terorsocmed

Karena aksi teror juga ada di dunia maya

 

Belakangan berita soal terorisme di Indonesia lagi rame banget diperbincangkan. Kejadian tersebut emang bikin duka, nggak cuma buat keluarga korban tapi juga buat seluruh penduduk Indonesia. Karena peristiwa tersebut berpotensi untuk memecahbelah bangsa. Ada aja pihak-pihak yang main salah-salahan atau ngerasa paling benar dari kejadian tersebut.

Tapi sesungguhnya aksi teror itu nggak cuma berbentuk ancaman bom atau tindakan kekerasan fisik lainnya. Aksi teror bisa terjadi di dunia maya alias media sosial.

Karena nggak semua kita punya kemampuan buat memberantas aksi teror di dunia nyata, yang bisa kita lakukan adalah mengurangi aksi teror yang ada di media sosial. Secara yekan, media sosial tempat kita bernaung sehari-hari. Kayak rasanya bakal ketinggalan banget kalo nggak update apapun di media sosial.

Nah aksi teror ini juga terjadi di media sosial. Ada banyak modelnya. Mulai dari nyebar berita hoax, nyebar materi-materi yang mendorong aksi teror bertambah lebar seperti ajaran sesat hingga hasutan kebencian gitu.

Karena kita sering berselancar di media sosial, mari kita jadikan media sosial jadi tempat berselancar yang menyenangkan dan nggak ada bumbu-bumbu teror yang bisa memecah belah. Ikutin cara dari P! yaa:

Cek ricek terus

Media sosial itu kayak kran yang nggak bisa ditutup. Aliran informasi bakalan selalu mengalir. Diterjang oleh aliran informasi yang BANYAKKKKKK BANGETTTTT, kita kudu pinter memilih dan mencernanya. Jangan ngerasa puas dan ngerasa paling bener kalo nemu satu sumber. Cari lagi sumber lainnya. Cari terus sampe kita sendiri tahu info tersebut bener atau nggak.

Think before share

Selanjutnya nih yaa, coba cek ke diri sendiri dulu ya guys. Kira-kira apakah kita termasuk orang yang suka sembarangan nge-share di media sosial. Nah kalo iya, sekarang coba deh dipikirin lagi apakah yang kita share ada faedahnya buat orang banyak? Kalo misalnya nggak ada, yaudah nggak usah dishare, cukup dibaca sendiri aja.

Bersih-bersih following

Salah satu cara informasi masuk ke linimasa kita adalah melalui siapa yang kita following. Oke kalo following lo cuma sedikit, tapi apakah benar-benar ngasih manfaat buat lo? Nah buat lo yang followingnya banyak, coba dicek lagi ada nggak bibit-bibit teror di antara mereka. Kalo ada jangan sungkan unfollow.

Eh tapi kan teman, nanti disangka sombong lagi kalo unfollow. Kalo doi mulai meresahkan linimasa lo jangan sungkan buat unfollow. Demi kebaikan hati lo juga sih. Toh ya masih bisa berteman di dunia nyata juga.

Lapor!

Nah kalo lo tetap menemukan akun-akun tidak bertanggung jawab yang suka koar-koar soal kebencian, terorisme, radikalisme, dan -isme lainnya yang meresahkan langsung aja laporr gesss!

Lapor ke akun-akun di bawah ini:

twitter ccicpolri

twitter bnpt

twitter divhumas

 

Nahhh itu dia empat cara dari P! untuk melawan teroris yang ada di dunia maya. Jangan jadi bagian di antaranya, jangan juga terjun ke dalamnya ya!

Komentar