header kenapa kampanye anti bullying aja belom cukup

We need more.

Kasus bullying yang menimpa seorang remaja kembali terjadi nih. Kali ini nggak kalah tragis dan kejam. Lo pasti udah baca juga gimana kronologi, korban, dan siapa pelaku bullying yang sangat amat nggak manusiawi banget ini. Ya, bayangin aja orang yang nggak tahu apa-apa tiba-tiba dikeroyok sama 12 orang sekaligus. Pencuri aja masih tetep nggak boleh dapet perlakukan sekeji itu apalagi ini orang yang sebenernya nggak punya masalah dan justru dijadikan pancingan. Aelaaah kalo mau mancing tuh ikan, enak bisa digoreng terus dimamaaam, perut kenyang, semua senang. Lah iniiih malah mancing keributan.

Via Giphy

P! yakin banget sih sebenernya kasus bullying ini masih banyak terjadi. Yang jadi pertanyaan penting adalah kenapa sih bullying terus terjadi? Tindakan apa sih yang harusnya kita ambil biar hal nggak manusiawi ini nggak jadi meracuni siapapun? Ini nih yang harus banget kita evaluasi.

Selama ini pemerintah dan banyak aktivis yang udah berusaha banget bikin kampanye lewat penyuluhan, iklan, dan berbagai kegiatan lainnya buat menggalakan nilai bahwa bullying itu nggak keren. Yang jadi pertanyaan adalah apakah kampanye ini udah cukup? Kok angka bullying masih tinggi? Jadi ini gimana? Siapa yang salah?

Via Tenor

Weiiits, nggak usah salah-salahan deh ntar malah makin kacau. Mendingan kita coba buat evaluasi aja. Apa sih yang kurang dari kampanye ini? Kalo P! ngeliat, kampanye ini emang nggak cukup buat mengatasi status quo. Kita butuh yang plus plus. Apaan tuh? Hukum. Yaps, hukum.

Perkara hukum ini masih jadi kontroversi, terutama dalam kasus yang menimpa remaja atau anak di bawah umur. Ya yang paling baru kita ambil contoh kasus Audrey. Masih jadi perdebatan banget nih apakah si pelaku yang masih di bawah umur boleh dihukum secara pidana atau enggak? Ini jadi hal yang menyulut kontroversi banget nih. Kalo menurut P!, hukuman itu sangat amat diperlukan. Ada sederet alasan.

Via Giphy

Pertama, hukuman ini sangat diperlukan untuk menjadi 'gong' dari kampanye dan pendidikan anti-bullying. Ketika selama ini banyak pihak menyuarakan gerakan anti-bullying, nyatanya masih banyak yang melakukan bullying dengan berbagai macam alasan. Ini terjadi karena nggak ada konsekuensi atas tindakan bullying. Pemberian ilmu bahwa bullying itu nggak baik dan merugikan orang ternyata nggak cukup. Masih butuh sesuatu yang lebih untuk membuat orang takut melakukan bullying. Apa? Jawabannya adalah hukuman. Tanpa hukuman, banyak orang akan merasa bahwa 'kalo terpaksa melakukan bullying yaudah nggak apa-apa toh nanti gue nggak akan dapat hukuman apa-apa. Mentok diomelin doang.' Pemikiran itu sangat amat mungkin muncul loh. Beda nih kalo ada ancaman hukuman yang lebih pasti dan lebih bisa ngasih efek jera nggak cuma buat pelaku tapi orang lain.

Via Giphy

Alasan kedua adalah keadilan untuk si korban. Ya, nggak adil dong kalo pelaku pengeroyokan yang udah jelas melukai secara fisik dan psikis gini dibiarkan melenggang dengan tenang tanpa ada hukuman apapun. Kalo alasannya adalah hak asasi pelaku yang masih di bawah umur, lalu pertanyaan selanjutnya adalah apa kabar hak asasi korban? Udah jelas pelaku yang lebih dulu ngambil hak asasi korban. Apakah iya orang yang udah ngambil hak orang lain layak punya hak?

Via gfycat

Ada juga yang mengkhawatirkan soal masa depan pelaku yang dianggap masih panjang. Dia berhak dapat pendidikan dan lalalalanya. Apa kabar sama masa depan korban? Ada juga yang berpendapat gini "Loh, pelaku udah dapat sanksi sosial. Itu udah cukup?" Masak? Yang bener? Coba dipikir lagi? Kalo sanksi sosial itu akan berakibat pada tekanan psikis pada pelaku, apa kabar tekanan psikis yang juga dialami sama korban? Kenapa yang dipikirkan cuma pelaku doang seoalah-olah nggak pernah ada after effect yang dialami oleh korban. Inget loh, bulyying itu nggak cuma ngasih luka secara fisik tapi juga psikis. Ini bisa mengakibatkan trauma buat korban.

Jadi apakah kita bisa lebih berani sekarang atau menunggu korban lain berjatuhan lalu mulai mempertimbangkan ulang perlunya sesuatu yang lebih dari sekadar kampanye anti-bullying?

Komentar