brain behind brand 1

Karena di balik sebuah "produk" yang sukses, ada "otak" yang bermain di belakangnya. Termasuk untuk bikin personal branding lo sendiri!

Pernah nggak lo berpikir kenapa ya produk Apple bisa sukses banget di pasaran, padahal harganya nggak bisa dibilang murah dan walaupun tiap tahun keluar versi terbaru yang padahal fiturnya cuma beda dikit tapi harganya selangit, tapi selalu direbutin banyak orang? Atau kenapa brand-brand fashion terkenal kayak Louis Vuitton, Chanel, Gucci, dll laku banget sampe punya banyak versi KW dari Thailand sampe China tapi tetep dikoleksi Princess Syahrini dan emak-emak sosialita, serta tetep eksis nggak kegerus zaman?

Walter Landor, pendiri dan CEO dari Landor, perusahaan brand consulting bilang, "products are made in the factory, but brands are created in mind."  Yup! Lo butuh "otak" di balik sebuah brand. Dan brand bukan cuma produk-produk yang ada di pasaran yang bisa lo jual dan lo beli, tapi juga personal branding lo, and nowadays, personal branding is so important!

Kenapa personal branding penting? Karena sadar atau nggak, kecil atau gede, lo pasti pernah, sering, atau bahkan selalu melakukannya, baik di dunia nyata ataupun di dunia maya. Gimana caranya lo menampilkan diri lo di depan orang lain. Mulai dari bikin feeds instagram yang estetiq, cara ngomong yang diatur kek Cincah Lawrahh, gaya lo pake kaos ANTI SOCIAL SOCIAL CLUB trus bersepatu Yeezy, daaaaan masih banyak lagi! Yakaaaan?

Nah makanyaaa, P! mau ngasih tau, gimana cara bikin personal branding yang positif dan "longlasting", nggak cuma sekedar ikut-ikutan tren apalagi berujung sama hal-hal negatif kayak naik kuda pake topeng sambil ngerap. Cekidot!

 

Step 1: Kenali diri lo sendiri

2 01 1

Nonton Arsenal sama belalang, kalo nggak kenal maka nggak sayang~ Asyedap. Kata pepatah juga gitu. Sebelum lo "nampilin" diri lo buat orang lain, lo harus kenalan dulu bener-bener sih sama diri lo sendiri. Kenapah? Soalnya kalo nggak, lo bakalan jadi fake. Lo bakalan kayak ikan teri belum pake kacang yang mati dan mengapung-ngapung di empang. Lo akan terbawa arus dan bisa terjerumus ke dalam golongan orang-orang yang berusaha tampil beda padahal ujung-ujungnya sama: palsu.

Semua manusia tuh unik, sayang. Maka kalo lo udah mengenali diri lo, lo akan tau apa ciri khas lo, apa kelebihan dan kekurangan lo. Building a personal brand is developing an understanding of your true self, and then sharing that with the world. Take your masks off!

 

Step 2: "Be visible"

3 01

Iyah, lo harus bisa terlihat dan dilihat sama orang. Kecuali lo udah beda alam sama orang-orang, lo butuh spotlight buat nunjukkin kelebihan dan keunikan lo. Kalo lo emang pinter matematika, coba ikutan olimpiade tingkat RT/RW. Kalo lo jago nari Jaipong, lo bisa ikut kompetisi tingkat internasional. Kalo lo jago 10 bahasa termasuk bahasa kalbu, lo bisa ngajuin diri buat masuk ke Guiness World Records. Intinya, setelah lo mengenali diri lo sendiri dan tau apa kelebihan lo, maka selanjutnya adalah lo harus menunjukkannya. Biarkan semua dunia tau guys, BIARKAN! Huh hah!

 

Step 3: Make and be the impact

4 01

Gimana caranya lo bisa dikenal, dan diinget sama orang? Maka lo harus membuat, dan kalo bisa menjadi impact. Apple laku keras karena (dianggap) bisa menaikkan derajat kegaulan sebanyak 10 level. Mak-mak sosialita akan bisa menaikkan dagunya 10 senti lagi kalo bawa-bawa tas Prada ratusan juta ke arisan. Dll. Tapi lo nggak perlu bawa-bawa Apple sambil nenteng tas Prada. Lo cukup bisa memberikan dampak buat orang lain, dengan kelebihan yang lo punya. Gimana caranya lo bisa bikin orang-orang terinspirasi, dan pengen jadi kayak lo.

TAPI, ada tapinya nih, make it with class, darling. Bikin dampak yang positif. Bikin diri lo jadi panutan yang keren, bukan sok keren dan lalu ditiru dedek-dedek labil. Misalnya, ngewarnain rambut lo dengan warna gulali lalu nangis-nangis sambil motong bawang bombay dan meng-uploadnya di Youtube. Puhleaseee, 10 tahun lagi, lo bakalan malu meeen.

 

Step 4: Networking seluas-luasnya

5 01

Percaya deh, kalo networking itu sangat sangat perlu dan sangat sangat berguna! Punya kenalan yang luas bikin nama lo lebih mudah untuk menyebar, lebih mudah daripada penyebaran virus flu di musim ujan. Semakin banyak pergaulan lo, semakin banyak orang-orang yang penasaran, kepo, kenal, sampe sok kenal sama lo. Kali-kali aja nanti lo lagi tersesat di Uganda trus tiba-tiba ada yang nolongin lo karena nge-follow instagram lo. Kaliiii yekan.

Networking juga bisa ngebantu lo untuk bisa dapet hasil dari personal branding yang udah lo bikin. Kalo lo jago desain, lo bisa tiba-tiba aja ditawarin buat magang di Marvel Studios. Kalo lo jago acting, kali aja lo tiba-tiba di-casting buat main film layar lebar. Kalo lo jago make up, siapa tau lo bisa di-hire sama Kate Middleton buat jadi make up artist-nya. Semua mungkin aja terjadi!

 

Step 5: Terus berinovasi

6 01

"Creativity is intelligent having fun," kata Albert Einstein. Sama kayak brand, nggak ada yang stagnan. Semua terus dievaluasi, diperbaiki, dan membuat inovasi. Coba aja kalo Google nggak kepikiran buat ngembangin android, mungkin lo bakalan tetep punya hape monoponik sampe sekarang. Kalo aja Guccio Gucci nggak terus bikin tren-tren fashion baru setiap musimnya, mungkin pakaian orang zaman dulu sama sekarang masih itu-itu aja. Artinya, lo juga nggak boleh stagnan dan berhenti di satu tempat aja. Eksplor terus apa yang bisa lo kembangin dari diri lo, dan apa yang bakalan bikin nama lo tetep dikenal dan orang-orang tetep mau tau apa yang lo bikin dan lo kerjain. Azeg.

 

Begitulah wahai anak-anak muda yang butuh akan eksistensi. Di tengah hembusan badai dalam pergaulan lo masa kini, lo butuh punya pondasi yang kuat, biar bisa milah dan milih mana yang bener, mana yang salah. Mana yang harus lo ikutin, mana yang nggak. Mana yang keren, mana yang sok keren, dan mana yang positif serta mana yang negatif. Kata Om Steve Jobs, "the ones who crazy enough to think they can change the world, are the ones who do it". Yuk, bikin diri lo jadi agen perubahan yang positif!

Komentar