alasan kenapa gak semua undangan nikahan header

Nggak usah dipaksain.

Apakah saat ini usia lo udah menginjak 20-an ke atas? Kalo iya, pasti udah banyak banget undangan nikahan yang lo terima. Teman zaman TK yang awalnya kalo ketemu aja nggak nyapa dengan alasan lupa mendadak menghubungi lo dan ngasih undangan. Ohhh Gosssh!!! Segitu pentingnya kah restu (sumbangan) gue buat pernikahan lo?? Ya bukannya pelit atau mau ansos yah tapi kalo dihitung-hitung lebih dari separuh gaji gue kok abis buat datang ke kondangan sama ngasih surprise teman-teman yang ulang tahun. Huhuuuu~ Mau beli ini itu atau makan makanan agak enak dikit harus mikir ribuan kali takut ntar duitnya nggak cukup buat kondangan. Jadi gue ini kerja buat diri gue sendiri atau buat bantuin lo nikahan sih? Ehh moon maap jadi emosi. Hehe. 

Apakah lo merasakan hal serupa? Kalo iya, bacalah tulisan ini ampe abis. Di sini lo akan menemukan alasan buat meyakinkan diri bahwa nggak semua undangan nikahan harus lo penuhi.

1. Lo punya rencana buat nggak nikah aja

Di saat teman-teman lo lagi sibuk merencanakan pernikahan, sedangkan lo sibuk membuat rencana untuk nggak nikah. Kalo kondisinya kayak gitu sangat amat wajar lo nggak mendatangi semua undangan. Lo cuma pilih-pilih aja yang kira-kira ngasih makanan enak. Ehh enggak dong. Lo pilih aja mana yang menurut lo deket sama lo dan lo emang dengan ikhlas ingin mendoakan kebahagian pasangan yang lagi nikah. Bukan semata-mata karena alasan nggak enak udah diundang. 

2. Setelah dihitung pakai rumus probabilitas, dia nggak bakal balik pas lo nikah

Via Giphy

Selain karena rasa nggak enak, sejujurnya jauh dalam lubuk hati, lo datang ke kondangan teman dengan harapan nanti dia bakal datang pas lo nikahan. Ya kan?? Itu manusiawi kok. Akui aja. Nah, untuk itulah lo perlu membatasi diri terkait mau kondangan ke mana aja. Jangan semua-muanya di datangi. Ya kecuali lo seneng sih ngelakuinnya. Kalo lo ngerasa keberatan datang ke semua undangan, datangi secukupnya saja. Pilih dengan menghitung kemungkinan apakah teman lo itu akan datang ke nikahan lo atau enggak. Kalo jawabannya enggak, yaudah mending lo nggak usah datang juga ke nikahan dia. Impas!!!

3. Dia nggak dateng pas lo nikah

Via Giphy

Poin ketiga ini berlaku buat lo yang udah nikah duluan yah. Ini bisa jadi patokan banget nih. Biar lebih hemat, pastikan lo mengingat siapa aja yang datang pas lo nikah. Lo hanya akan datang ke pernikahan mereka, titik nggak pakai koma apalagi titik dua bintang. NGGAK!! Kita bukan muhriim. 

4. Udah berabad-abad lo nggak ketemu dia dan dia baru aja ngechat cuma buat ngasih undangan dengan kalimat copas

Via Tenor

Lo dan teman yang ngasih undangan itu udah lamaaaaa banget nggak ketemu. Bahkan mungkin lo lupa kalo lo pernah temenan sama dia. Terus tiba-tiba kok dia ngechat dengan nomer baru dan ngasih undangan. Mana kalimat di chatnya template banget lagi. Udah abaikan aja. Anggap itu orang salah kirim. Byeee!

5. Undangan cuma via grup

Iya sih zaman sekarang tuh emang udah canggih tapi nggak kirim undangan via grup kali. Ya gimana yah, kok rasanya agak nggak menghargai. Ya, dalam hal ini kan dia yang butuh buat kita datang yah. Coba deh berlaku lebih sopan dikit. Lo kira nikahan lo sama kayak info gempa bumi bmkg yang bisa disebarkan lewat grup? Kan bukan yaaa? Kalo emang nggak ada undangan fisik, setidaknya kirim secara pribadi dan usahakan nggak pakai kalimat template yang lo copas buat semua kontak.

6. Dia nikah di tempat yang jauh dari jangkauan lo

Via Giphy

Gimana mau datang, dia nikahnya di Antartika. Nggak ada duit lah buat nyampe ke sana. Kalo niat ngundang beneran, beliin tiket pp. Jangan lupa akomodasi. Satu lagi, duit jalan sama duit buat beli oleh-oleh satu keluarga. Ehh malah ngelonjak.

Kira-kira seperti itulah alasan yang bisa lo pakai supaya lo nggak selalu maksain diri buat datang ke nikahan teman. Semoga membantu. Kalo enggak membantu, yaudah. Mau gimana lagi.

Komentar