Menikmati film yang sama tapi caranya berbeda-beda

Menikmati film yang sama, tapi caranya berbeda-beda. Itulah yang terjadi di bioskop

Bioskop! Bioskop adalah sebuah tempat yang mempertemukan ‘bios’ dan ‘kop’. Di bioskop pula, puluhan orang bisa bertemu untuk satu tujuan yang sama, yaitu nonton film di bioskop. Betul kan? Betul!!

Di sebuah studio bioskop, puluhan orang itu menikmati satu film yang sama. Tapi, karena orang-orang itu adalah manusia, yang tentunya punya karakter yang berbeda-beda, caranya menikmati film pun berbeda-beda.

Kamu pasti tahu itu, dan kamu juga pasti diam-diam mengategorikan jenis-jenis penonton yang ada di bioksop. Kayak yang dibawah ini nih.

  1. Penonton telmi

sponge-bob-popcorn

     “Haah. Gimana gimana? Kok bisa gitu sih”

     “Lah itu kok pocongnya lompat-lompat sih.”

     “Lu ngerti nggak? Kayaknya gue skip deh. Nanti certain yah.”

 

Mereka selalu heran dan bertanya, heran dan bertanya, begituuu terus sepanjang film. Entah mereka telmi untuk cari perhatian gebetan di sebelahnya, atau emang beneran telmi. 

2. Penonton serius

Penonton satu ini adalah geek atau emang fans berat film yang ditontonnya. Mereka serius banget nonton filmnya. Hampir sama kayak krikitus film.  Matanya nggak pernah lepas dari layar. Persis kayak mata elang yang sedang mengintai mangsa. Nggak bisa diganggu banget deh.

Biasanya sih penonton tipe ini jadi musuhnya penonton telmi.

3. Krikitus/Penulis film

Mereka membawa notes dan sebentar-sebentar mencatat. Mereka nggak keluar bioskop sampai credit title-nya abis untuk ngeliat siapa-siapa aja yang ada di balik produksi film. Seselesainya mereka ngebahas film sama temennya atau langsung bikin kultwit tentang film yang ditontonnya tadi. Ya, merekalah si kritikus film.

4. Penonton tidur

Bioskop itu adem, saudara-saudara. Lagian, durasi film itu cukup banget untuk kita dapetin tidur yang berkualitas. Nggak heran deh kalau banyak orang dateng ke bioskop untuk tidur. Daripada nyewa hotel ya kan?!

Tapi ada juga penonton yang tidur karena udah terlalu puyeng ngikutin cerita di film. Lebih baik tidur nonton ‘film’ lain di mimpinya. Haha.

5. Penonton Medsos

Bisa jadi karena mereka nggak suka sama filmnya, atau nggak ngerti sama filmnya atau ikut ke bioskop cuma ikut-ikutan doang, selama di bioskop mereka lebih sering nyimak timeline dari pada nyimak film.

     “Eh, nama lo di Path siapa. Gue mention yah.”

     “eh, film ini ada Twitternya nggak sih?”

     “Wuuih, ternyata si Anu juga lagi nonton film ini. Nih, gue lagi liat Pathnya.”

Begitulah selentingan yang biasa keluar dari mulutnya selama nonton

6. Penonton ponsel

     *kriiing-kriiiing

     “Iya halo. Ooh elu. Gue santai kok. Lagi di bioskop. Ada apa ada apa. Oh lo  jadi married sama pacarnya mantan lo? Gila-gila. Keren! Gimana ceritanya tuh? Cerita doong. Hahaha”

     *DEBUUUK* tiba-tiba sepatu penonton lain melayang ke kepalanya.

Begitulah, ternyata ada juga penonton yang tipe kayak gini. Mereka menjawab telpon yang masuk, dan meladeninya. Ya, mereka malah ngobrol dengan enak. Lupa kalau suaranya itu ngeganggu penonton lain.

Semoga aja sih nggak sampe ada penonton yang milih-milih ringtone pas lagi di bioskop.

7. Penonton piknik

c29af7c0-5628-0131-1fd5-52440328c4aa

     Sebelum berangkat nonton, emaknya di rumah bawain bekel.

     Sebelum beli tiket, mereka mampir dulu ke minimarket. Beli ciki, beli Hop Hop, beli kentang goreng.

     Sebelum masuk bioskop mereka repot ngumpetin makanannya biar nggak ketauan satpam.

     Sebelum masuk studio, mereka beli popcorn sama roti dulu.

Yap, tipe penonton yang bekel makanannya heboh banget kayak mau piknik ini sering juga kita temui di bioskop. Sepanjang film sibuk nguyah dan nyedot minuman. Nggak bagi-bagi ke penonton lain yang ada di sebelahnya. Hvft.

8. Penonton pembajak

Capture

Penonton tipe ini matanya nggak tertuju ke layar lebar, tapi selalu nunduk. Mereka bukan tidur, melainkan menyaksikan filmnya dari layar handycam yang mereka bawa. Sekalian ngerekam, coy. Lumayan bisa dijadiin DVD trus dijual goceng.

Kalau nemu penonton kayak gini segera laporin ke petugas deh mendingan. Jangan kamu laporin ke guru BP.

9. Penonton spoiler

     “Abis ini si Spidermannya bakal gantung diri nih, terus Mary Jane ketemuan sama Mbah Marijan. Trus Venomnya menang jadi presiden deh!”

     "Eh eh, siap-siap, abis ini setannya bakal ngagetin banget.”

     “Jagoan yang ini kasian nih, nanti dia mati kelindes odong-odong.”

Penonton tipe ini mungkin dateng ke bioskop Cuma untuk nemenin temen/pacarnya aja. Sebenernya dia udah nonton filmnya. Sungguh, penonton kayak gini halal untuk ditoyor dan di-unfriend dari Facebook. Nyebelin. Bikin antiklimaks.

10. Penonton Selfie

     Pas film belum mulai selfie!!! 

     Pas lagi takut terus ngedekap pacar, selfie!!! 

     Selesai film, pas bioskop udah sepi, selfie!!!

Begitulah, nggak perlu penjelasan lebih panjang soal tipe penonton satu ini. 

 

11. Penonton Nyeletuk

     "cieeee.... Ciuum.. ciuum..."

     "Itu rok atau pacarnya Mickey. Kok mini?!"

Pernah denger ada penonton yang nyeletuk gitu di tengah-tengah film?

Kadang, ada juga orang yang menganggap nonton film di bioskop itu sama kayak nonton lenong atau stand up comedy. Bisa nyeletuk kapan aja. Kadang juga, sebenernya si penonton itu nyeletuk cuma sekedar sebagai becandaan sama temennya aja. Tapi dia lupa ngecilin volume suaranya. Jadi seisi bioskop denger juga.

Kehadiran penonton kayak gini bikin seru sih. Bikin ngakak. Asal jangan kebanyakan nyeletuk aja.

12. Penonton “Cepak Cepok Cipok. Hummm. Aaahh. Uuuuh….”

Capture2

Tipe penonton satu ini emang nggak ngomong sih. Nggak berisik juga. Mereka cuma bergumam, mengeluarkan suara-suara dari dua bagian tubuh yang tersentuh dan diadu. Mereka biasanya duduk di pojokan atau sengaja milih kursi yang rada depan, yang nggak banyak dipilih sama penonton lain. Biar rada privat. 

Yaaa, karena bioskop itu gelap, jadi tipe penonton yang bermesraan sama pacarnya kayak gini emang nggak bisa dihindarin sih. Pasti ada. Bahkan, banyak juga pasangan yang pertama kali ciuman di bioskop. Ihiiiiy.

Jelas, bagi penonton lain yang ada di dekatnya, adegan bermesraan ini bisa jadi tontonan tersendiri. Ada ‘film’ di dalam film.

 

Begitulah kira-kira. Kalau kamu tipe yang kayak gimana? atau malah kamu tahu tipe lainnya? bisalah diceritain di kolom komentar.

 

 

....

(Terinspirasi dari salah satu scene di film Janji Joni)

Komentar