cebong mana ngerti sama hal hal ini

Mana ngerti?

 

Kalo lo sering wara-wiri di media sosial, pasti lo sering denger kalimat "cebong mana ngerti?". Kalimat tersebut sering banget muncul ketika netizen lagi ngomongin soal politik. Kubu A dan kubu B bersiteru soal jagoan politik mereka masing-masing. Ngotot-ngototan sampe lebaran kuda juga nggak bakal kelar karena nggak ada yang mo ngalah.

Tapi yaudahlah yaa. Artikel ini bukan mau ngomongin itu. Apa itu politik? APAAA? APAA?

Oh baik santai. *inhale, *exhale.

Tapi sebenernya ada banyak hal yang nggak dimengerti oleh cebong, antara lain:

Derita akhir bulan

Cebong mana ngerti soal derita akhir bulan? Cebong mana ngerti rasanya makan cuma pake nasi dan garem sambil ngeliatin video Tastymade? Cebong mana ngerti rasa bahagia menemukan duit lima rebuan di kantong celana??? Cebong nggak akan pernah ngerti itu.

Salting ketika nggak sengaja ngelike postingan mantan

Namanya cebong kayaknya nggak pernah kenal sama yang namanya stalking. Khususnya stalking mantan karena kangen. Saking kangennya sampe scrolling ke postingan awal-awal doi punya Instagram yang likenya baru beberapa biji aja. Terus jempol lo terlalu berinisiatif buat double tap alias ngelike. SALTING ABISSS. Ketau stalking, ketauan kangen. Begitu itu cebong mana ngerti??

Nawarin bantuan ke nyokap tapi ditolak nggak lama kemudian nyokap lo ngeluh karena nggak ada yang bantuin

Cebong mana ngerti sama situasi kayak gitu? Cebong mana ngerti rasanya diomelin sama nyokap lo?

Kirim chat ke grup diread doang nggak ada yang bales

Namanya cebong mana punya grup chat? Jadi nggak mungkinlah cebong ngerti sama rasanya pengen nimbrung obrolan di grup, tapi pas lo nongol grup tiba-tiba sepi kek kebon rumah tetangga kalo malem ada suara jangkriknya pula. Cebong nggak ngerti lah itu.

Fall in love with someone we can't have

Cebong mana ngerti rasanya perih naksir orang tapi orangnya nggak bisa kita milikin. CEBONG MANA NGERTI WOYYYY???

Tugas/proposal skripsi dicoret-coret guru

Waa ini cebong mah mana ngerti rasanya udah begadang berhari-hari demi nyelesaiin tugas berlembar-lembar. Udah gitu ngeprint ada yang salah harus ngeprint ulang. Pas ngumpulin eh dibalikin dengan coretan maha karya guru/dosen. Cebong mana ngerti?

Diremehin sama orang terdekat

Cebong mana ngerti sih rasanya udah usaha keras buat sesuatu yang disuka tapi habis gitu diremehinnya sama orang terdekat? Padahal pas ngerjain berharap dapet dukungan moral gitu. Taunya cuma dinyinyirin malah dianggap nggak bakal berhasil. Cebong mana ngerti??? HIKS!

Ngeliatin temen berantem di medsos gara-gara politik terus nggak mau temenan lagi di dunia nyata

Orang beda pendapat mah wajar ya. Manusiawi. Secara kan manusia diciptakan dengan otak dan pikiran yang beda-beda. Tapi kalo udah ngotot soal politik duhhhh ya maunya pada bener semua.

Saling ngotot terus saling unfollow. Nggak cuma di dunia maya aja, di dunia nyata pun gitu. Nggak mau lagi tegur sapa. Nggak mau lagi saling kenal. Cebong mana ngerti sih sama situasi ini?

 

Nah itu dia hal-hal yang nggak bakal dimengerti oleh cebong. Eh tapi cebong yang ini dalam arti sebenarnya lho yaa. Yang dalam bahasa Indonesia cebong berarti anak kodok yang masih kecil berwujud seperti ikan dan hidup di air. Nama lain cebong yakni berudu.

Anak kodok mana ngerti???? Dan kesian juga ya si anak kodok yang nggak ngerti apa-apa ketimpaan sama ke-sotoy-an umat manusia yang debat soal politik. Sabar ya cebong.

Komentar