baca google map

Lo pasti pernah ketemu semua tipe ini.

Hai, anak rantau, anak tak berkendaraan, anak nebengers tapi jarang dapet tebengan, mana suaranyaaa?? Bersyukur sih yah zaman sekarang tuh udah ada yang namanya ojek online. Mau kemana aja dan jam berapa aja, tinggal klik klik klik, nunggu beberapa menit, udah ada yang anter jemput. Tapiiii, di balik kemudahan itu ada hal yang nggak enak juga. Dari ratusan driver ojol yang lo anter jemput lo, pasti ada beberapa yang ngeselin. Nah, berikut adalah tipe-tipe driver ojol yang menyumbang momen kurang OK dalam perjalanan lo menuju destinasi.

1. Driver Ngga Bisa Baca Map

baca google map

Lo pasti sebel ketika doi nanya “Ini dimana ya, mbak?”. Kalo pas lo lagi tahu daerah yang dituju sih nggak masalah ya, lo bisa ngasih petujuk atau jadi live map buat si driver ojol. Keselnya tuh kalo lo juga nggak tahu dan driver ojolnya juga nggak tahu parahnya lagi dia nggak bisa baca map. OMG! Ini ngeselin banget sih. Bukannya kemampuan baca maps menjadi nyawa kedua seorang driver ojol ya? Nyawa pertamanya ya bisa mengendarai motor/mobil. Solusinya mungkin doi harus temenan ama dora kali ya biar familiar sama peta. Hehe.

2. Driver Nggak Berusaha Nyari Kembalian

uang kembalian

Ketika kembaliannya di bawah lima ribu, kadang driver tuh males nyari uang kembalian. Berharap banget uang itu diikhlaskan buat jadi tips. Yaa, kadang nggak apa-apa sih tapi kadang juga uang segitu tetep berharga terutama buat anak kos yang belom dapet transferan. Well, sebenernya kalo emang nggak ada ya nggak apa-apa sih pada akhirnya tapi at least, masnya/bapaknya/mbaknya/ibunya nyari dulu di dompet atau kantong. Ada aja tuh driver yang langsung “makasih, mbak, mas, pak, bu” padahal masih ada kembalian harusnya. Kurang sopan aja siiih. Lain cerita kalo doi emang beneren lupa ya.

3. Driver yang Ngancem

ojek online yang wajib milenial ketahui

Ini paling menarik sih. Gue baru 1x dapet model begini. Jadi si driver begitu nganter gue sampe tujuan doi bilang, “Jangan lupa bintang 5 ya, mbak”. Oke itu normal banget. Nah, ini ekornya nyusul. “Saya bisa liat loh dari aplikasi. Kasi bintang 5 ya” Astaga…………….. Kalo bercanda lucu ya. Nah ini bukan bos. Mana sepanjang jalan omongannya nggak asik dan membuat tidak nyaman.

Dengan kisah-kisah sedih ojol yang muncul di sosmed, kita jadi galau sih kalo masalah ngasih bintang. Soalnya bisa sengeri itu resikonya buat mereka, after all mereka cuma manusia—yang nggak selalu dalam keadaan baik – kaya kita. Yaah, intinya kita harus bisa lebih jujur tapi tetep pakai jiwa kemanusiaan juga sih.

Komentar