inilah-tutorial-mengurangi-nyinyir.jpg

Haee gaeesss, boleh banget dicoba lhooo siyapa tahu cocokk~

Uhhh, bagi sebagian orang, kebiasaan nyinyir itu bikin nagih kayak makan kue manis. Tapiii ingeett, dua hal ini sama-sama berbahaya dan nggak baek! Kue kalau berlebihan bisa bikin kantong lo kempes terus bikin kadar gula di dalam darah makin tinggi. Sedangkan nyinyir kalau berlebihan juga nggak baik, lo bakalan dicap toxic dan orang di sekitar lo bakalan risih sama kebiasaan lo ini lama-lama. 

BACA JUGA: Alasan Kenapa Lo Nggak Perlu Nyinyirin Postingan Medsos Seseorang

Sebelum lo tercebur di dalam lubang hitam pernyinyiran, ada baiknya lo mulai mengurangi kebiasan itu. Gimana caranya? Neehh, ikutin aja tutorial dari P! di bawah ini buat mengurangi kebiasaan nyinyirin, terutama nyinyirin orang lain~

Pertama, Cabut dari Ruangan atau Lingkungan yang Toxic

Kalau di sekitaran lo hobi banget buat nyinyirin orang lain dan lo anggap ini toxic abis, lebih baik lo cabut sejenak. Kalau emang lo udah nggak tahan, lo permisihhh ajaa mau ke toilet atau ke mana gitu. Atau kalau terdesak dalam situasi, maen hape atau dengerin lagu dah pokoknya lo jadi nggak ketularan pengen cingcongg nyinyir gitcchhhuu~

via GIPHY

Kedua, Ubah Sudut Pandang Lo dari yang Negatif ke Positif

Kalau nyinyir biasanya suka ngomong negatifnya seseorang, pokoknya isinya kekurangan orang lain melulu. Sampai Jupiter menyusut pokoknya ngomong negatif mulu tentang seseorang. Ehhhm helaaww? Mau sampai kapan? Emang diri lo ini udah cukup sempurna begituuuh nilai negatif melulu ke orang lain? Ngomong negatif tentang orang lain juga nggak oke apalagi di belakang mereka. Lebih baik lo ubah deh sudut pandang itu jadi positif, nilai kelebihan orang lain jangan kekurangannya melulu~ Daripada lo yang kena karma nanti huhu.

via GIPHY

Ketiga, Jangan Gampang Cemburu, Jadilah Diri Lo Sendiri dan Semangat Terooooss!

Orang yang hobi nyinyir tuh kadang merasa cemburu dengan prestasi, kelebihan, atau tersaingi orang lain. Makanya selalu berusaha cari temen buat ikutan nimbrung nyinyirin dan ngejulidin orang lain yang dia cemburuin. "Ehhhh ya ampoon Maimunaahh tuh skincare-nya cuma 5ribuan aja berani-beraninya bikin tutorial makeup? Jadi yucuber tuh harus modal dongg. Yaa nggak gengsss?!", salah satu contohnya kayak begini nihhh. Hmmmm, gara-gara merasa tersaingi jadinya kayak begitu ya, nyinyirin orang lain, huhu. Yang begini dikurangi ya beb, kalau bisa ikutan support atau kolaborasi aja, kan mayan tuhh bikin konten bareng-bareng. Jadi terkenal bareng siapa tahu yeee kaann?

via GIPHY

Keempat, Kurangi Gosip dan Judgmental ke Orang Lain

Selama ini circle lo hobi banget buat gosip dan nge-judge seseorang? Mending lo takeout aja pelan-pelan dari situ deh beb. Susah sihhh, cuma asli deh kalau lo nemu circle yang lebih positif tuh rasanya nyenengin bangeeet! Tapi kalau itu timbul dari diri lo sendiri, lo harus berusaha sebisa mungkin untuk selalu berpikiran positif dan melakukan beberapa hal di atas sebelumnya. SEMANGAAAT~

via GIPHY

Kelima, Jangan Samakan Tindakan Sama Karakter Seseorang

Ini penting banget nihhh! Karena sebenernya ketika orang berbuat kesalahan, bukan berarti karakter mereka itu selamanya salah melulu. Seburuk-buruknya seseorang, pasti mereka punya kebaikan. Asli deh! Percaya sama P!, ya. Dengan lo percaya kalau setiap manusia punya kebaikan di antara keburukan yang mereka miliki, lo bakalan bisa ningkatin rasa empati lo sebagai manusia. Selamat! Bentar lagi lo bakalan jadi manusia super sabar~

via GIPHY

Keenam, Berbuat Adil Sejak Dalam Pikiran

Selama ini di sekitar lo mikirnya selalu yang jelek-jelek dari orang lain? Coba deh dari sekarang lo pikir sisi lain dari seseorang kenapa dia bisa seperti yang dinilai oleh orang-orang di sekitar lo? Misalnya nih, tetangga lo kalau kerja berangkatnya malem banget jam 12an, terus baliknya waktu siang waktunya orang kerja. Woyooo, barangkali dia dapet kerja yang shift malem yeee kannn? Kasih empati dikit lhaaa dengan cara "...berbuat adil sejak dalam pikiran" kalau kata Bapak Pramoedya Ananta Toer.

via GIPHY

Komentar