Begini Nasib Jadi Penerima Tamu

Tanggungjawab yang dipikul nggak sebanding sama perlakuan yang didapet.

Penerima tamu itu selalu jadi barisan terdepan dalam acara pernikahan, tapi selalu belakangan juga dapet keistimewaan. Nggak heran, kalo sering susah dalam perekrutannya. Apalagi antara tanggung jawab sama hak yang didapet suka nggak sebanding. Contohnya kayak yang berikut ini nih.

Dateng Paling Awal, Pulang Paling Akhir
Ini sih yang paling males. Acaranya sih baru jam 7 malem, tapi kita disuruh dateng dari siang. Terus nggak boleh duluan,  sampe semua tamu bener-bener pulang semua. Nasib #1

Pake Baju Yang Nggak Lo Banget
Jadi penerima tamu harus rela pake seragam yang udah disesuaikan. Belom lagi kalo bajunya ribet dan bikin gerakan lo nggak luwes. Ditambah sama konde kreasi tat arias nikahan yang suka semena-mena. Dan itu semua harus lo tahan selama dua jam ke depan. Nasib #2

Selalu Kehabisan Makanan Enak
Tujuan utama orang-orang ke nikahan itu adalah bisa makan enak. Makanya banyak orang yang lebih dulu memburu makanan daripada salaman sama pengantin. Tapi nasib jadi penerima tamu, lo cuma bisa ngeliatin deretan makanan enak itu dari piring orang-orang aja. Terus ngeliatin muka-muka yang keenakan makan enak. Nasib #3

Berhadapan Sama Tamu Yang Minta Souvenir Banyak
Pasti selalu aja ada tamu yang kayak gini. Datengnya sendirian tapi minta souvenirnya buat semua keluarga di rumah. Dia pikir souvenir itu kayak oleh-oleh liburan kali. Woy, ini tuh acara pernikahan bukan jalan-jalan. Apalagi kalo yang minta itu adalah tante dan om kita sendiri. Mau dikasih takut yang lain nggak kebagian. Nggak dikasih pasti kena cibiran. Bener-bener berat tugas yang diemban. Nasib #4

Nggak Bisa Kemana-mana Sampe Tamunya Habis
Nasib jadi penerima tamu berikutnya, lo juga nggak bisa keliling buat ngobrol sama saudara, kerabat, dan temen. Lo baru boleh masuk ke dalem kalo udah bener-bener nggak ada tamu lagi yang dateng. Alias udah banyak tamu juga yang udah pulang. Terus ngobrolnya sama siapa dong? Ngobrol sama tukang cateringnya aja, tanyain masih ada makanan sisa yang masih enak nggak. Nasib #5

Begitulah beberapa nasib jadi penerima tamu. Tamu? Iya, tamu. Tamu yang lagi duduk sedang tersenyum padaku. Bowelah, itu kamu kelesss.

Komentar