LIburan tanpa sosmed 
 
Perlu dicoba biar kita lebih mengkhayati liburan
 
Pernah mikir nggak kenapa orang-orang jaman dulu, ya sekitar 5-10 tahun lalu deh, bisa tetep fun dan nggak bosen menjalani liburan tanpa punya gadget dan social media. Sementara kita, ngebayanginnya aja udah takut. Takut ketinggalan update, takut nggak diajak temen-temen liburan, takut kehilangan momen-momen yang kalau difoto di IG bisa dapet banyak likes dan takut nggak bisa pamer ke temen-temen di timeline. 

Padahal eh padahal, liburan tanpa socmed itu bisa banget loh kita coba. Dan pastinya bakal menghadirkan sebuah pengalaman yang baru, sensasional, aduhai, dan wow! seperti: 
 
1. Kita Akan Lebih Mengkhayati Liburan
 
Kalau kita udah bener-bener keluar dari dunia virtual kita bakal mengkhayati apa yang ada di liburan. Kita bisa puas-puasin main air di pantai, nyicipin semua kuliner dan berkunjung ke toko-toko keren sepanjang kota tanpa keganggu momen foto-foto bin update status bin ngabarin (baca: pamer) ke  groupchat. Udah gitu kalau sibuk sama socmed dan gadget bisa jadi tiap satu dua jam liburan kita harus di-pause dulu untuk ngecas gadget. Ahh. 
 
2. Banyak Berinteraksi Dengan Sekitar 
 
Misalnya nih kamu pergi bareng-bareng temen naik kereta ke Yogya. Nah, kalau tanpa socmed kita bakal manfaatin banget waktu selama di kereta itu dengan hahahihi, curhat, saling ceng-cengin bareng temen-temen.  Kita nggak sibuk mantengin Path, Instagram dan tetep ngikutin obrolan di chat group.  
 
Dan ya, liburan tanpa socmed bakal membuktikan kalau kita nggak sedih-sedih amat dan tetep bisa fun walaupun ngapa-ngapain sendirian. 
 
3. Banyak Cerita Yang Akan Didapet 
 
Karena lebih mengkhayati, fokus dan berinteraksi dengan sekitar, kita bakal lebih banyak dapet banyak hal dan cerita seru selama liburan. Fotografer yang liburan cuma modal kamera doang sama yang punya gadget berinstagram juga hasil fotonya pun bakal beda. Yang cuma modal kamera bakal getol nyari momen dan punya kesempatan mengemas foto menjadi esai bercerita sementara yang sibuk instagraman cenderung mikirnya instan dan motret objek atau pemandangan yang kira-kira bakal di-Likes banyak orang. Ya, orientasinya kuantitas 
 
4. Kadang Kita Butuh Bener-Bener Sendiri 
 
Sadar nggak sadar kita butuh yang namanya quality time untuk diri kita sendiri lepas dari hiruk pikuk gejolak pergaulan anak muda: memanjakan diri, melakukan apa yang bener-bener kita suka dan pastinya, merenung menyelami diri kita sendiri. *sedeeeeep*.  Nah, kalau ada socmed, sesendirinya kita, update status orang-orang dan notifikasi chat masih terus menggerayangi kita. Nonton film seharian, jalan-jalan keliling kota, atau baca buku seharian dan sendirian itu seru loh. 
 
5. Nggak Gampang Terpengaruh 
 
Kalau ada socmed, tiap kali liat postingan temen lagi liburan dikit kamu bisa jadi iri. "Ih si  Doyok liburan  ke Kuta. Asik banget. Jadi pengen.", "Bikin iri banget nih si Acong backpacker-an sama kakek-neneknya ke Semeru.", "Enak juga kalau punya rumah kayak si Luman, ada kolam berenangnya, bisa mancing tiap hari." Ya, dengan socmed kadang waktu kita habis mikirin liburan orang lain dan pengen nyobain apa yang dilakukan orang lain. Akhirnya, liburan kita jadi nggak beda. Kita liburan hanya karena orang lain liburan. 
 
6. Nggak Boros Pulsa 
 
Uang jatah pulsanya pun bisa kita pakai untuk maksimalin liburan kita. Yoi banget, man, pulsa untuk ngenet sebulan itu bisa untuk naik kereta Ekonomi ke Malang loh. Dari Malang kita bisa ke Bromo atau Pulau Sempu. Sedaap! 
 
Selamat mencoba! Nggak usah lama-lama, satu-dua hari juga udah cukup. 
 
 

Komentar