cewek mojokin cewek

Mengapa saling serang kalo bisa saling menopang?

"Dia tuh sekarang gendutan","Idiiih, mukanya tuh jerawatan banget","Tas KW aja banyak gaya","Lo iteman deh (pake nada agak menghina), "Gw curiga deh kok barang-barang dia mahal semua padahal dia kan nggak kerja, duit dari mana yah. Jangan-jangan jadi simpenan om-om", "Tahu nggak sih doi digosipin nikah siri?".

Diakui atau enggak pernyataan makjleb yang barusan lo baca di atas adalah beberapa kalimat yang udah jadi konsumsi sehari-hari kita. Nggak cuma denger, kalo mau jujur lo mungkin pernah ngucapin beberapa di antaranya. Dan.... kalo mau lebih jujur lagi kalimat-kalimat itu paling sering dilontarkan untuk cewek dari cewek. Huffft... prihatin aku tuh. Lo boleh setuju, boleh merenungkan dulu, atau langsung nolak mentah-mentah apa yang gw bilang tapi menurut pengalaman pribadi gw mulut (dan jempol) cewek justru lebih sering memojokkan cewek lain.

Via Tenor

Dari zaman gw SD sampai sekarang udah kerja, gw lebih sering denger cewek ngata-ngatain cewek lain mulai dari ngomentarin lipstick yang salah warnalah, foundation ketebelan, leher sama muka belang, tasnya kw, badannya krempeng, dan berbagai kalimat toxic lainnya. Yang paling baru nih kasus soal Incess Syahrini dan Babang Reino serta si Mbak Luna Maya. Kalo lo perhatiin dan mungkin saat ini bener-bener kurang kerjaan lo bisa ngitung berapa banyak komentar super julid untuk memojokkan Incess yang ditulis oleh akun perempuan. Come on, lo cewek, Syahrini cewek, terus lo ngata-ngatain dia dengan kata-kata yang menusuk hingga menyayat jiwa. Lo nggak ngebayangin kalo seandainya aja lo yang ada di posisi dia? Lo nikah sama orang yang lo cintai tapi hanya karena dia mantannya teman lo terus lo berhak dihujat sedemikian rupa? Di hari pernikahan lo harusnya bahagia ehh lo malah dikasih sumpah serapah sama kaum lo sendiri. Nyeesss nggak tuh rasanya?

Via Giphy

Okee, kita coba kasih contoh yang lebih dekat lagi deh. Coba lo jujur sama diri sendiri dan lo ingat-ingat dengan seksama tapi kalo bisa dalam waktu yang sesingkat-singkatnya. Siapa orang yang terakhir ngasih komentar negatif soal diri lo atau gini deh siapa yang paling sering ngasih komentar soal diri lo? Girl squad lo, teman sd yang udah lama nggak ketemu, tante lo, tetangga lo atau siapa? Apakah dia cewek? Kemungkinan besar jawabannya adalah iya. Itu udah cukup ngebuktiin dong gimana cewek nyakitin atau ngerendahin sesama cewek? 

Via Gifer

Dan dalam hati kecilmu pasti berbisik "tapi kan ini demi kebaikankuuh". Wuiiidiiih, are you sure? Yakin lo? Sumpah? Demi apahh? Itu demi kebaikan lo atau demi menyalurkan hasrat nyinyir dan keinginan terselubung teman lo buat undirectly bilang bahwa "heh, gw lebih dari lo"? In my opinion, teman yang baik tuh nggak akan bikin lo ngerasa insecure sama diri lo sendiri. Dia justru bakal encourage lo untuk menerima dan mencintai diri lo sendiri. Dia akan mendukung lo apapun pilihan lo mau lo kurus kek, gendut kek, dandan kek, enggak kek, dia bakal selalu bikin lo nyaman sama diri lo sendiri. Dia akan membuat lo percaya satu hal bahwa tiap cewek tuh unik dan cantik. Nggak pernah ada yang salah terutama dalam hal fisik. You are totaly amazing.

Dalam hal kekerasan seksual atau kekerasan fisik terhadap cewek nih. Sampai saat ini udah 2019 dan udah ada manusia yang bisa liburan ke planet lain, masih ada jutaan cewek di dunia ini yang bukannya mendukung ehh malah ikut-ikutan nyalahin cewek yang kena kekerasan. "Ya, lo sih pake rok mini", "siapa suruh pulang malam","lo bego sih dikasarin cowok malah diem aja". dan seterusnya dan seterusnya. Come on! Kok tega-teganya kalimat super pedas level 25 itu keluar? Lo perempuan loh, nyokap lo, teman lo, tante lo, nenek lo, semuanya perempuan? Kok bisa-bisanya ngatain begituuuh? Ingat, perempuan-perempuan itu butuh dukungan bukan malah disalah-salahkan. 

Via Giphy

Saat ini mungkin lo juga bilang 'nah ini lo juga lagi mojokin cewek dong soalnya lo nulis soal kejelekan cewek'. Hmmmm, iyain aja kali yah biar cepet atau harus gw jelasin lagi nih? Biar keliatan keren gw bilang bahwa gw ini lagi berusaha buat bikin lo sadar atas kesalahan lo dan gw pengen lo segera bertobat dan mengakui segala dosa-dosa lo misalnya. Ehhh ya enggak dong. Gw tentu aja nggak mau memojokkan atau menyalahkan. Gw cuma pengen kita semua saling merenung dan intropeksi diri ajalah. Bahasa kerennya 'sekadar mengingatkan' gitu loooh.

Via Giphy

Gw juga mau bilang kalo sama-sama bisa ngomong, kenapa harus ngomong yang nyakitin sih. Kenapa nggak ngomong yang baik-baik aja. Toh kita semua menyadari betapa powerfulnya kata-kata dari orang-orang di sekitar kita. Sekali ada teman lo yang bilang 'lo gendutan yah?', lo pasti nggak bisa tidur semalam suntuk. Sibuk nyari tips menguruskan badan dalam waktu kurang dari 24 jam, dll dll. Kalo pengaruhnya sampai sebegitunya, ayolah kita pakai kalimat yang saling menyemangati toh nggak ada ruginya kan? Kalo bisa saling menguatkan, kenapa harus saling menjatuhkan? Selamat memperingati International Women's Day.

Komentar