Pertanyaan hari libur

Tiap ada libur, pasti ada aja yang nanya ini.

Enak ya bisa ada tanggalan kayak minggu ini. Libur selang-seling yang bisa kita manfaatin buat main-main, terus kerja/sekolah, terus tidur lagi, terus kerja lagi. Bisa juga dipake liburan seminggu tapi nggak menguras jatah cuti. Bahagia banget. Tapi kayak ungkapan, “tiap ada gula pasti ada semut.” Nah, tiap ada hari libur, pasti selalu ada aja pertanyaan kayak gini.

Kenapa kalo libur bangun tidurnya cepet banget?
Pasti lo suka banget deh nanyain hal ini pas lagi libur. Tapi nggak pernah ketemu jawabannya. Semacam misteri gitu. Emang heran banget sih, giliran punya waktu tidur yang lebih banyak, kita malah kayak menyia-nyiakan kesempatan gitu. Pas alarm bunyi, nggak pake pencet snooze, kita langsung bangun. Soalnya dipaksa merem lagi juga nggak mau, maunya malah melek terus. Mungkin juga karena kita tahu, masih ada tidur siang, tidur sore, dan tidur malem (lebih awal) yang bisa kita manfaatin buat istirahat. 

Kenapa kalo nggak libur pengen libur? Giliran udah libur malah pengen masuk.
Manusia emang suka gitu. Liat ini pengen, padahal udah punya itu. Terus giliran udah punya ini, jadi nyesel ninggalin yang itu. Pokoknya kayak nggak pernah bersyukur gitu. Sama kayak hari libur. Pas lagi hari kerja, sibuk liatin kalender nyari tanggal merah. Niatnya pengen dipake buat hibernasilah, bersemedilah, kontemplasilah. Eh pas hari yang ditunggu-tunggu tiba, malah ngerasa bosen karena kelamaan hibernasi. Nyesel udah berkontemplasi jauh-jauh tapi yang didapet cuma kehampaan hati.

Kenapa kalo libur, waktunya berasa cepet?
Ya elah, baru juga bangun. Besok udah masuk lagi aja. Belom juga family time.” (Waktu menunjukkan pukul 00.00 wib).


Menurut lo aja. Keluarga mana coba yang sanggup nungguin orang yang tidurnya seharian kayak lo? Nggak sadar kan lo kalo dari tadi keluarga pada ngumpul di samping tempat tidur buat ngedoain lo biar bangun?

Kenapa kalo libur harus ke Puncak?
Semua orang Jakarta selalu pergi ke puncak. Puncak macet sampe berkilo-kilometer. Banyak anak-anak yang kena diboongin sama papa mamanya. Bilangnya mau liburan ke puncak lihat kebun binatang di Taman Safari. Eh nggak tahunya yang dilihat cuma kemacetan sama buka tutup jalur. Akhirnya kebun binatang Taman Safari pun cuma jadi legenda, karena nggak pernah ada.

Kenapa kalo  libur guru selalu ngasih tugas?
Bisa-bisanya ya guru enak-enakan libur, sementara muridnya malah disuruh ngerjain tugas Nggak tanggung-tanggung, tugas yang dikasih juga banyak banget. Suruh jawab semua soal satu LKS-lah. Ngerangkum satu buku cetak yang isinya 10 bab. Atau jawab soal pilihan ganda matematika tapi harus pake cara yang panjang di kertas folio. Jadi apa arti libur itu, Bu Guru?

Kenapa kalo libur uang jajan juga libur?
Ini sedih. Di saat biaya liburan seringnya melebihi jatah uang jajan kita. Eh papa mama malah men-stop uang jajan karena kita nggak sekolah. Ada baiknya lo bikin kesepakatan sama papa mama buat mengganti istilah uang jajan sekolah jadi uang jajan 30 hari (termasuk hari libur). Jangan lupa selalu disisihin juga buat ditabung.

Ayo libur kemaren lo pada nanya apa?

Komentar