ig feed general poster ngayogjazz 2019 provoke u5757

Bukan sekadar konser jazz!

Selama dua belas tahun pelaksanaannya, hal-hal yang mendasari diselenggarakanya Ngayogjazz ternyata sudah tercapai dan bahkan berkembang melebihi harapan dari para penggagas Ngayogjazz. Musik jazz menjadi inklusif baik sebagai produk musik maupun sebuah peristiwa, dimana jazz bisa ditonton dan dinikmati oleh semua kalangan dan berbagai usia. Jazz pun melebur dan berinteraksi dengan berbagai genre musik yang lain, baik tradisi maupun modern. Seperti yang selalu diungkapkan salah satu board of creative Ngayogjazz, Djaduk Ferianto, bahwa Ngayogjazz bukan hanya sekedar sebuah tontonan tapi juga peristiwa budaya sekaligus turut berperan dalam terwujudnya masyarakat pendukung produk seni.

Selain itu, Ngayogjazz juga berhasil menempatkan desa bukan hanya sebagai obyek, tetapi menjadi mitra yang mutual. Peran aktif warga desa selalu menjadi energi positif bagi Ngayogjazz sampai menginjak tahun yang ke-13 ini. Melengkapi semangat ini, Ngayogjazz yang konsisten tak berbayar, mengajak seluruh pengunjung yang hadir untuk membawa buku sebagai pengganti tiket masuk. Program Lumbung Buku ini hasil kerja sama dengan Komunitas Jendela Jogja.

Tempat pelaksanaan Ngayogjazz berpindah-pindah setiap tahunnya agar memberikan nuansa dan pengalaman yang berbeda. Menggabungkan musik jazz dan suasana pedesaan menjadi ciri khas Ngayogjazz dan memberikan warna tersendiri yang selalu dinantikan para penggemarnya.

Ngayogjazz 2019 akan diselenggarakan pada hari Sabtu Kliwon, 16 November 2019 di Padukuhan Kwagon, Ds. Sidorejo, Godean, Sleman, mulai jam pukul 10.00 WIB – selesai. Sebelumnya pada tahun 2016, Padukuhan Kwagon sudah ikut merasakan kemeriahan Ngayogjazz. Namun rasanya masih banyak potensi yang bisa dieksplorasi di Padukuhan Kwagon. Akhirnya kesempatan itu dapat terwujud di desa yang dikenal sebagai penghasil genteng soka dan batu bata tahun ini.

ig feed general poster ngayogjazz 2019 provoke

Ngayogjazz 2019 di Padukuhan Kwagon ini juga akan makin meriah dengan jamming session bersama Froghouse dan Festival Bambu Sleman. Warna yang dimiliki oleh Padukuhan Kwagon dipadukan dengan sentuhan artistik khas Froghouse dan kreativitas dari Festival Bambu Sleman tentu akan membangun atmosfir yang istimewa.

Lebih dari 40 kelompok musik dan seniman akan hadir dari seluruh penjuru Indonesia maupun luar negeri. Ngayogjazz juga bekerja sama dengan beberapa institusi dalam sebuah misi budaya demi menghadirkan sajian musik terbaik, seperti Institut Français d’Indonésie yang akan menggandeng EYM Trio (Prancis), dan Eramus Huis bersama musisi Belanda Arp Frique. Sederet musisi besar Indonesia juga akan hadir di Ngayogjazz 2019 seperti Idang Rasjidi, Oele Pattiselano, Indro Hardjodikoro, Dewa Budjana, Mus Mujiono, Tompi, KuaEtnika bersama Didi Kempot dan Soimah. Keriaan Ngayogjazz 2019 akan dilengkapi dengan kehadiran berbagai komunitas jazz di seluruh nusantara, seperti Komunitas Jazz Lampung, Jazz Ngisor Ringin Semarang, Jes Udu Purwokerto, Solo Jazz Society, Fusion Jazz Community dan tentu saja Komunitas Jazz jogja sebagai tuan rumah.

ig feed general poster line up full ngayogjazz 2019 provoke

Ngayogjazz tentu saja tidak hanya sekadar konser jazz. Banyak wahana khas Ngayogjazz yang akan melengkapi pengalaman pengunjung. Di antaranya seperti Pasar Jazz yang bertujuan meningkatkan potensi ekonomi masyarakat setempat, workshop artistik, workshop musik, dan wahana baru tahun ini adalah Messiom Jazz. Konsep dari Messiom Jazz sendiri mengacu pada bentuk museum namun secara kuratorial isinya sengaja dibuat tidak presisi dan merupakan hasil kreasi dan tafsir ala Ngayogjazz.

Bukan Ngayogjazz namanya jika tidak memiliki ciri khas nyeleneh yang di tagline yang dihadirkan setiap tahunnya. Tahun ini Ngayogjazz mengusung tema ’Satu Nusa, Satu Jazz-Nya’ sebagai respon terhadap peristiwa - peristiwa yang terjadi dan berkembang di masyarakat Indonesia saat ini.

ig feed poster lumbung buku ngayogjazz 2019 provoke

Tagline plesetan dari komposisi karya Liberty Manik yang berjudul ‘Satu Nusa, Satu Bangsa’ ini kemudian diharapkan dapat kembali merajut harmoni yang sempat tercerai berai belakangan ini akibat kondisi politik yang ada, melalui musik jazz. Seperti layaknya musik jazz yang dimainkan oleh orang-orang dengan latar belakang berbeda, namun ketika bermain bersama dapat menghasilkan komposisi yang indah. Menjadi satu kembali dan melangkah kedepan untuk bangsa yang lebih baik.

Komentar