behind the screen

Selamat datang di era semua orang TERLIHAT punya hidup sempurna.

Seseorang pernah bilang “My life was good till I signed up for Instagram”.  Itu bener banget sih karena ohh karena di Instagram nggak ada orang yang hidupnya bersusah-susah ria. Semua telihat tajir melintir dan tiap hari happy-happy mulu seolah-olah segala masalah dan beban hidup udah dimusnahkan dari muka Bumi ini pakai sulap simsalabimnya Pak Tarno. Mendadak lo yang awalnya ngerasa baik-baik aja sama hidup lo, jadi mulai ngalamin krisis eksitensi dan krisis ekonomi. Lo ngerasa jadi satu-satunya makhluk hidup yang nggak punya apa-apa. Lo ngerasa hina. Lo nggak berharga. Lo bukan siapa-siapa. Dududuuuh, jangan langsung minder gituh dong. Percayalah bahwa sesungguhnya ada kepahitan di balik manisnya kehidupan yang dipamerkan di social media.

On Screen: Punya barang-barang branded

Via Giphy

Behind the Screen: Yaelah, lo nggak tahu aja kalo sebenarnya itu barang KW. Di kamera kan kagak begitu keliatan mana barang KW mana original. Kalopun ada satu atau dua barang yang asleee, itupun harus didapatkan dengan penuh perjuangan. Lo nggak tahu kan berapa hari dia harus ngambek ke orangtuanya, mogok makan, dan sok ngancam nggak mau masuk sekolah atau bahkan rela sakit demi dapetin barang idaman?

On Screen: Sering banget jalan-jalan alias holiyeeeaah eh holyday

Via Seed

Behind the Screen: Lo sering ngerasa nyesek sendiri kan tiap ngeliat teman-teman lo posting foto liburan? Lo ngerasa satu-satunya orang yang hidupnya cuma sebatas rumah-sekolah doang? Wahai anak muda, nggak perlu iri, dengki, apalagi sampai mau ngegadein ginjal demi liburan. Sesungguhnya mereka yang sering liburan itu hidupnya nggak pernah tidur. Yoih, tiap tengah malam sampe subuh kerjaannya mantengin laptop buat nyari diskon tiket pesawat. Selain itu, mereka itu pakai prinsip “liburan sekali, nyetok foto buat berbulan-bulan”. Yaa gitu, pokoknya upload terus seolah liburan, padahal lagi tiduran. Itu cuma stok foto lama.

On Screen: Selalu nongkrong di tempat hits

Via Gyfcat

Behind the Screen: “Apalah daku inih yang cuma bisa nongkrong di WC tiap pagi. Nggak bisa update-update story dan check in lokasi.” Weiits, tunggu dulu wahai anak muda. Lo nggak tahu kan perjuangan di balik itu semua? Mereka rela nggak jajan di sekolah, pura-pura kenyang hanya dengan ngeliatin orang lain makan, bahkan rela dihadang bendahara kelas tiap pagi karena nunggak bayar kas demi mengamankan duit buat nongkrong di tempat hits. Begitu udah nongkrong, pesannya cuma minum doang. Habis itu foto-foto, upload, numpang wifi-an lalu pulang.

On Screen: Fotonya selalu tjaakeeep

Via Tenor

Behind the Screen: Yaiyalah, semua foto yang ada di medsos itu keliatan cakep. Nggak ada yang butek. Wajar banget karena foto itu udah dipilih dari ratusan foto yang udah terbidik kamera. Selain itu, ada pengorbanannya juga gaes biar foto keliatan sempurna. Ada yang rela nahan senyum ampe giginya kering, rela ngos-ngosan karena tahan perut biar keliatan langsing, dan pastinya ada tukang foto yang kadang harus jungkir balik sampai kayang demi dapetin angle, cahaya, dan posisi yang pas. Udah gitu, masih ada filter dan editor foto biar makin syaaaantik.

On Screen: Selalu bikin caption bagus dan penuh kebahagiaan

Via Giphy

Behind the Screen: Di balik caption bagus, ada mbah Google yang ngasih tahu. Kalopun dia nulis sendiri, biasanya butuh waktu sampai berhari-hari tapi nggak kunjung ketemu kata-kata yang tepat buat fotonya.

Kira-kira seperti itulah, nak, kefanaan yang sering lo lihat tiap hari. Sekarang lo tinggal milih aja sih. Lo mau sekadar terlihat bahagia di dunia maya atau bener-bener bahagia dengan cara mensyukuri apapun yang lo punya saat ini.  

Komentar