tanda kalo sosmed toxic buat hidup lo

Mending break dulu deh.

Yang bisa toxic tuh nggak cuma pacar, teman, atau keluarga loh. Social media juga bisa jadi sesuatu yang toxic. Banyak banget orang yang terjebak dan nggak menyadari bahwa sosmed yang awalnya jadi tempat buat sosialisasi dan komunikasi mulai berubah jadi sesuatu yang toxic dalam hidup. Kalo udah toxic gitu, P! menyarankan buat break sejenak dari dunia per-sosmed-an sampai lo ngerasa udah lebih baik.

Emangnya tanda kalo sosmed udah mulai toxic tuh gimana sih? Sini, sini, P! bakal ngasih tahu lo, lo, dan lo. Jangan lupa sebarkan ke grup wa keluarga dan grup fesbuk biar pada tahu nih.

1. Lo udah jadi budak konten

Nggak cuma ada budak cinta, sekarang ada juga budak konten. Kalo lo udah di level ini lo akan melakukan segalanya hanya demi konten. Lo maksain beli ini itu demi konten, lo jajan demi konten, lo liburan demi konton, lo makan sambil kayang demi konten, lo salto saat lampu hijau demi konten, pokoknya semua demi konten. Lo ngelupain batasan-batasan dan bahkan memaksakan diri buat melakukan hal-hal ekstrem hanya demi konten. Bahkan ada loh yang ampe rela numpuk hutang demi konten di media sosial. Kalo lo udah ada tanda-tanda kek gitu mendingan break dulu deh. Jangan sampai lo keterusan.

2. Lo lebih sering ngerasa drop dibandingkan terinspirasi saat main sosmed

Coba lo tanyakan pada diri sendiri. Tiap kalo lo nonton snapgram teman atau ngeliat foto-foto mereka di Instagram, apa yang lo rasakan? Apakah lo ngerasa b aja, lo ikut bahagia karena mereka keliatan punya hidup yang bahagia, lo terinspirasi buat liburan dan sesukses mereka atau justru lo ngerasa drop??? Tiap lihat IG, lo ngerasa kayak lo satu-satunya orang yang nggak punya apa-apa. Lo mulai ngeluh, lo mulai ngerasa hina, anxiety mulai meningkat, pokoknya yang muncul hanya pikiran negatif aja. Kalo udah kayak gitu, mendingan istirahat dulu dari main sosmed. Tenangin diri. Kalo lo nggak lihat snapgram teman-teman, frekuensi buat lo membandingkin hidup lo sama orang lain akan berkurang. Hidup mungkin akan lebih tenang juga. Lo jadi lebih bisa bersyukur.

3. Lo ketagihan jadi biang nyinyir di Instagram orang

Tiati looh. Sekarang ini udah banyak banget kasus netijen yang dilaporin gara-gara komentar yang terlalu nyinyir. Kalo lo punya hobi yang demikian, mendingan tahan diri lo dulu. Janganlah main medsos dulu sampai lo bisa nahan nafsu buat nggak komentar julid. Kalo ada ungkapan mulutmu harimaumu, di zaman sekarang ini bisa diubah jadi jempolmu harimaumu.

4. Lo jadi lupa sama dunia nyata

Banyak juga nih yang begini. Saking gilanya sama medsos sampai hidupnya berasa cuma di dunia maya doang. Lagi kumpul keluarga, nongkrong ama temen, jalan-jalan, makan, minum, sekolah, semuanya dilakukan sambil tetep main medsos. Bahkan malah lupa sama kegiatan utama di dunia nyata. Ya kali lagi ketemu temen ehh nggak ngobrol malah sibuk chattingan atau stalking IG. Kalo gitu ngapain ngajak ketemu? Ya kan? Coba deh imbangi antara dunia nyata dan dunia maya.

5. Lo sering dapat komentar julid yang bikin sakit hati di medsos

Bullying tuh sekarang nggak cuma di dunia nyata aja. Banyak juga bullying yang terjadi di dunia maya. Kalo lo ngerasa udah ada banyak banget komentar buruk di medsos lo, mendingan lo break dulu dari medsos. Daripada lo stres dan sakit hati sendiri, lebih baik lo nggak main medsos dulu dan nggak bacain komentar pedes dari netijen yang maha benar ituuuh. Ye kan?

Hanya lo sendiri yang tahu sampai dimana hubungan lo dan medsos. Apakah masih baik, sehat, atau udah mulai toxic? Ya hanya kejujuran hati lo yang bisa menjawab. Kalo emang udah ngerasa toxic, yaudah break dulu aja. Nggak ada ruginya. Nggak usah takut jadi ketinggalan zaman.

Komentar