Aturan-Aturan Sekolah Yang Sulit Diterima Siswa

Bukannya nggak mau taat, tapi, kadang, aturannya nggak memihak!

Walau pun kita berada di negara yang sama, di kota yang sama, di tingkat sekolah yang sama. Yang namanya aturan pasti beda-beda deh di tiap sekolah.

Kita tahu, nggak ada institusi atau sistem yang nggak punya aturan. Kita juga sadar kalau aturan itu memang diperlukan. Biar nggak chaos! biar kegiatan bisa berjalan lancar, mengurangi konflik.

Tapi tapi tapi.... ternyata di beberapa sekolah ada aturan yang agak keterlaluan, rada menyinggung hak dasar kita, kadang nggak jelas apa alasannya, dan cenderung diskriminatif, pokoknya aturan itu susah banget kita terima deh.

Ini dia beberapa aturan sekolah yang bikin siswa resah, gelisah, gundah dan susah:

1. Menjelang UN, Yang Pacaran Disuruh Putus

Aturan ini pernah diterapkan di salahsatu sekolah di bilangan Jakarta Barat. Jadi, menurut seorang guru yang udah 'senior', ketika UN udah makin dekat, siswa kelas XII yang pacaran disuruh putus.

Alasannya, ya biar konsentrasi belajar, biar nggak main mulu, pacaran mulu.

Tapi kan kalau dipikir-pikir, pacaran tuh bisa meningkatkan semangat kita dalam belajar. Iya nggak sih? jadi yang bisa saling dukung, saling, "Semangat ya, car, nanti kita harus lulus, kuliah di kampus negeri, terus nikah di KUA aja nggak apa-apa,"

2. Nggak Boleh Ngerayain Ultah Di Sekolah

Adalah SMA Abdi Siswa, Jakarta, yang menerapkan peraturan ini. "Menurut guru, perayaan ultah itu identik sama siram-siraman, dilemparin telor dan tepung gitu. Padahal, kami nggak pernah ngerayain yang kayak gitu tuh," cerita Justina Anggun, salah satu siswanya.

Gara-gara larangan itu, tiap ada yang ulang tahun, walau pun ada temannya yang cuma mau kasih kue atau kado, maka mesti diem-diem banget. "Kalau ketauan bisa ditegur gitu sama wakil sekolahnya," kata Justina. 

Yah, kalau yang pacarnya ulangtahun nggak bisa kasih surprise pagi-pagi doong?! ciyan.

Btw, di luar itu, kalau lempar-lemparan telor atau tepung gitu sih P! setuju untuk dilarang. Buang-buang makanan banget, coba bayangin kalau ada orang yang kurang mampu yang belum makan seharian terus ngeliat ada anak muda yang mecah-mecahin telor di jalan sambil hahahihi. Miris!

3. Nggak Boleh Bawa Hape

Hape itu emang ada kontradiksi sih.Di satu sisi, hape adalah sumber distraksi  dan becandaan. TApi di sisi lain kan hape dibutuhin, untuk googling biar makin tau materi yang dipelajari, untuk ngehubungin orang-orang penting, dll.

By the way, tapi ada cerita seru nih soal larangan bawa hape. Hariangbunga Sabri, dari SMA Al Azhar BSD cerita kalau sekolahnya baru-baru ini ngelarang siswa bawa hape. Gara-garanya,"Kami sering ketahuan ngerekam guru lagi ngomel atau lagi ngajar terus kita jadiin bahan becandaan di sosial media. Kadang juga dibikin meme. Kepala guru, badannya naga."

"Guru-gurunya udah pada tau kalau muridnya suka jahat. Jadi suka mantau di sosial media," kata Bunga.

4. Harus Pake Nametag di Seragam

Cerita ini datang dari Dita dari SMAN 39 Jakarta. Aturan sekolahnya memang rada ketat sih di urusan seragam sekolah. Tiap siswa kudu mesti pake sepatu yang sama, sepatu merk Warrior. Mesti pake gesper dan yang paling sulit untuk diterima, mesti pake nametag!

"Nametag-nya yang dijahit di seragam gitu. Kalau ketahuan pake seragam yang nggak ada nametagnya guru bakal nulis nama kita di seragam pake spidol," cerita Dita.

Waduh. Sayang dong tuh seragam dicoret-coret.

Hmm. mungkin niat dari aturan itu ya biar tiap siswanya bisa saling kenal gitu kali yah dan biar bisa gampang kepoin kalau ada adek kelas/kakak kelas yang siap digebet.

Nggak sekalian suruh pasang alamat Twitter aja, Pak, di seragam?!

5. Cewek Harus Dikuncir Kuda

"Di sekolah gue ada guru sejarah yang nggak suka kalau ada muridnya yang nggak dikuncir kuda. Kalau ketauan, dia suka ngedumel gitu," cerita Safierra Saraswati

6. Wajib Ikut Bimbel Dari Sekolah/Guru

Ternyata pernah ada loh SMA yang mewajibkan siswanya untuk ikutan bimbel yang diasuh sama alumni-alumni sekolah. Ada juga, guru yang di luar sekolah buka usaha bimbel. Nah, murid-murid di sekolah seolah dibujuk-bujuk mulu gitu untuk ikutan bimbel dari dia. Dan nyatanya, temen-temen yang ikutan bimbel sama guru itu selalu dapet nilai tinggi.

Emang nggak ada hukumnya sih yang bilang kalau guru dilarang buka bimbel, tapi kalau dipikir-pikir aneh juga sih. Kenapa harus buka jasa bimbel lagi kalau si guru udah punya kelas di sekolah yang bisa jadi tempatnya  mengajar kita-kita.

7. Nggak boleh pake jaket/sweater

Wah, kalau aturan kayak gini sih banyak ditemui yah di berbagai sekolah. Banyak guru yang nggak ngebolehin pake switer, kemeja flanel, atau jaket. Alasannya,"Karena bisa menimbulkan kesenjangan sosial. Takut ada yang iri, yang satu jaketnya bagus, yang satu nggak bisa beli," begitulah kalau versi  Dorotea Wulan.

Virly dari SMK Tarakanita, yang aturan di sekolahnya lebih ketat dari stocking SPG pun cerita kalau di sekolahnya cuma ngebolehin siswa pake jaket asalkan bener-bener sakit. "Pake switer harus ijin dulu, kalau udah bener-bener sakit mau mati, baru deh dibolehin," kata Virly sedikit lebay.

8. Nggak boleh bikin pensi

Larangan bikin pensi adalah larangan yang paling dikutuk nih sama siswa-siswa. Ternyata, banyak juga loh, sekolah yang melarang siswanya untuk bikin pensi, atau acara-acara sejenisnya, kayak prom, dkk.

kadang, ada juga yang dibolehin tapi batasannya itu ketat banget. Kayak di SMAN 60 Jakarta misalnya. Sekolah cuma membolehkan pengadaan pensi sampe pukul 16.00 doang. SMAN 101 Jakarta juga nggak jauh beda batasannya, di sana, pensi dibolehkan asal cuma boleh dinikmati sama warga sekolah. Sekolah lain nggak boleh masuk!

Padahal kan membuat acara-acara kayak pensi gitu bisa membawa pelajaran dan pengalaman positif yah untuk kita. Kita jadi belajar organisasi, belajar berkreasi dan belajar hal-hal lainnya yang nggak diajarin di buku pelajaran.

 

Eh tapi perlu diinget, aturan itu tetep perlu. Selain perlu diterapkan biar nggak chaos, aturan juga perlu dikritisi. Biar lebih sesuai, biar lebih bisa membawa kemuslahatan bersama. #azeeeek.

Nah, kalau di sekolah kamu ada aturan  apa nih yang kurang kamu bisa terima? 

Komentar