header5 01

Makanannya murah kalo dibeli pake uang gaji UMP Jakarta. 

Nggak cuma di social media dan berita, gue sering banget denger orang-orang dari luar Jogja (terutama Jakarta dan luar Jawa) yang bilang kalo hidup di Jogja enak karena apa-apa murah. Well, lima tahun lalu pas gue masih jadi mahasiswa baru, gue setuju-setuju aja sih sama pendapat itu. Akan tetapi setelah gue udah kerja kurang lebih 2 tahunan di Jogja, gue selalu nggak terima ketika ada yang bilang “biaya hidup di Jogja itu murah”. Hati kuu sungguh tercabik-cabik dan dompetku merasa tak terima sama pernyataan itu. Kenapa? Ya karena faktanya gue ngerasa biaya hidup di Jogja tidak semurah yang diberitakan netijen di dunia maya.

Via Tenor

“Loh bukannya menurut berbagai artikel di Google, Jogja adalah salah satu kota dengan biaya hidup termurah?” Hhhhmmmmmm, murah pake standar siape dulu nih?? Ya kalo pake standar orang-orang di Jakarta yang biasa makan nasi sayur seharga Rp 25 ribu sedangkan di Jogja makan nasi sayur nggak nyampe Rp 10 ribu, ya pasti Jogja ‘keliatan’ murah. Hanya saja orang yang ngebandingin itu MUNGKIN LUPA, kalo UMP Jakarta dan Jogja bedanya hampir separooh. Ya jelaslaah, lo berasa nikmat dan murah pas makan nasi ayam pake es teh manis ditambah kerupuk cuma habis Rp 20 ribuan soalnya pada saat itu posisinya lo punya duit dari gaji standar Jakarta. Laah, bayangin kami yang gajinya nggak nyampe dua juta per bulan? Makan 20 ribu tuuuh udah bikin ngosngosan dan degdegan. Ntar duit bakal cukup nggak ya ampe akhir bulan. Yaaa tapi di Jogja kan masih ada angkringan yang modal 10 ribu juga udah kenyang. Bhaiiik itu memang benar tapi pertanyaan gue apakah selama berbulan-bulan hingga tahunan lo hanya akan makan nasi lauk teri sama sambel tomat terus?

Via Gfycat

Perkara lain yang bikin hidup di Jogja semakin mahal belakangan ini adalah harga kopi. Yaa kalo lo minumnya kopi di angkringan tiap hari atau di burjoan sih emang nggak nyampe Rp 5 ribu dapet tapi kalo mau kopi kekinian, ya harus rogoh kocek lagi. Sekarang ini kopi kekinian di Jogja tarifnya udah di kisaran 20 ribuan. Bahkan, banyak juga tempat kopi yang tarifnya udah kek nongkrong di Jakarta. Ini nggak cuma satu dua cafe loh, tapi udah banyak.

Belom lagi kalo lo anak rantau dan harus kos kayak gue. Kalo ada yang bilang biaya kosan di Jogja tuh murah, hmmm, itu nggak sepenuhnya bener juga sih. Sekarang nyari kosan yang 500 ribuan tuh agak susah. Kalopun ada kebanyakan masih kosongan. Nggak dapet fasilitas apapun dan kamar mandi di luar. Iya emang ada yang murah tapi nyarinya susaaah banget. Butuh waktu ekstra, kesabaran, luck. Di Jogja, sekarang ini lebih banyak kosan ekslusif yang harganya udah sejutaan.

Via BuzzFeed

Kalo lo masih belom percaya biaya hidup di Jogja tidak semurah yang diceritakan orang-orang, mending kita bikin itung-itungan deh. Ini gue bikin berdasarkan gaya hidup gue pribadi yah yang ngerasa udah hedon dan tajir melintir banget kalo makan 3X sehari tanpa pakai pay later di tengah bulan. Tahun 2019 ini UMK tertinggi ada di Jogja Kota yakni Rp 1,8 jutaan. Biaya buat kos gue Rp 600.000, makan Rp 15.000 x 2 (dua aja udah cukup, kalo masih laper ya minum air putih) jadi Rp 30.000 dan dikali 30 hari jadinya Rp 900.000. Untuk transport, gue pakai motor sendiri yang alhamdulilah udah lunas kreditannya. Kalo diitung seminggu Rp 25.000 buat beli pertamax cukup. Kalo sebulan berarti Rp 100.000 sampai Rp 125.000. Biaya pulsa Rp 100.000, terus nonton sebulan 1 kali pas weekend jadinya Rp 50.000, ngopi-ngopi cantik sebulan 2 kali Rp 100.000. Biaya kondangan temen sama kalo ada yang ulang tahun bisa sampai Rp 200.000. Udah berapa tuh? Banyak kan? Hasil akhirnya udah 2 jutaan tuh. Dengan kata lain malah nombok kalo salah perhitungan. Jadiii tolonglah wahai saudara-saudaraku, kirimkan bantuan anda melalui rekening. Ehh kok malah jadi buka acara amal sih. Yah, pokoknya gue mau bilang sesungguhnya biaya hidup di Jogja tuh nggak murah-murah amat kalo diitung dengan gaji yang pas UMK. 

Komentar