salah kaprah-01
Berawal Percaya Berujung Kecewa
 
Ada yang bilang hidup itu adalah pilihan. Walau P! tau banget bahwa sebenarnya hidup itu adalah life, sementara pilihan itu adalah choice, tapi P! tetep percaya kalau hidup itu emang perkara memilih dan dipilih. Dari awal manusia lahir, pilihan udah mulai harus diambil: milih rumah sakit untuk jadi tempat kita dilahirkan, memilih nama, milih sekolah, milih mau duduk sebelahan sama siapa, milih mau makan ketoprak pedes, sedeng, pedes banget, atau sedeng banget; milih mau mencet huruf A dulu atau K dulu saat ngetik atau milih pacar yang cakep tapi nakal atau yang nakal tapi cakep. #Huft. 
 
Yap, karena dunia ini penuh hak dan kemampuan untuk menciptakan keberagaman maka hampir setiap detik perjalanan hidup kita bakal dijejali dengan pilihan-pilihan. 
 
Seharusnya manusia udah terlatih untuk memilih. Nah, karena pilihan itu adalah perihal memperkirakan dan kadang memperkirakan itu sering kali disederhanakan menjadi tebak-tebakan dan ikut-ikutan, pilihan  yang kita percaya kadang berujung pada kecewa. Apa mau dikata! Salah kaprah jadinya!
 
Memilih Untuk Nggak Belajar, Percaya kalau bakal Gampang, Eh Taunya Susah 
 
Entah karena jumawa, udah ngerasa jago dan gape banget, atau ya emang pengen ngira gampang aja biar kerasanya gampang, kita sering banget mengalami momen salah kaprah kayak gini. Contohnya, ngira saat ujian. Terutama saat ujian Bahasa Indonesia. Kita pasti ngira kalau ujian bahasa itu bakal gampang karena sehari-hari juga kita udah berbahasa. Tapi ya gitu deh, permasahalan soal imbuhan, susunan kalimat dan SPOK itu ternyata nggak semudah berbahasa sehari-hari. 
 
Memilih Untuk Jalan, Percaya bakal cerah, eh taunya hujan
 
Cuaca beberapa bulan belakangan ini emang kayak moodnya cewek PMS sih, suka semau-maunya aja. Yang lagi cerah banget pun bisa tiba-tiba berpetir terus hujan deres.  Padahal sebelum berangkat kita udah ngeliat semua prakiraan cuaca di koran dan TV. Katanya, hari ini bakal cerah. Kamu pun mantap nggak bawa jas hujan atau payung. Eh, ternyata oh ternyata hujan turun begitu saja pas kamu udah di jalan. 
 
Memilih Bersiasat Sebelum Jalan, Percaya Bakal Lancar, eh Taunya Macet 
 
"Kita pulangnya malem aja. Pasti jalan lancar. Udah pada sampe rumah kan orang-orang yang kerja." 
 
"Oke."
 
*saat udah jalan pulang malam jam 22:00: 
 
"Anjrrrrr**t jam segini masih macet! Keadaan kota sepanjang hari sama keadaan kredit motornya sama aja nih. Macet semua!" 
 
Momen salah kaprah satu ini udah jadi makanan sehari-hari masyarakat Jakarta sekarang ini. Ternyata masih ada aja yang nggak paham ya kalau kemacetan di Jakarta itu udah nggak ada jadwal-jadwalan lagi. Setiap waktu macet, sob! 
Memilih untuk setia, Percaya Bakal Awet eh taunya Cepet Kandas 
 
Salah kaprah satu ini nggak cuma soal cinta dan pacaran loh yah. Tetapi juga soal uang jajan atau gaji. Padahal kita udah mantep banget memilih untuk ngirit sepanjang bulan. Tiap hari cuma modal duit Rp 5 ribu dan bawa bekel sendok-garpu...untuk mintain bekel temen-temen. 
 
Memilih Untuk sabar dan gencar PDKT, Percaya Bakal Jadian eh taunya Friendzone!
 
Tiap hari SMS, tiap doi minta di anter kamu siap. Tiap dia minta ditemenin, kamu hayuk. Seminggu sekali pun kamu selalu kasih dia kado. Kamu udah mantep sama dia, tapi ternyata pas mau nembak, dia bilang "aku senang banget punya temen kayak kamu. Semoga kita bisa terus temenan aja yah." *pait pait pait* 
 
Memilih Tim Untuk Dijagokan, Percaya Bakal Menang, eh taunya Lolos Penyisihan aja kagak
 
Di markas P!, demi merayakan Piala Dunia ini digelar lah taruhan berkedok arisan. Nyaris semua orang di sini terbawa asumsi bahwa Spanyol sebagai juara bertahan pasti andal bertanding, dan begitu juga dengan Brazil sebagai tuan rumah. Eh taunya, Spanyol yang dielu-elukan ini malah keok. Cuma bisa ngicipin satu gol dan harus pulang duluan karena udah pasti nggak lolos penyisihan. 
 
Memilih Capres untuk didukung, Percaya bakal membawa kebaikan, eh taunya.......
 
Di masa kampanye yang nggak bisa lepas dari black campaign ini walaupun kita udah yakin sama satu pasangan calon presiden dan calon wakil presiden tapi kita bisa aja goyah. Maka dari pada itulah mau nggak mau kita harus mau! untuk peduli dan  telusuri baik-baik visi-misi, karakter dan kepemimpinan kedua kandidat capres dan cawapres lalu sekali lagi mantapkan pilihan. Tutup mata dan kuping sejenak dan tanya ke diri kita sendiri mana calon yang paling sip terus dukung dia dan berdoa semoga titik-titik di atas nggak terisi dengan hal-hal yang nggak kita harapkan. 
Satu hal yang bisa kita pelajari adalah bahwa memilih itu nggak cuma butuh kepercayaan tetapi juga pembuktian dan kesetiaan atas pilhan kita itu. #tsaaaakeup
 

Komentar