6_tipe_murid_waktu_terima_hasil_raport.jpg

Apakah lo salah satu di antaranya?

Duhh duhhhh, yang mau terima rapor di akhir tahun nih? Coba mana suaranya yang mau terima rapor angkat tangan dulu? Walaupun terima rapor masih minggu depan, tapi P! yakin beberapa dari kalian udah ngerasa deg degan kayak mau ketahuan pacaran backstreet, yehehehehe. Nah, daripada lo deg degan dan resah gara-gara mikirin rapor, mending lo slow down sejenak deh. Coba sebelum lo ambil rapor nanti, baca artikel ini sampai habis karena lo bakalan menemukan berbagai macam tipe murid-murid waktu terima rapor. Hmmm, apakah lo juga salah satu murid yang kayak di bawah ini?

1. Bodo Amat

Yang pertama, lo pasti sering banget deh ketemu sama yang modelnya kayak begini. Murid-murid yang bodo amat sama hasil rapornya, mau sebelum ambil rapor atau setelah ambil rapor pun mereka ini bomat alias bodo amat. Mau nilainya bagus, B aja, atau jelek pun bomaaattt~ Kalau ketemu sama yang begini, pasti mukanya datar-datar aja walaupun udah ambil rapor, hehe. 

2. Bersyukur

Nahhhh, kalau yang ini patut dicontoh nih, hehe. Karena murid yang bersyukur pasti mau dapat nilai berapa aja tetep bahagia dan fine-fine aja setelah ambil rapor. Mereka nggak bakalan murung setelah ambil rapor atau sebelum ambil mereka juga nggak terlalu deg degan. Karena mereka yakin kalau setiap rapor yang dia hasilkan pasti udah ada nilainya, walaupun hasilnya nggak memuaskan. Katanya mereka sih biasanya begini, "yang penting gue dapet nilai".

3. Pasrah

Murid yang pasrah biasanya udah males buat diajak ngobrol rapor. Saat temen-temennya pada ngegosip dan mengkhawatirkan hasil rapor, mereka cuma bilang, "Kalau dapet nilai bagus ya syukur, kalau jelek yaudah deh pasrah. Namanya juga takdir". Murid-murid yang begini percaya banget sama takdir yang udah digariskan sama Tuhan lebih tepatnya, hehe.

4. Ambisius

Ada juga yang nggak puas sama hasil nilai rapor yang mereka dapet. "Ahhh, gimana nih buuuuukk. Nilai aku turun dari 103 jadi 99. TYDAAAACCC, aku merasa tydaac berguna sebagai generasi bangsa". Setelah merasa bersalah dengan nilai barunya, dia berambisi untuk meraih kembali nilai kesempurnaan dari yang paling sempurna. Sungguh manusia emang nggak pernah puas, hehe. Semangat deh buat kamuuu biar dapat nilai baguss~

via GIPHY

5. Merendah untuk Meninggi

"Surti, Kesenian lo dapet nilai berapa?"

"Ehhhhmm, cuma 99, Din".

"APAAN TUHHHH? 99 kok cuma? Issshhhh!"

Pernah kah kalian ketemu sama yang begini? Nahhh, kalau yang begini namanya merendah untuk meninggi. Udah tahu dapet nilai bagus dari temen-temennya masih aja dibilang "cuma", hehe. Yhaaa namanya juga manusia, punya standar masing-masing, gengs. 

via GIPHY

6. Takut Sama Bapak/Ibu

Biasanya kalau yang begini bapak atau ibunya nggak dikasih tahu kalau ada pengambilan rapor. Akhirnya rapor diambil sendiri sama kakak atau dia sendiri, terus tinggal minta tanda tangan ortu. Soalnya takut kena semprot orang tua terus jam main sama jatah uang jajannya dikurangi, hehe. Hayoolooohhh, lo kayak gini nggak?

via GIPHY

Komentar