pisah deh

Untuk yang ditinggalkan dan yang meninggalkan...

Perpisahan, sesuatu yang seringkali dianggap sebagai momen yang menyedihkan, bikin gundah gulana sampe merana nggak doyan makan apa-apa dan penuh drama. Bahkan, mungkin ada yang sampai lari-larian ke pangkalan ojek demi mengejar si dia biar nggak pergi layaknya Cinta ngejar Rangga di bandara. Uluuu-uluh, sampe segitunya. Daripada lo terus-terusan sedih, mendingan lo jelasin ke diri lo bahwa perpisahan itu penting dalam hidup lo. Perpisahan adalah sesuatu yang harus ada. Nggak boleh enggak. Kenapa? Niiiih alasannya.

1. Biar ada kangen-kangennya

Via Giphy

Kalo air mineral kan ada manis-manisnya, kalo lo dan dia harus ada kangen-kangennya. Rasa kangen ini bakal ngasih sensasi dalam sebuah hubungan antara lo dan pacar, gebetan, teman, atau siapapun deh yang berpisah sama lo. Kalo nggak ada kangen dalam sebuah hubungan, rasanya pasti kek sayur asam tanpa garam. Hambar!!!

2. Biar lo ngerasain kehilangan

Via PopSugar

Berkat perpisahan, lo jadi tahu rasanya kehilangan. Gimana, nak, rasanya? Enak kan? Ooohh, pahit yah? Yaudah dinikmati aja. Rasa kehilangan ini penting banget buat mendewasakan lo dan mengingatkan lo untuk selalu menghargai orang-orang yang lo miliki saat ini. Jangan sampai disia-siakan. Jangan sampai lo malah baru sadar bahwa dia berarti saat dia udah pergi. Rasanya lebih pediiiiih loh.

3. Biar hidup lo seimbang

Via Giphy

Hidup seimbang tuh nggak cuma makan empat sehat lima sempurna dan olahraga teratur doang. Ada banyak faktor lainnya. Satu di antaranya adalah dengan perpisahan. Bayangin aja kalo nggak pernah ada perpisahan sama sekali di dunia ini, pasti nggak ada orang yang meninggal dunia. Semua bakal terus abadi. Duuuuh, Bumi bisa penuh dong. Bayangin juga, gimana nasib orang yang udah sama-sama nyaman tapi dipaksa buat nggak pisah. Rasanya pasti nggak enak banget tuh. Padahal dengan perpisahan, bisa aja bakal ada pertemuan baru dengan orang lain yang lebih baik. 

4. Biar nggak bosan

Via Giphy

Rumput kering juga tahu kalo tiap ada pertemuan pasti bakal ada perpisahan. Sesederhana saat lo ketemuan sama teman-teman lo deh. Ada saatnya masing-masing dari kalian bakal pulang ke rumah, kecuali kalian tinggal serumah dan sekamar. Lagian, perpisahan itu adalah jeda yang bisa lo gunakan buat ketemu sama orang lain. Emangnya lo nggak bosan apa kalo ngeliat dia terus menerus dalam 24 jam, 7 hari dalam seminggu, 30 hari dalam sebulan? Ibaratnya sesuka apapun lo sama nasi goreng, kalo tiap hari lo sarapan, makan siang, makan malam, dan nyemilnya nasi goreng terus, lo pasti bakal bosan kan? Sekali-kali lo butuh roti bakar atau pecel lele biar nggak monoton. 

5. Udah takdirnya begitu

Via Giphy

Mau gimana lagi, takdirnya emang berpisah masak mau bareng terus. Nggak bakal bisa. Udah deh mendingan lo terima nasib aja. Kalo ada yang pergi, bakal ada yang datang. Kalo ada perpisahan, ntar bakal ada pertemuan. 

Lo boleh sedih saat meninggalkan atau ditinggalkan tapi nggak usah sampai berlebihan. Sedih semenit aja, sisanya ikhlasin aja daaaah. Kalo lo dan dia emang ditakdirkan buat bersama, ntar bakal dipertemukan lagi dengan cara yang mungkin nggak lo duga. 

Komentar