saat temen sekantor lo bocah sok jadi dewasa ini yang terjadi

Lo ngomongin gue ya? Iya ih fix nih ngomongin gue!

Artikel ini sebenernya kheses P! tulis buat yang udah kerja nih. Tapi yang belom juga nggak apa deh, itung-itung lo belajar buat menjadi dewasa terlebih supaya lo nggak sok anak gede, padahal punya account Instagram juga baru seminggu. Okeh, P! mulai yah.

saat temen sekantor lo bocah sok jadi dewasa ini yang terjadi 1

Yang namanya dunia kerja, pasti lo bakalan ketemu sama berbagai macam orang. Background sekolah, pengalaman, suku, ras, agama itu udah pasti. P! mau ngomongin sifat nih. Di kantor lo bisa ketemu sama orang yang doyan ngelawak, religius, extrovert, introvert, udah tua tapi masih kayak bocah dan bocah yang sok pengen jadi dewasa. Yah, namanya juga anak muda. Orang yang udah tua aja kadang masih nyari jati dirinya, apalagi sang muda. Tapi kalo salah pergaulan, sok jadi dewasa tapi nggak asik jadinya malah gini nih.

1. Kesombongan adalah kuntji

saat temen sekantor lo bocah sok jadi dewasa ini yang terjadi 5

Padahal baru kemaren bisa copy paste pake ctrl + C tapi belagunya sampe keujung Bekasi. Bahkan orang-orang yang nggak bisa atau nggak tau shortcut tersebut langsung dipandang nggak mampu, nggak capable, mainnya kurang jauh. Pas minta tolong ajarin bilangnya "mav, kuh juga kurang tau kak, nanti di kulik dulu yak", padahal takut ilmu gaulnya tercuri. Ckckckck.

2. Ditegor langsung tersinggung

saat temen sekantor lo bocah sok jadi dewasa ini yang terjadi 3

Tegur menegur dalam dunia kerja itumah garam di setiap masakan. Kalo nggak ada ya hambar aja dunia kerja lo. Nggak berkembang. Semua teguran dianggap orang lain nggak suka sama lo. Ngiri sama kebisaan lo. Karya lo padahal udah 1000% banget tapi masih dibilang "jeleee, lo bisa lebih dari ini deh. Bikin lagi." Pengen ngambek meledak tapi nanti disangka anak kecil, ujung-ujungnya ngamuk di story. YHAAAAAA.

3. Me against my F co-worker

saat temen sekantor lo bocah sok jadi dewasa ini yang terjadi 4

"Nggak ada yang becus kerjanya selain gue. Sok ngatur. Mustinya tuh A, harusnya tuh B." Ngaku deh lo ada yang pernah begini nggak? Wajar aja kok kalo lo pernah ngeluh sama sistem kerja temen sekerja lo. Tapi sebagai PRIBADI YANG DEWASA seharusnya lo juga bisa introspeksi diri sama diri lo. Kalo lo nggak bisa kerja sama salah satu temen kerja lo, itu wajar nak. Tapi kalo semua temen sekantor nggak ada yang bisa kerja sama elooo, berartiii.

4. Jadi tukang brainwash anak baru

saat temen sekantor lo bocah sok jadi dewasa ini yang terjadi 6

Kalo ada anak baru di kantor, lo serasa jadi the best employee yang fotonya terpajang di belakang kursi resepsionis. Lo pelan-pelan ngajak kenalan terus ngasih info yang kadang kurang penting. "Anak baru ya? Kenalin gue Kevin. Eh, gue kasih tau ya si A tuh bossy banget. Kalo disuruh, pura-pura pingsan aja. Kalo si B santai anaknya, tapi tiba-tiba malak. Terus kalo si C galak banget, gue aja nggak salah apa-apa disuruh push up satu jari. Emang gue Dedi Kobuser. Pokoknya lo kalo kemana-mana bareng gue aja, aman pasti deh, oke. Oiya, btw ngapain sih lo masuk sini, caur banget kan ni kantor. Lo tuh bla bla bla bla."

5. Resign dengan segudang drama

saat temen sekantor lo bocah sok jadi dewasa ini yang terjadi 7

Setelah lamaaaaa (padahal cuma beberapa bulan. Kan drama) bertahan di kantor yang menurut L adalah neraka, akhirnya resign juga. Ngakunya ingin lebih berkembang atau dapet kesempatan baru di tempat lain, padahal mah pengacara (pengangguran yaa isi sendiri deh). Waktu ngajuin resign sok-sok mewek minta ditahan. Pas diiyain malah bete. Drama nggak berujung tulis-tulis pengalaman kerja nggak ngenakin di story, Path, FB, sampe curhat ke match Tinder. Drama dek drama.

Satu hal sih yang P! mau terangin. Ini bukannya ajang ngomel-ngomel ya, tapi jadi tempat introspeksi diri buat lo dan buat P! juga. Nggak enak kan kalo jadi orang yang kerjanya nggak bagus tapi sok nggak mau tau, nggak mau mengubah diri menjadi lebih baik. Pliss deh heloo, udah 2019 nih. Buat dedek-dedek di luar sana, mainnya yang jauh ya, yang banyak, biar makin tau cara menempatkan diri. Sayang lho kalo dewasa tapi setengah mateng. Chachachaaa.

Komentar