writing journal

Let's write, read, repeat.

Sekarang ini kita emang udah ada di era serba digital. Kalo mau curhat, mengungkapkan isi hati, menuangkan emosi, semuanya bisa dilakukan secara digital lewat media sosial misalnya. Akan tetapi, lo juga butuh sesuatu yang tradisional loh. Misalnya apa? Misalnya aja daily personal journal. Apa pentingnya dan kenapa harus punya? Nih penjelasan selengkapnya.

Melegakan

personal journal

Via Medium

Ya, sama kayak lo curhat di second account lo atau twitter yang nggak diikuti sama orang-orang terdekat lo, melegakan rasanya kalo kita lepasin emosi kita. Bedanya, somehow, kalo di sosmed, lo punya ekspektasi ada orang yang meresponi. Lo ngarepnya respon yang baik lah pasti. Tapi kita nggak bisa kontrol orang mau ngerespon apa, kan? Nggak ada salahnya lo coba curahin di jurnal lo, yang bisa baca cuma lo, dan sisi baiknya lo terbebas dari kemungkinan munculnya komen negatif yang bisa makin bikin lo down. Lebih lega kaaann jadinya? Lo juga nggak harus ngerasa privacy lo terlalu diumbar.

Membantu memetakan hidup lo

writing journal

via Personal Journal

Lo rajin-rajin deh tulis jurnal lo. Tiap hari sih baiknya dan tulisan lo mengandung apa yang mau lo tuju dan sekarang posisinya lo udah dimana. Tapi kalo ‘diharuskan’ kesannya jadi kaya ngerjain PR dan malah males, yaudah jangan terbebani dengan harus ada apa di dalamnya tapi yang terpenting rajin nulis aja dulu. Random aja nggak papa. Karena ketika lo gabut, lo akan baca ulang dan lo bisa lihat what’s going on with you selama ini. Lo jadi paham pola lo dalam merasa dan berpikir terkait sesuatu. Eventually, ini akan ngebantu lo untuk move on dari masalah lo sedikit lebih mudah.

Mengevaluasi diri sendiri

dailyjournal

Via Odyssey

Seiring berjalannya waktu (kalo lo rajin isi jurnal lo), baik lo mengalami progres yang baik atau enggak, lo bakal tau lo udah ngejalanin apa aja. Ketika lo tau apa yang udah lo lakukan dan lalui, lo bisa mengevaluasi itu untuk lo bisa hidup lebih baik lagi. Apa yang baiknya terus dilakukan dan hal apa yang harus mulai dikurangi.

Intinya ketika lo nulis, ada bukti fisik yang bisa lo jadiin acuan. Otak kita gak bisa inget semua hal, tapi dengan nulis dan membaca ulang, otak kita nge-recall lagi “oh iya ya begini, oh iya ya begitu”. Kalo ngga nulis kan bisa jadi kita lupa masalahnya apa tapi terus terpuruk setiap harinya. Sedih kan?? Jangan begitu, yuk, belum telat sama sekali!

Komentar