Harapan Pemuda untuk Pemerintahan Baru Indonesia

Karena P! yakin, Indonesia bakal bener-bener baru dan lebih baik. 

Sejak Senin, 20 Oktober 2014 kemarin, kita, warga Indonesia, punya presiden baru, Pak Joko Widodo yang didampingi wakilnya, Pak Jusuf Kalla. Dilantiknya Presiden baru ini sekaligus ngebawa kita ke pemerintahan baru dan tentunya, harapan baru.

Majalah TIME pun sepakat menyebut pemerintahan presiden baru ini adalah sebagai harapan baru Indonesia. Buktinya, di cover edisi 27 Oktober ini, TIME mengimbuhkan kalimat "New Hope" di atas foto sosok Pak Jokowi.

Nah, tentu sebagai bagian dari anak muda, P! juga punya harapan baru nih soal Indonesia. Apa sajakah itu? Ini dia:

1. Rombak Total Acara di TVRI

TVRI sebagai stasiun televisi nasional pertama di Indonesia milik negara, kayaknya udah lama ditinggalin sama penonton Indonesia. Apalagi semenjak banyak TV swasta bermunculan. Coba ngaku selama hidup lo udah berapa kali ganti channel ke TVRI? TVRI dianggap TV yang ngebosenin, acaranya kaku, begitu juga sama pembawa acaranya.

Jadi P! pikir udah waktunya nih butuh inovasi baru. Bikin TVRI jadi media kreatif baru dengan jangkauan luas, Pak. Daripada Bapak harus berkompromi sama TV swasta yang lebih mentingin bisnis (padahal frekuensi yang mereka pake itu adalah milik publik) ya kan Pak. Pasti bakal lama. Jadi mulai dari TV pemerintah aja Pak.

Ketika internet belum bisa masuk pedalaman atau anak-anak daerah belum ngerti internetan, smartphone bukan jadi kebutuhan utama kayak kita-kita di ibukota. Mereka pasti lebih banyak menggunakan TV sebagai media hiburan. Nah TVRI bisa berbuat banyak nih buat pemerataan pengetahuan. Kalo kata Pak BJ Habibie, "sekarang bukan lagi ngomongin pertumbuhan tapi pemerataan."

Apalagi sepanjang pandangan P! hampir semua pelaku industri kreatif di Indonesia mendukung banget pak Jokowi kan. Buktinya dua konser yang sukses dibuat dan melibatkan banyak pihak, kayak sineas film, musisi, seniman lain. Jadi kalo dari segi SDM kayaknya bukan masalah Pak. Demi TVRI jadi TV alternatif Pak. Biar nggak pada nonton Ganteng-ganteng Serigala, Cakep-Cakep Sakti, PanahAsmara Arjuna, dan Terong Show Pak. Kalo pun ada sinetron, bikin yang semendidik Keluarga Cemara, Pak.

     UU Penyiaran No 32, tahun 2002 pasal 4.

     Penyiaran sebagai kegiatan komunikasi massa sebagai media informasi, pendidikan, hiburan yang SEHAT, kontrol, dan perekat sosial..

2. Bikin Ke Raja Ampat Lebih Murah Dari Ke Singapura

Jadi ada temen P! yang asalnya dari Nabire Papua, sebut saja dia Sukma. Dia kasih tahu cara dari Nabire ke Raja Ampat (yang masih sama-sama Papua). Dari Nabire kita bisa naik pesawat/kapal ke Sorong. Terus dilanjutin nyebrang ke Raja Ampat pake kapal. Tapi, dia bilang biayanya untuk ke Raja Ampat yang sedeket itu ternyata sama masih aja mahal.

Kalau bisa, Pak, dibuat jadi lebih murah. Jangan sampe 12 juta banget Pak. Masa lebih murah ke negeri orang daripada ke negeri sendiri. P! mewakili anak traveling tolong ini dipertimbangin ya Pak. Begitu juga sama tujuan wisata-wisata lain yang ada di Indonesia. Biar kita bisa bicara lebih banyak soal Indonesia (karena beneran udah pernah ke tempat-tempat itu) kalo ketemu sama orang luar.

3. Please Birokrasi Indonesia Dikurusin (Diet..diet..)

Jadi yang paling dimalesin dari Indonesia selama ini adalah birokrasinya yang terkenal panjang bin ribet. Alias terlalu gemuk. Dari sisi efisien birokrasi, kata Eko Prasodjo Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PAN-RB) era SBY, Indonesia jauh berada di bawah Thailand, Malaysia dan Filipina. Termasuk negara maju kayak Singapura dan Jepang.
Mau mendirikan usaha, proses panjang banget. Mau ngajuin pinjaman buat usaha susahnya minta ampun. Syaratnya terlalu banyak. Dari yang semangat banget pengen jadi pengusaha sampe males kerja dan antipati gara-gara proses yang dilewatin berkelok-kelok kayak kelokan 44 Maninjau Sumatera Barat. Jadi tolong banget bikin birokrasi kita jadi seramping badan Bapak ya, hehehe.

4. Realisasi Tol Laut

Jadi waktu masa kampanye Pak Presiden nyampein soal wacana pembangunan tol laut. Nah tolong wacana itu direalisasikan juga Pak. Mengutip curhatan seorang sahabat P! soal tol laut, “Biar harga barang atau bahan pokok lainnya setiap pulau dan daerah dari ujung sumatera sampe papua sama rata. Kalau pun beda tapi nggak jauh-jauh amat. Ini demi bisnis online shop gue juga. COD bro.”

5. Koruptor Diberantas

Kalo ini semua orang Indonesia pasti setuju sih. Ini udah jadi momok bertahun-tahun. Eh tapi ngomong-ngomong yang usul ini, masih terobos lampu merah nggak ya? Motornya masih naik trotoar nggak ya? Terus kalo lagi lampu merah, masih maju-maju sampe menghalangi hak pejalan kaki nggak ya? Kalau masih, itu mending NGOMONG SAMA TANGAN! Itu mah sami mawon, makan hak orang woy!!!

6. Hapus UNAS

Dari yang tertekan, nangis kejer, kesurupan sampe ada yang meninggal. Apa alasan ini kurang Pak buat hapus Ujian Nasional yang soalnya sampe 20 paket itu di sekolah?

7. Bekasi, Ciledug, Yogya, Pamulang, NTB, dan Daerah Lainnya Dikembangin Juga, Pak. 

Biar para warganya nggak mesti repot-repot kerja ke Jakarta. Males juga kalau di-bully terus sama orang Jakarta. Emang enak apah tiap hari kudu jalan jauh dari Bekasi ke Jakarta demi nyari uang? 

Pemerataan pembangunan kudu dipercepat, Pak, kantor-kantor di buat juga di daerah, terus departemen dan kementerian juga jangan numpuk semua di Jakarta.  Indonesia kan bukan cuma Jakarta. Transportasi umum juga harus ditumbuhin lagi, Pak, jangan kalah gencar sama orang-orang marketing perusahaan otomotif ngejual motor/mobilnya, Pak. Jalanan Indonesia nggak boleh dikuasi kapitalis! #azeek

Nah, itu dari P!. Kalau kamu punya harapan apa nih tentang pemerintahan baru Indonesia? share yuk di kolom komentar.

 

Komentar