif dilukis dengan tangan. Sebuah pengalaman yang jarang dan istimewa untuk ranah balet di Indonesia.

Anindya Krisna, direktur artistik The Ballet Academy at Casagaya, mengatakan: “Dari produksi hingga tariannya. Dari hip hop, kontemporer, hingga balet klasik. Dari anak-anak, dewasa, hingga penari profesional. Acara tahunan ini memperlihatkan usaha keras kami untuk menciptakan ekosistem yang terbuka terhadap semua jenis penari dan mereka yang berminat terhadap dunia tari.”

poster the ballet academy 2019 shalama qowlam fadila

“Giselle sendiri dipilih karena merupakan balet yang sangat teknis, menuntut tidak hanya tingkat artistik yang tinggi, tetapi juga tenaga dan dedikasi dari penari-penari kami. Kami sangat senang untuk dapat memperlihatkan balet yang ikonik ini kepada publik.”

Photo by Hotbook

Komentar