header ayesha 01

Ucapin nggak ya??

Kalo lagi weekend gini, undangan nikah udah berasa antrean di pom bensin saat pemerintah ngasih pengumuman besok bbm naik 500 perak. Banyaaaak banget, coy. Nah, di antara sekian banyak undangan nikahan yang numpuk di meja lo dan di chat WA lo itu, adakah yang berasal dari mantan? Entah itu mantan pacar, mantan tunangan, mantan gebetan, atau pun mantan calon gebetan? Pasti lo ngerasa dilema kan mau ngucapin atau enggak. Iya, lo dilema se-dilema mau saat gebetan lo minta kulit ayam lo buat dia makan padahal lo juga suka banget sama kulit ayam? Oke, perumpaan yang agak maksa tapi bukan itu masalahnya. Kita fokus aja nih sama pembahasa ngucapin selamat atau enggak saat mantan nikah.

Kalo menurut gue sih, perlu dan tidaknya itu sangat relatif. Lo perlu mengucapkan dengan syarat dan ketentuan sebagai berikut.

1. Selama ini lo menjalin hubungan yang baik sama dia

Nggak semua orang di muka Bumi ini memutus hubungan ketika udah putus dari status pacaran. Ada juga loh orang-orang yang masih tetep berteman dengan mantan. Kalo lo juga masuk orang yang kayak gitu, nggak ada salahnya ngucapin selamat saat dia nikah. Lo bisa mengucapkan dan mendoakan dia sebagai teman, bukan mantan. Kalo lo diem-diem bae padahal dia ngasih lo undangan, ntar doi malah berpikir kalo lo masih gagal move on. Lo nggak mau ngucapin karena masih nggak bisa melepaskan dia mengikat janji dengan orang lain. Padahal kan kenyataannya emang gitu nggak gitu. Lo udah move on kan? IYA KAN??? LO BAIK KAN? SEHAT??

2. Lo ngerasa udah jadi orang yang jauh lebih baik dari pasangan dia yang sekarang

Selain udah move on, sekarang lo udah jadi sosok yang jauh lebih baik dalam banyak hal. Misalnya aja sekarang lo udah sukses dalam ternak dan budidaya kecoa, terus secara penampilan lo udah jauh lebih cakep, pemikiran lo lebih matang, dll dsb. Lo juga udah optimis kalo lo jauh lebih baik dari pasangan dia yang sekarang. Lo udah dalam kondisi pd maksimal buat salaman sama dia dan bilang selamat. Yaudah, lakuin aja. Nggak ada ruginya. Mungkin malah dia yang ngerasa rugi karena dulu putus sama lo. Hahaha.

3. Lo pengen meyakinkan ke diri sendiri kalo dia udah duduk di pelaminan tapi sama orang lain

Ini dalam konteks mengucapkan secara langsung yah. Lo dapat undangan dan lo datang ke acara nikahan dia, nggak cuma ngucapin "selamat ya, samawa" atau "selamat ya, semoga dilancarkan semuanya" dalam chat wa dan di dunia nyata lo nangis darah. Lo beneran datang dan menyaksikan dengan mata kepala pundak lutut kaki lo bahwa dia udah ada janur kuning, cincin yang melingkar di jari, serta orang lain yang duduk di pelaminan bersama dia. Meski berat, mungkin lo butuh ini buat merasa lebih yakin bahwa semua ini bukan mimpi. DIA SUDAH MENIKAH!!

4. Lo pengen ngerusak nikahan dia biar lo viral

Masih dalam konteks mengucapkan 'selamat' secara langsung nih. Lo mungkin perlu menghadiri pesta pernikahan dia, ngucapin selamat, lalu bikin onar biar viral. Eiiits, tapi ini jangan dicontoh yah. Nggak baik. Daripada lo viral karena ngerusak nikahan mantan, mending lo datang buat numpang makan. Lo masukin aja amplop sepuluh rebu lalu makan sebanyak-banyaknya kalo perlu minta dibungkusin.

Komentar